2019: Abaikan APC, PDP, Jelajahi Opsi Lain – Mantan Calon Presiden, Remi Sonaiya Mendesak Masyarakat Nigeria

Pengusung bendera Partai KOWA pada pemilihan umum tahun 2015, Profesor Oluremi Sonaiya telah meminta masyarakat Nigeria untuk menerima tanggung jawab atas apa pun yang mereka alami di bawah pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari.

Menurut mantan dosen Universitas Obafemi Awolowo ini, nalar pemilih sangat dipengaruhi dan terpaku pada partai politik besar seperti Kongres Semua Progresif (APC) dan Partai Rakyat Demokratik (PDP).

Sonaiya berbicara kepada DAILY POST di Ikoyi, Lagos pada Selasa malam di resepsi pensiun yang diadakan untuk Pejabat Hubungan Masyarakat AS di Lagos, Dehab Ghebreab dan Spesialis Informasi, Joke Omotunde.

“Banyak warga Nigeria mengharapkan transformasi yang cepat, namun semua orang melihat bahwa segala sesuatunya sangat lambat,” keluhnya.

“Setelah satu tahun, kita tidak akan menyangka bahwa kita masih akan mendengar janji-janji dan semua pernyataan ‘kami akan melakukannya’. Yang ingin kami lihat adalah beberapa hal nyata yang telah dilakukan.

“Saya katakan sekarang biarlah masyarakat Nigeria bersikap bijak. Jangan membatasi diri dan terus berkata, ‘Oh, itu PDP atau APC. TIDAK! Pemikiran ini harus dihentikan. Jika ada pilihan lain, mari kita ambil.

“Bahkan Anda, orang-orang di media, bias, Anda fokus pada PDP dan APC seolah-olah mereka hanya dua pilihan di seluruh Nigeria.

“Media tidak membantu masyarakat untuk mengenal kandidat lain dengan baik dan mengambil keputusan yang tepat. Apa yang kami alami hampir sama dengan pemadaman total dari pihak lain.

“Saya yakin sekarang kita semua adalah saksi atas apa yang terjadi, kita akan berpikir dua kali pada pemilihan umum berikutnya.”

Pensiunan profesor bahasa Prancis dan linguistik terapan ini lebih jauh mengecam kondisi perekonomian Nigeria.

“Saya bukan seorang ekonom tetapi sebagai warga Nigeria yang juga merasakan dampaknya, faktanya segalanya berjalan lambat.

“Lihatlah rezim pertukaran saat ini; hanya mengganggu. Ini N197 di sini dan sekitar N300 di sana. Apakah ini masuk akal bagi siapa pun?

“Mereka mengatakan kategori-kategori tertentu dapat memilih nilai tukar yang lebih rendah. Kami bertanya: siapa yang berhak memilih N197? Berdasarkan apa? Siapa yang memenuhi syarat? Katanya karena ada yang menyekolahkan anaknya di luar negeri dan sebagainya.

“Tetapi mengapa kita semua harus mensubsidi anak-anak mereka di luar negeri padahal kebanyakan dari kita menyekolahkan anak kita sendiri di sini? Apa pemikiran di balik kebijakan semacam ini?

“Rakyat Nigeria membutuhkan pemikiran dan tindakan yang sangat berbeda. Ada yang bilang berpikir di luar kotak, saya bilang hancurkan kotaknya! Hal-hal tidak seharusnya berlangsung seperti ini.”

Ketika ditanya apakah dia akan mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada tahun 2019, Sonaiya menjawab: “Saya harap begitu, hanya Tuhan yang tahu besok, tapi kita lihat saja nanti”.


sbobet

By gacor88