Abdulkadir Inuwa Suleiman: Korupsi – sebelum mereka menjatuhkan hukuman lebih lanjut kepada kami

Dalam banyak budaya Nigeria, ada konsep bahwa seseorang harus menahan pelanggar di pergelangan tangan daripada menahannya di siku, karena mereka tidak akan bisa melepaskannya dengan mudah saat dipegang di pergelangan tangan. Beberapa budaya juga memperingatkan bahaya bagi petani jika dia gagal menangkap pencuri karena pencuri dapat melakukan serangan pertama untuk menuduh pemilik pertanian melakukan pencurian.
Begitu pula dengan para vampir yang selama pemerintahan berturut-turut telah menjarah sumber daya negara kita. Kami meninggalkan mereka untuk membantu diri mereka sendiri kepada publik sampai kami menyemangati mereka sebagai “elit” atau “kelas penguasa”, bahkan ketika kleptomaniak yang mereka angkat sendiri membuat sebutan seperti itu bertentangan. Pemerintahan yang berani, pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari, akhirnya mengangkat tugas untuk menangkap para pencuri ini dan hari ini mereka telah berbalik melawan kita semua dan mencap kita sebagai pelaku yang menginjak-injak hak mereka untuk menjarah perbendaharaan. Mereka bahkan bekerja ekstra untuk memberikan hukuman karena kami akhirnya menumbuhkan tulang punggung untuk meluangkan waktu untuk kejahatan mereka.
Kita semua mengertakkan gigi karena ekonomi menjadi lebih menantang, tetapi kemerosotan global dalam permintaan minyak mentah dan penurunan harga sudah cukup untuk membawa kita ke langkah yang menyedihkan ini. Yang membawa kami masuk adalah pemberontakan oleh “militan” yang meledakkan pipa untuk mengganggu pendapatan minyak mentah. Infrastruktur gas juga terpukul, membuat sebagian besar negara berada dalam kegelapan. Tapi ini bukan militan karena tuntutan yang dibuat atas nama mereka oleh para pemimpin geo-politik telah memberikan indikasi yang jelas tentang masalah sebenarnya. Pertama, mereka mengira kami tidak berhak menyelidiki atau menuntut orang-orang Delta Niger yang mencuri atau membantu uang dari penjualan minyak – logika mereka yang bengkok adalah bahwa kami tidak dapat menghentikan mereka mengambil uang dari bagian negara mereka sendiri untuk tidak mencuri.
Tentu saja, sebagai kelanjutan pembebasan siapa pun yang mereka putuskan untuk diundang untuk berbagi uang minyak, para militan juga menuntut pembebasan tanpa syarat dari mantan Penasihat Keamanan Nasional, Sambo Dasuki, dan semua tuduhan yang diajukan terhadapnya vaar dicatat. menetapkan skandal pengadaan senjata. Hal ini menunjukkan bahwa titik-titik di mana krisis dieksploitasi untuk memeras pemerintah mungkin berbeda, tetapi mereka yang menarik tali tetap sama.
Kemarahan apa pun yang kami rasakan atas tuntutan yang diputarbalikkan itu sekarang dikerdilkan oleh kemarahan alami yang menyertai tuduhan bahwa perwira militer yang mencuri uang untuk membeli senjata untuk perang melawan teror harus dibiarkan terus dipekerjakan hanya karena mereka berasal dari orang-orang tertentu. zona geo-politik. Tampaknya mereka yang dikirim ke pensiun wajib melintasi negara dan lintas agama. Penyebut yang sama dengan mereka semua adalah pencurian yang mereka lakukan atau menjadi pejabat politik seperti yang terjadi pada orang lain.
Kelonggaran yang ditunjukkan oleh para petugas ini, yang sebagian besar baru saja pensiun tanpa penuntutan, tampaknya merupakan kesalahan langkah nasional. Alih-alih pensiun dengan penyesalan – meratapi rasa malu yang seharusnya berkuasa sampai hari kematian mereka, tampaknya orang-orang mantan militer ini akan mengalahkan kejahatan awal mereka dengan kejahatan pemberontakan, seperti yang dikatakan dengan para militan yang bekerja sama dengan mereka. setiap. jalankan kelompok independen sebagai waralaba untuk mesin destabilisasi yang lebih besar. Preman yang menjadi buronan hingga beberapa minggu yang lalu kini memamerkan kemampuan dan keterampilan militer mereka setelah kemungkinan menerima pelatihan dari senior mereka yang dipermalukan. Mereka juga membanggakan senjata-senjata unggul yang hanya bisa dibeli dengan hasil dari pundi-pundi publik yang dirusak.
Tapi ada satu hal yang menghalangi mereka dan hukuman yang ingin mereka berikan pada Nigeria, pada kita semua. Satu-satunya anugrah keselamatan negara adalah militer profesionalnya, yang sama dari mana para perwira yang dikompromikan dipecat. Ini mungkin menjelaskan bahwa taktik untuk menggoyahkan militer adalah satu-satunya rintangan di jalan mereka. Setelah serangkaian propaganda melawan para kepala layanan saat ini gagal merusak kedudukan mereka yang sempurna di antara orang-orang Nigeria, para militan digunakan untuk menerbangkan layang-layang bahwa kudeta militer akan segera terjadi.
Berbagai niat bisa disimpulkan dari klaim konyol ini. Salah satunya adalah berharap bahwa berita tersebut akan membuat Presiden Muhammadu Buhari goyah dan tidak percaya pada kepemimpinan militer dan dengan demikian melakukan pembersihan yang akan menyingkirkan perwira patriotik dan membuka jalan bagi kemungkinan lain. Kemungkinan kedua adalah bahwa mantan perwira militer dalam keputusasaan mereka untuk menjauhkan diri dari kekejaman yang sedang berlangsung di Delta Niger memberi para militan naskah yang dimaksudkan untuk membuat petugas yang bertugas terlihat seperti ancaman bagi demokrasi Nigeria.
Dalam kedua skenario, para penuduh dengan mudah menghilangkan nama atau memberikan indikasi siapa petugas yang menyuruh mereka untuk mempertahankan serangan di sungai. Mungkinkah juga salah bahwa petugas yang mereka singgung sekarang adalah orang yang sama yang bergabung dengan mereka sebagai pelindung? Apa lagi yang harus kita khawatirkan terkait rantai komando ancaman ini?
Biasanya, orang Nigeria tidak perlu takut dengan kudeta, jadi kami harus dapat terus menuntut agar mereka yang mencuri uang kami mengembalikannya atau menghadapi murka hukum. Namun, untuk melakukan ini secara efektif, kita perlu melihat lebih tinggi daripada para militan dan mantan perwira militer dalam kaitannya dengan pemerintahan. Bahwa Office of National Security Adviser (ONSA) dibentuk oleh Presidential Investigation Committee on Arms Acquisition untuk memiliki anggota perampok yaitu Komodor Udara Umar Muhammad (rtd), yang ditangkap oleh Departemen Layanan Negara (DSS) pada kecurigaan korupsi’ hubungan yang kredibel bagi mereka yang bertekad menghancurkan institusi nasional yang kredibel.
Yang mengkhawatirkan, jaringan DSS juga telah menjerat Menteri Pertahanan, Mansur Dan Ali dan Kepala Staf Pertahanan (CDS) bersama Penasihat Keamanan Nasional, Mayor Jenderal Mohammed Babagana Monguno (rtd) dan Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC) . , Ibrahim Magu sebagai sesama pelancong dengan Komodor Udara Mohammed. Faktanya, Dan Ali tinggal di wisma Komodor Udara yang ditangkap yang menawarinya akomodasi segera setelah dia diangkat menjadi menteri.
Mereka belum meyakinkan Nigeria bahwa mereka tidak semua berkonspirasi untuk melakukan skandal ONSA. Jadi mereka semua perlu diselidiki karena mereka tidak pernah dapat menyangkal hubungan mereka dengan Komodor Udara. Perlu dipastikan apakah mereka adalah sisa-sisa ancaman berbahaya terhadap keamanan nasional yang mendukung militansi di Delta Niger. Seperti yang kemudian kami temukan bahwa Boko Haram dibiarkan tumbuh untuk membenarkan pengalihan sejumlah besar pembelian senjata hanya untuk dicuri, ada sesuatu yang buruk tentang cara militansi diberikan kebebasan di Delta Niger dan skandal ONSA tidak terisolasi. dari itu. Jadi kita harus menangkap pencuri dalam kasus ini sebelum mereka menangkap kita.

Suleiman menulis dari Katsina, Katsina State.


sbobet terpercaya

By gacor88