Akhirnya para pedagang mengambil alih pasar Wuye;  kehilangan N9 miliar karena krisis

Setelah tiga tahun berjuang secara hukum, pemilik toko di Pasar Ultramodern Wuye mengambil alih toko mereka di tengah pengamanan yang ketat pada hari Kamis.

Namun, mereka mengatakan dia kehilangan lebih dari N9 miliar akibat krisis ini.

Pasar tersebut diperuntukkan bagi pasar perempuan dan laki-laki yang awalnya berdagang pada tahun 2002 di pasar Bakassi dekat stasiun mega NNPC.

Otoritas Pengembangan Ibu Kota Federal (FCDA) telah menerima surat alokasi mereka.

Berbicara kepada Jurnalis saat penyerahan kunci, pengacara dan juru bicara kelompok tersebut, Rotimi Ojegbile, mengatakan proyek pembangunan pasar baru diberikan kepada All Purpose Shelter, di bawah pengaturan Kemitraan Pemerintah Swasta (KPS).

Berdasarkan pengaturan tersebut, daftar penerima jatah yang memenuhi syarat diberikan kepada pengembang oleh FCDA, dan penerima jatah diminta untuk membayar pengembangan pasar dalam tiga bagian, dengan pembayaran pertama sebesar 50% dari jumlah total dan kemudian pembayaran lainnya. 25% dua kali.

Meskipun beberapa laki-laki dan perempuan pasar serta pemilik toko telah mematuhi pengaturan tersebut, beberapa anggota yang merasa dirugikan tidak menuduh bahwa otoritas FCT berjanji untuk membangun pasar baru tanpa membayar sepeser pun.

Hal ini menyebabkan terjadinya pertarungan hukum antara kedua pihak dengan selesainya pasar.

Ojegbile berkata: “Sangat menyedihkan bahwa Anda telah dirugikan setelah memberikan begitu banyak uang dalam jutaan Naira; ada yang meminjam uang, ada yang memperoleh akses terhadap dana dengan cara lain, mereka tidak dapat menikmati hasil kerja mereka selama bertahun-tahun.

“Pemilik toko menghabiskan antara N3,2 juta tergantung jenis toko yang diinginkan, ada kategori N4,4 juta, dalam berbagai kategori, kami kehilangan miliaran naira”.

Namun, putusan yang disampaikan oleh Hakim OA Musa dari Pengadilan Tinggi FCT, Divisi Wuse kini memungkinkan pemilik toko yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam perjanjian KPS untuk memiliki tokonya.

Ojegbile mengatakan, “Pemilik toko Pasar Ultramodern Wuye yang taat hukum sebagai kelanjutan dari putusan datang untuk mengambil alih toko mereka setelah memenuhi persyaratan kepemilikan yaitu: h mereka harus memiliki surat penjatahan dari FCDA, mereka harus untuk itu pengembangan pasar berbayar.

“Yang mempunyai surat hibah asli yang bersifat sementara dan telah memenuhi syarat-syarat dengan membayar pembangunan pasar, itulah yang telah menguasai pasar tersebut sehingga pasar tersebut dapat hidup.

“Selain surat penghargaan mereka, beberapa dari kelompok ini telah mematuhinya dan telah membayar untuk pengembangan pasar, sementara yang lain memutuskan untuk tidak membayar karena mereka mengklaim pemerintah berjanji untuk membangun pasar untuk mereka secara gratis, yang tidak pernah dilakukan. terjadi. tidak terjadi.

“Jadi, mereka pergi ke pengadilan dan berdoa agar pengadilan mengabulkan perintah dan pembebasan tertentu; bahwa pengembang tidak boleh meminta mereka membayar sejumlah uang; bahwa mereka boleh datang ke pasar dan memiliki toko tanpa pengembang memungut uang lagi dari mereka.

“Pengadilan kini telah menolak doa tersebut dan mengatakan tidak mungkin pengadilan akan mengeluarkan perintah seperti itu karena itu berarti mereka tidak perlu membayar sewa dan biaya hukum lainnya; namun pengadilan memerintahkan agar mereka diperbolehkan memiliki toko, namun bukan tanpa memenuhi syarat tersebut.”

Ia menyesalkan bahwa para penentang hanya meniru aspek putusan yang menguntungkan mereka dan mulai menggunakannya untuk propaganda dan memutarbalikkan kebenaran di media.


judi bola

By gacor88