2015: Pilih Politisi yang Hormati Perempuan – Sabar Jonathan

Sabar Jonatan

Ibu Negara, Dame Patience Jonathan, pada hari Jumat mendesak perempuan Nigeria untuk tidak memilih politisi mana pun yang tidak akan mengangkat kaum perempuan dalam pemerintahannya.

Jonathan mengatakan hal ini dalam pidatonya pada resepsi sipil yang diselenggarakan untuk menghormatinya oleh Klan Ohuhu, rumah ibunya di Wilayah Pemerintah Daerah Utara Umuahia Abia.

Dia mendesak perempuan untuk memilih Presiden Goodluck Jonathan secara massal.

“Dia mematuhi Tindakan Afirmatif 35 persen atas pengangkatan perempuan dalam posisi politik di negara ini.

“Presiden telah melakukan banyak hal untuk memenuhi kebutuhan pembangunan bangsa, meskipun ada tantangan dan penolakan terhadap pemerintahannya,” kata ibu negara.

Dia lebih lanjut meminta perempuan untuk memanfaatkan populasi mereka untuk memilih kembali presiden untuk masa jabatan kedua.

Jonathan mengatakan hal ini karena perempuan merupakan mayoritas penduduk Nigeria dan merupakan mayoritas pemilih terbesar.

“Mari kita manfaatkan kekuatan numerik kita untuk memilih kembali presiden karena lebih banyak perempuan Nigeria yang diangkat ke jabatan politik oleh pemerintahan Jonathan dibandingkan pemerintahan sebelumnya.

“Perempuan Nigeria tidak boleh kembali ke dapur lagi. Bukan bagian kita untuk kembali ke dapur.

“Kami punya perempuan yang mampu. Kami dapat menyumbangkan kuota kami untuk pembangunan Nigeria.

“Perempuan kami menderita tetapi Tuhan akan membantu kami melewatinya,” katanya, seraya menambahkan bahwa presiden telah membantu meringankan penderitaan perempuan Nigeria.

Jonathan berterima kasih kepada komunitas Ohuhu atas kehormatan yang diberikan kepadanya dan berkata bahwa dia akan menghargai gelar “Ngalari Ohuhu” (putri emas Ohuhu) yang dianugerahkan kepadanya sepanjang hidupnya.

Gubernur Theodore Orji dari Abia, yang menjadi tamu kehormatan pada acara tersebut, mengatakan pemerintahannya mendapat dukungan luar biasa dari Presiden Jonathan dan istrinya.

Orji menggambarkan sambutan tersebut sebagai hal yang pantas, dan mengatakan bahwa merupakan suatu kehormatan yang langka bagi masyarakat untuk melahirkan istri presiden.

Dia menggambarkan Abia didominasi oleh PDP, sehingga meyakinkan bahwa rakyatnya akan memilih Jonathan secara besar-besaran selama pemilihan presiden.

Presiden Jenderal Serikat Kesejahteraan Ohuhu, Ketua Godwin Okengwu, mengatakan masyarakat senang bisa berhubungan dengan Patience Jonathan.

Okengwu menggambarkannya sebagai “seorang wanita teladan” dan seorang duta besar Ohuhu yang telah memberikan kontribusi besar terhadap pembangunan wilayah tersebut dan Nigeria pada umumnya.

Dia menggambarkan acara tersebut sebagai “kepulangan” bagi Patience Jonathan, dan mengatakan bahwa komunitas “bangga padanya”.

Ketua Dewan Penguasa Adat Ohuhu, Eze Iheanyichukwu Nwokenna, menggambarkan gelar Ngalari sebagai sesuatu yang “layak”.

Ia mengatakan gelar tersebut hanya akan diberikan kepada Patience Jonathan dan tidak akan diberikan kepada wanita lain di komunitas tersebut.

Kandidat gubernur PDP di negara bagian tersebut, Dr Okezie Ikpeazu, memuji Ibu Negara dan meyakinkannya bahwa Abia akan memberikan suaranya secara besar-besaran untuk terpilihnya kembali Presiden Jonathan.

Sorotan dari upacara yang dihadiri banyak orang ini juga mencakup peletakan batu pertama pembangunan Ohuhu Civic Center ultra-modern senilai N500 juta oleh Patience Jonathan.

Upacara tersebut dihadiri oleh politisi terkemuka dari Abia dan Anambra, termasuk Chief Arthur Eze, yang menyumbangkan N250 juta untuk pembangunan Civic Centre.
DI DALAM


akun demo slot

By gacor88