ACF, Buruh tolak seruan penjualan aset nasional

Forum Konsultasi Arewa (ACF) dan buruh terorganisir telah menolak proposal penjualan aset strategis Nigeria sebagai cara untuk menghidupkan kembali perekonomian.

Kelompok tersebut mengatakan di Kaduna pada hari Senin bahwa daripada menjual aset, “tunjangan dari pejabat publik dan pengeluaran pemerintah harus dikurangi untuk meredam dampak keras dari resesi”.

ACF dan Persatuan Pekerja Garmen, Tekstil, dan Penjahit Nasional Nigeria, dalam pernyataan terpisah, mengatakan Nigeria tidak untuk dijual.

Mereka mengatakan menjual aset nasional seperti bandara, Nigeria Liquefied Natural Gas (NLNG) dan kilang seperti menjual Nigeria.

Sekretaris Publisitas Nasional ACF, Alhaji Muhammad Ibrahim, mengatakan penjualan aset nasional sebelumnya tidak membantu ekonomi negara.

Ibrahim mengatakan bahwa penjualan NLNG dan empat kilang hanya akan menghilangkan aset vital negara tanpa dana yang diperlukan masuk ke kas publik.

“Meningkatnya seruan dari beberapa politisi dan pengusaha terkemuka agar pemerintah federal mempertimbangkan penjualan aset nasional yang strategis … pada saat kritis ini tidak tepat,” katanya.

Ibrahim mengatakan privatisasi perusahaan nasional sebelumnya tidak memberikan hasil yang diinginkan dalam hal penggunaan hasil secara bijaksana oleh pemerintah atau praktik pengelolaan aset oleh pemilik baru.

Dia mendaftarkan beberapa perusahaan publik yang telah dijual di masa lalu termasuk Nigeria Airways, Nigerian National Shipping Line, Ajaokuta Steel Company, NITEL dan Power Holding Company of Nigeria.

Dia mengatakan penjualan perusahaan kepada “orang Nigeria terpilih dan kolaborator asing mereka dalam semangat privatisasi, hanya berhasil mengubah perusahaan publik menjadi swasta dan beberapa kemudian mengalami koma.

”Mereka yang selamat, pelayanan mereka belum bisa dikatakan lebih baik.

“Oleh karena itu ACF menganggap tidak bijaksana bagi pemerintah federal untuk mempertimbangkan penjualan aset nasional utama kami seperti kilang minyak, bandara federal, dan NLNG,” kata Ibrahim.

“ Kebijakan diversifikasi Pemerintah Federal di bidang pertanian dan sumber daya mineral yang solid ditujukan untuk mendorong perekonomian guna menghentikan resesi.

“ACF ingin menyarankan agar tunjangan yang tidak perlu dari pejabat publik dan biaya overhead yang mencapai lebih dari 40 persen dari anggaran tahunan kami harus dikonversi menjadi alokasi modal untuk mendorong perekonomian,” kata Ibrahim.

Dia menyerukan pengorbanan untuk meninggalkan warisan abadi kepada generasi berikutnya dan menekankan bahwa “perubahan positif biasanya datang dengan pengorbanan yang menyakitkan”.

Dia mengatakan ACF mendukung beberapa langkah yang diusulkan oleh Dewan Ekonomi Nasional.

Dia meminta pengusaha terkemuka dan perempuan untuk berinvestasi di industri minyak dan gas dan bisnis lain yang akan bersaing dengan perusahaan publik untuk meningkatkan perekonomian.

Demikian pula, Sekretaris Jenderal Serikat Pekerja Garmen, Tekstil, dan Penjahit Nasional Nigeria, Issa Aremu, mendesak Presiden Muhammadu Buhari untuk berhati-hati dengan nasihat yang diterimanya tentang ekonomi.

Aremu memperingatkan terhadap “resep demam dari beberapa korban ekonomi yang dengan sengaja merusak pembangunan nasional melalui rekomendasi yang melucuti aset nasional daripada mempromosikan generasi kekayaan yang berdaulat.”

Dalam sebuah pernyataan berjudul ‘Nigeria tidak untuk dijual’, dia mengatakan bahwa “Nigeria tidak kekurangan sumber daya tetapi kekurangan pemimpin yang memiliki banyak akal di semua tingkatan yang berkomitmen untuk membangun bangsa.

Aremu berkata: ‘Dengan 50 dolar per barel minyak mentah, Nigeria adalah negara kaya” tetapi sayangnya dimiskinkan oleh para pemimpinnya.

Dia mengatakan Nigeria akan semakin terbelakang karena NLNG, yang membayar 12,9 miliar dolar kepada NNPC selama delapan tahun dan menjual 1,29 miliar dolar sebagai dividen untuk 2013 kepada penawar tertinggi. (NAN)


SGP Prize

By gacor88