Agitasi etnis: Kelompok ini mengutuk serangan terhadap pejabat keamanan;  seruan untuk pendekatan cerdas

Conference of Minority Tribes (Konferensi Suku Minoritas), sebuah perkumpulan yang kuat di kalangan kelompok etnis minoritas di Nigeria, mengutuk keras serangan-serangan nakal dan pembunuhan terhadap agen keamanan yang dilakukan oleh pemberontak etnis; menggambarkannya sebagai barbar dan jahat.

Kelompok ini bangkit dari pertemuan darurat nasional di Jos, Negara Bagian Plateau pada hari Rabu dan tidak menyukai serentetan pembunuhan yang tidak perlu terhadap tentara dan polisi Nigeria baru-baru ini di bagian selatan negara itu, atas nama agitasi.

Dalam pernyataan pers yang disampaikan kepada wartawan oleh koordinator nasionalnya, Kamerad Okpokwu Ogenyi, kelompok tersebut menggambarkan serangan tersebut sebagai “tidak sesuai dengan pendekatan agitasi masa kini dan tentu saja bertujuan untuk membuat kelompok etnis minoritas menderita”.

Pernyataan tersebut sebagian berbunyi: “Sebagai badan yang bertanggung jawab, Konferensi Suku Minoritas mengutuk keras serangan dan pembunuhan pejabat keamanan ini, karena tindakan tersebut biadab, jahat, tidak sejalan dengan pendekatan agitasi modern dan tentu saja disengaja.” untuk kelompok etnis minoritas menderita.

“Hak untuk hidup menggantikan hak untuk berkumpul secara damai, bergerak dan hak-hak lain yang tercantum dalam Piagam PBB sebagai hak asasi manusia yang mendasar, dan harus dihormati.

“Semua petugas keamanan di Nigeria mempunyai hak untuk hidup dan setiap kelompok orang dengan kedok apa pun yang menggunakan senjata untuk melawan mereka menyatakan perang terhadap negara Nigeria dan tidak boleh diperlakukan dengan cara apa pun selain sebagai pemberontak.”

Konferensi tersebut sangat menyesalkan konfrontasi baru-baru ini antara agen Keamanan Nigeria dan Niger Delta Avengers (NDA), Masyarakat Adat Biafra (IPOB) dan Gerakan untuk Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra (MASSOB) dalam serangan terpisah yang mengakibatkan hilangnya hidup.

Menurut pernyataan tersebut, kelompok tersebut menyatakan kesedihan atas pendekatan yang salah yang dilakukan oleh para tetua dan pemimpin dari berbagai komunitas etnis dalam meredam pemberontakan yang semakin meningkat.

“Sayangnya, kami mengamati bahwa para pemimpin di zona Selatan-Selatan dan Tenggara di mana kelompok-kelompok ini beroperasi, alih-alih memainkan peran yang diharapkan dari mereka dan mengutuk kejahatan keji ini, malah secara tidak langsung mendukung kriminalitas melalui dialog tanpa menyebut pembunuhnya. yang longgar untuk dipesan.

“Kami melihat situasi saat ini sebagai upaya untuk menggoyahkan pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari oleh pihak-pihak yang mengancam akan melakukan apa yang terjadi saat ini, dan oleh pihak-pihak yang ingin menggunakan kedok krisis untuk mengadili tuduhan korupsi yang dikenakan pada mereka untuk menghindari hal tersebut.

“Kami menyerukan kepada badan keamanan untuk tidak menyerah dalam menjalankan tugasnya. Persatuan Nigeria tidak berada dalam konflik dan mereka yang disebut agitator harus menggunakan strategi berbeda untuk mengungkapkan ketidaksenangan yang mereka rasakan.

“Presiden Muhammadu Buhari harus mempertimbangkan situasi ini dengan hati-hati sebelum menyerah pada pendekatan “wortel dan tongkat” karena kita harus mengakhiri budaya mendorong kriminalitas yang tidak bertanggung jawab dengan amnesti moneter. Kaum muda dari semua etnis harus belajar bekerja demi uang, bukannya dibayar untuk melakukan kejahatan.

“Kami menyerukan kepada operator keamanan untuk memperbarui strategi mereka dalam menangani unsur-unsur kriminal ini untuk mengurangi korban jiwa dan memprioritaskan penangkapan dan pengumpulan intelijen yang akan mengungkap sponsor dari krisis ini,” tambahnya.

Sambil menyerukan ‘Amnesty International’ dan organisasi hak asasi manusia lainnya untuk membela keluarga agen keamanan yang menjadi sasaran milisi etnis, kelompok tersebut juga menuntut perdamaian dan ‘pengusaha krisis’ di balik krisis tersebut disarankan untuk memikirkan kembali; dan menambahkan bahwa “tidak ada individu, kelompok, atau masyarakat yang memonopoli kekerasan. Hal ini membuat kami khawatir bahwa hanya tinggal menunggu waktu saja sebelum warga etnis lain yang anak-anaknya terbunuh dalam tugas di Nigeria akan menyuarakan keluhan mereka terhadap Niger Delta Avengers, IPOB dan MASSOB. Itu akan menjadi jelek.”

Konferensi tersebut juga menginginkan Presiden Muhammadu Buhari dan seluruh agen keamanan di negara tersebut untuk membela negara yang berdaulat, dengan menggunakan kekuatan militer yang sama seperti yang digunakan dalam percobaan melawan pemberontakan Boko Haram di Utara, dengan mengatakan “tidak ada individu atau kelompok yang bisa lebih kuat dari Nigeria. sebagai Bangsa”.

Konferensi ini diadakan setelah serangkaian serangan terhadap personel keamanan Nigeria yang dilakukan oleh berbagai agitator etnis. Selain pemberontakan Boko Haram yang berkepanjangan di Utara, kelompok lain, yakni kelompok Syiah juga baru-baru ini menyerang konvoi Kepala Staf Angkatan Darat, Jenderal. Buratai, menyerang.

Niger Delta Avengers juga dilaporkan telah membunuh lebih dari lima puluh (50) agen keamanan sejak mereka memulai serangan terhadap fasilitas minyak dan gas beberapa minggu lalu.

Para pemberontak juga mengancam akan membunuh setiap tentara yang dikirim untuk menghentikan mereka menghancurkan aset-aset ekonomi di Delta Niger.

Baru pada minggu ini, Masyarakat Adat Biafra (IPOB) dan Gerakan Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra (MASSOB) juga menyerang petugas keamanan di beberapa kota tenggara, yang berujung pada terbunuhnya beberapa personel keamanan yang bertugas di negara tersebut. .

Anggota IPOB juga mengancam akan membunuh tentara Nigeria jika mereka berani melindungi infrastruktur nasional.


link alternatif sbobet

By gacor88