2015 Nov/Des WASSCE: WAEC membatalkan hasil kandidat yang terlibat dalam malpraktik

Dewan Ujian Afrika Barat telah membatalkan hasil kandidat yang terlibat dalam malapraktik ujian selama bulan November/Desember 2015 dari Ujian Sertifikat Sekolah Menengah Atas Afrika Barat.

Ini terkandung dalam komunike yang dikeluarkan setelah pertemuan ke-61 Dewan Komite Pemeriksa Nigeria.

Komunikasi, yang ditandatangani oleh Kepala Urusan Publik, Damianus Ojijeogu, tersedia untuk Kantor Berita Nigeria pada hari Senin di Lagos.

Dikatakan keputusan komite akan dilaksanakan tanpa penundaan dan kandidat serta sekolah yang terkena dampak akan diberitahukan sebagaimana mestinya oleh dewan.

Komunike itu mengatakan pertemuan dewan NEC, badan pembuat keputusan tertinggi, diadakan pada 30 dan 31 Maret di Lagos.

Dikatakan panitia juga membahas laporan yang diterima tentang penyimpangan, kasus khusus dan belas kasihan yang timbul dari pelaksanaan WASSCE Mei/Juni 2015.

Komunikasi mengatakan ada kasus yang dilaporkan dan ditentukan terhadap beberapa kandidat swasta selama ujian November/Desember 2015, yang berujung pada sanksi.

Disebutkan bahwa selain pembatalan, beberapa kandidat akan dilarang mengikuti ujian dewan selama beberapa tahun.

Komunike tersebut menambahkan bahwa beberapa sekolah yang ditemukan telah membantu malpraktik akan dihentikan pengakuannya.

Ia menambahkan: “Dalam mempertimbangkan berbagai kasus malpraktik yang dilaporkan, komite, setelah pertimbangan yang cermat, menyetujui sanksi yang sesuai dalam semua kasus malpraktik yang teridentifikasi.

“Ini seperti yang ditentukan oleh aturan dan peraturan yang mengatur pelaksanaan ujian dewan.

“Namun, hasil calon yang dibebaskan oleh panitia akan diungkapkan sepenuhnya.”

Disebutkan bahwa panitia juga mempertimbangkan kasus khusus, kasus belas kasihan, restitusi, petisi, dan kasus sebelumnya yang dirujuk untuk penyelidikan lebih lanjut dari pemeriksaan sebelumnya.

Menurut komunikasi tersebut, panitia juga menerima laporan statistik entri dan hasil WASSCE Mei/Juni 2015.

Disebutkan bahwa pihaknya juga telah menerima dan mempertimbangkan ringkasan umum laporan ketua pemeriksa pada WASSCE November/Desember 2015.

Ditambahkan, dalam rapat tersebut panitia juga menerima dan mempertimbangkan laporan kegiatan Divisi Aptitude Test periode November 2015 hingga Maret 2016.

Itu juga mempertimbangkan laporan kegiatan departemen penelitian dewan dari Oktober 2015 hingga Maret 2016.

Komunikasi tersebut menambahkan bahwa dari laporan WASSCE November/Desember 2015, panitia setuju dengan pengamatan ketua penguji bahwa standar makalah dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Menurut komunikasi tersebut, penguji utama umumnya melaporkan bahwa instruksinya jelas, pertanyaan terstruktur dengan baik, sederhana dan dalam ruang lingkup silabus.

Tercatat bahwa anggota panitia juga sepakat bahwa skema penilaian sudah lengkap dan nilai sudah terdistribusi dengan baik.

Panitia disebut telah memperhatikan berbagai kekurangan dari para kandidat seperti yang dilaporkan oleh ketua penguji.

Komunikasi mencatat bahwa anggota panitia menolak situasi di mana sekolah swasta yang tidak memiliki siswa reguler mendaftarkan calon ujian sekolah.

Tercatat bahwa NEC juga mengamati tingginya insiden malpraktik ujian di sekolah swasta, terutama karena pendaftaran non-siswa sebagai calon WASSCE.

Komunike tersebut menambahkan bahwa NEC mengarahkan pemerintah negara bagian untuk memberikan sanksi kepada pemilik dan sekolah yang bersalah untuk bertindak sebagai pencegah.

Ditambahkan, Pansus juga melihat terjadi penurunan laporan kasus malpraktik pemeriksaan pada tahun 2015 dibandingkan tahun 2013 dan 2014.

Menurut komunikasi tersebut, NEC juga memuji dewan untuk menerapkan teknologi tepat guna dalam pelaksanaan WASSCE-nya.

Hal ini juga memuji kementerian negara pendidikan untuk memperkenalkan langkah-langkah untuk memerangi malpraktek ujian di sekolah umum dan menyarankan bahwa upaya harus dilakukan untuk memperluasnya ke sekolah swasta.

Menurut komunikasi tersebut, negara bagian dengan kasus malpraktik ujian yang relatif tinggi akan diawasi dan dipantau selama WASSCE untuk mencegah kecurangan ujian.

Ditambahkan bahwa dewan akan melakukan ini melalui kantor negara bekerja sama dengan berbagai kementerian pendidikan di negara bagian yang terkena dampak.

Komunikasi tersebut menambahkan bahwa panitia mencatat bahwa “kolusi” memiliki persentase kasus malpraktik pemeriksaan tertinggi yang dicatat dalam WASSCE 2015 oleh kandidat swasta.

Itu memuji dewan untuk mengembangkan perangkat lunak untuk mengalahkan kolusi oleh kandidat dalam pertanyaan pilihan ganda dalam ujiannya.
NAN melaporkan bahwa panitia bertemu dua kali setahun untuk mempertimbangkan hal-hal yang berkaitan dengan pelaksanaan WASSCE untuk calon sekolah dan calon swasta.

DI DALAM.

By gacor88