8 orang terbunuh saat para pemuja sesat mengubah komunitas Imo ke zona perang

Setidaknya delapan orang tewas setelah tersangka anggota aliran sesat menyerang Assa di Wilayah Pemerintah Daerah Ohaji-Egbema di Negara Bagian Imo

Para korban tewas dalam serangan selama seminggu, yang dimulai Senin lalu.

Warga yang berbicara kepada The Punch mengatakan mereka meninggalkan komunitas tersebut karena takut dibunuh oleh anggota aliran sesat yang diduga berebut cadangan minyak di daerah tersebut.

Salah satu korban pembunuhan diidentifikasi sebagai Vitalis Walata, 32 tahun.

Kerabat Walata, Kingsley Igwe, mengatakan: “Insiden itu terjadi pada Senin pagi saat dia sedang berkunjung. Orang-orang ini menyerangnya di pasar dan menembaknya hingga tewas. Ia menikah dengan dua anak dan istrinya sedang hamil.

“Setelah dia dibunuh pada hari Senin, orang-orang bersenjata itu menembak mati dua orang pada hari Selasa. Pada hari Rabu, seorang pria lain terbunuh di komunitas tersebut. Pada hari Kamis, seorang sopir taksi pingsan dan ditembak mati. Sebanyak sembilan orang meninggal pekan lalu.

“Saat saya berbicara dengan Anda, tidak ada sekolah, pasar atau gereja yang berfungsi di masyarakat. Semua orang meninggalkan tempat itu. Aku juga melarikan diri.”

Petugas penghubung pemerintah di dewan tersebut, Oluchi Odita, membenarkan serangan tersebut namun mengatakan dia tidak dapat menyebutkan jumlah korbannya.

Odita meminta campur tangan pemerintah negara bagian, dengan mengatakan situasinya sudah tidak terkendali.

“Orang-orang mudalah yang saling membunuh. Kami telah mencoba melakukan mediasi namun tidak membuahkan hasil. Bantu kami menggunakan media Anda untuk memohon kepada pemerintah agar datang menyelamatkan kami. Orang-orang lari dari komunitasnya,” tambahnya.

Anggota dewan adat, Emeka Ononomadu, mengatakan situasi tersebut disebabkan oleh adanya pemaksaan penguasa adat terhadap masyarakat oleh pemerintah.

Dia berkata: “Tempat itu telah diubah menjadi zona perang oleh anggota aliran sesat karena pengendapan minyak di masyarakat. Masalahnya dimulai ketika pemerintah negara bagian memutuskan untuk memasuki proses seleksi tradisional.

“Beberapa kelompok, yang tidak ingin diperintah oleh pemimpin yang dipaksakan oleh pemerintah, menyerang dan mulai menimbulkan masalah. Hal ini menyebabkan perang skala penuh antar komunitas, yang dipimpin oleh kelompok aliran sesat.”

Komisaris Polisi Negara Bagian Imo, Taiwo Lakanu pun membenarkan kejadian tersebut.

Dia berkata: “Kami telah mendengar bahwa beberapa orang telah terbunuh, namun situasinya tidak seburuk itu. Dua aliran sesat terlibat dalam krisis di komunitas tersebut dan masalah tersebut telah berlangsung sekitar tiga tahun.

“Setelah mereka saling membunuh, mereka mundur ke sungai. Medannya sulit dan keluarga korban tidak kooperatif dengan polisi di bidang informasi sehingga sulit melakukan penangkapan.

“Namun, kami bertemu dengan tentara dan perwakilan pemerintah untuk meningkatkan keamanan di masyarakat.

“Kami juga telah mengerahkan dua unit polisi anti huru hara di daerah tersebut dan tentara juga berupaya mengirimkan pasukan. Kami mencoba merekrut mereka yang akan memberikan informasi yang akan membantu penyelidikan kami.”


slot gacor

By gacor88