2015: Jonathan mendesak warga Nigeria untuk memberitakan perdamaian dan cinta kasih

Presiden Goodluck Jonathan pada hari Kamis di Abuja menyambut musim Natal bagi warga Nigeria dengan seruan kepada mereka untuk terus memberitakan perdamaian dan persatuan negara.

Berbicara pada kebaktian Natal yang diadakan di Presidential Villa, Abuja, Jonathan mengatakan seruan tersebut menjadi perlu apalagi saat ini suasana politik negara sedang memanas menjelang pemilu 2015.

Mengingat bahwa kekuasaan adalah milik Tuhan, presiden mendesak semua politisi dan pemimpin di semua tingkatan untuk berpedoman pada rasa takut akan Tuhan dalam ucapan, tindakan, dan keputusan mereka.

“Saya akan menggunakan kesempatan unik ini untuk memohon kepada seluruh rakyat Nigeria untuk terus menyebarkan cinta dan persatuan negara kita, terutama di saat kita mendekati pemilihan politisi.

“Kita dapat melihat bahwa seluruh atmosfer bermuatan. Orang-orang marah, orang-orang lain tersenyum, segala macam hal terjadi.

“Terkadang Anda mengira langit akan runtuh, namun Tuhan akan membantu kita melewatinya.

“Kami berdoa agar Tuhan memberikan kepada kita yang memiliki hak istimewa untuk menangani masalah-masalah sensitif atas nama kita semua untuk melakukan hal-hal ini dengan takut akan Tuhan.

“Dan jika kita mulai melakukan hal yang benar dengan cara-cara kecil, kita pasti akan mengatasi tantangan-tantangan ini.”

Presiden, yang membacakan pelajaran ketujuh dari Lukas 2:13-14, memuji orang-orang Nigeria dari berbagai agama atas doa-doa mereka yang, katanya, menyatukan negara itu.

Jonathan mencatat bahwa cerita sehari-hari tentang pemboman, penculikan dan aksi teror lainnya yang terjadi di wilayah Timur Laut negara tersebut merupakan fenomena global.

Dia mengatakan situasinya bisa menjadi lebih buruk jika tidak ada doa dari umat Kristen dan Muslim, dan mendesak mereka untuk tidak menyerah dalam doa mereka untuk negara.

Jonathan meyakinkan kembali masyarakat Nigeria bahwa pemerintahannya akan terus melakukan yang terbaik untuk mengatasi tantangan sosial dan ekonomi yang dihadapi negara ini.

Dalam pesan Natal bertajuk: “Puji Perdamaian”, Uskup Anglikan dari Keuskupan Aguata, Negara Bagian Anambra, Master Rev. Christian Efobi, umat Kristiani dianjurkan untuk terus berdakwah dan hidup damai.

Mengingat bahwa tidak ada keluarga, komunitas atau bangsa yang dapat bergerak maju tanpa adanya perdamaian, Efobi menganggap penghancuran nyawa dan harta benda yang diakibatkan oleh pemberontakan di Timur Laut adalah hal yang tidak perlu.

Dia juga memuji Ibu Negara Kesabaran Jonathan atas Injil perdamaian yang tiada henti bagi bangsanya, dan menggambarkannya sebagai jalan menuju Tuhan bagi seluruh rakyat Nigeria.

Ulama tersebut mendesak presiden untuk tetap tidak gentar dan teguh dalam tekadnya untuk memimpin negara menuju Tanah Perjanjian bahkan dalam menghadapi penganiayaan.

“Berdirilah teguh, karena Tuhan telah memberikanmu kepemimpinan di negeri ini. “Orang-orang Mesir yang Anda lihat hari ini, Anda tidak akan melihat mereka lagi dalam waktu dekat,” katanya.
DI DALAM


slot online gratis

By gacor88