Anggota OPC dilaporkan menculik pendeta CAC di Ogun

Beberapa orang, yang diyakini sebagai anggota Kongres Rakyat Oodua, telah menculik seorang pendeta di Gereja Kerasulan Kristus, Onigbogbo, Atan Ota, Negara Bagian Ogun.

Korban yang diidentifikasi sebagai Pendeta Olusegun Omoniyi juga diduga bersembunyi setelah diselamatkan oleh polisi dari Komando Area Sango.

Dia berkata bahwa dia mengkhawatirkan nyawanya karena anggota OPC mengancam akan menangkap kembali dan membunuhnya.

Anggota OPC diduga bertindak atas perintah beberapa anggota keluarga mendiang istri Omoniyi, Omolade, yang berjanji untuk menanganinya atas penyakit dan kematian istrinya, Punch melaporkan.

Menurut laporan tersebut, korban dan istrinya menikah pada tahun 1999 dan dikaruniai anak kembar pada tahun 2000, namun anak tersebut meninggal tak lama setelah lahir.

Diketahui bahwa sejak kematian anak-anak tersebut, pasangan tersebut tidak dapat memiliki masalah lain, suatu perkembangan yang menyebabkan tekanan dari keluarga Omolade.

Pada awal 2015, dilaporkan bahwa wanita tersebut telah meninggalkan pendeta meskipun ada permintaan dari pemimpin gereja dan keluarga pria tersebut.

Omoniyi berkata: “Dia memberi tahu saya bahwa anggota keluarganya tidak ingin dia terus tinggal bersama saya, tetapi saya memintanya untuk tetap tinggal.

“Namun, sekitar tahun 2015, saya pergi ke pertemuan gereja ketika beberapa anggota keluarganya datang. Mereka mengambil hartanya. Upaya untuk membuat kerabatnya mendamaikan kami gagal karena mereka mengatakan dia telah membuat pilihannya.

“Namun, pada Juli 2015, saya diberi tahu bahwa dia sakit. Atas instruksi pimpinan gereja, saya pergi bersama beberapa penatua lain untuk memberinya N50.000. Tetapi saudara laki-lakinya tidak mengizinkan kami untuk melihatnya, dan berkata bahwa saya harus pergi sendiri untuk menemuinya. Kami menolak.

“Pada tanggal 6 Februari 2016, saat saya sedang memimpin acara gereja sekitar pukul 10.00, empat pria memasuki gereja. Dua dari mereka adalah anggota OPC dan yang lainnya – Adebayo dan Stephen – adalah kerabat istri saya. Saat saya berada di altar, dua anggota OPC mengatakan bahwa mereka datang untuk membawa saya pergi.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya tidak akan mengikuti mereka karena saya tidak tahu kemana mereka akan membawa saya. Mereka memukuli saya dan salah satu dari mereka menunjukkan pistol dan mengatakan jika saya tidak bekerja sama, dia akan membunuh saya.”

Omoniyi mengatakan dia dilempar ke dalam mobil milik kakak istrinya, menambahkan bahwa matanya ditutup selama perjalanan.

“Di salah satu kamar saya melihat istri saya di tempat tidur. Kakinya bengkak dan ada darah di mana-mana. Saya bertanya mengapa dia meninggalkan rumah dan apa kesalahan saya.

“Ketika saya berbicara dengannya, mertua saya mulai memukuli saya. Saya tidak pernah mengalami siksaan seperti itu. Saya memberi tahu istri saya di sana bahwa Tuhan akan menghakimi kasus kami,” tambahnya.

Dia mengatakan dia menyelinap ke toilet di mana dia menelepon seorang pemimpin gereja untuk memberi tahu dia tentang lokasinya, menambahkan bahwa yang terakhir memberi tahu polisi yang menyerbu daerah itu dan menyelamatkannya.

Diketahui bahwa Omolade meninggal keesokan harinya.

Dia menyesalkan bahwa keluarga istrinya telah merampas tanah miliknya dan nyawanya dalam bahaya.

Humas Polri Abimbola Oyeyemi mengatakan, masalah tersebut tidak dilaporkan ke komando.

Ketika DAILY POST menghubungi Segun Akanni, asisten pribadi pemimpin OPC, Gani Adams, dia mengatakan tidak ada anggota grup yang akan terlibat dalam tindakan seperti itu.

“Tidak, tidak, tidak, itu tidak mungkin. Putra-putra kita tidak akan pernah bisa begitu jahat. Saya belum melihat laporan tersebut tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa itu bukan anak kami, ”katanya.

Hanya 10 hari yang lalu, beberapa pemilik diculik di Isheri, Negara Bagian Ogun. Sejak itu mereka mendapatkan kembali kebebasan mereka.


Result SGP

By gacor88