AS membatalkan visa anggota parlemen Nigeria yang melindungi pelacur

Kedutaan Besar AS dilaporkan telah membatalkan visa tiga anggota Dewan Perwakilan Rakyat ke negara tersebut.

Mereka yang terkena dampak didakwa melakukan percobaan pemerkosaan dan meminta seks dengan pelacur saat dalam perjalanan ke Amerika Serikat.

Ketiga perwakilan tersebut termasuk di antara 10 anggota parlemen yang diundang oleh pemerintah AS untuk program yang diadakan antara tanggal 7 dan 13 April 2016 di Cleveland, Ohio.

Para anggota parlemen tersebut, menurut laporan, termasuk: Mohammed Garba Gololo (APC, Bauchi), Samuel Ikon (PDP, Akwa Ibom) dan Mark Gbillah (APC, Benue).

Namun, sebagai tanggapannya, Gbillah menyatakan keterkejutannya bahwa dalam beberapa jam setelah masalah ini menjadi perhatian DPR, pemerintah AS melanjutkan untuk membatalkan visa mereka.

Ia mengancam akan segera mengambil tindakan hukum, antara lain, terhadap pemerintah AS, duta besar, dan Merek Hotel Marriot atas kerugian yang ditimbulkan.

Bagian dari surat Gbillah, tertanggal 16 Juni, berbunyi: “Tanpa bukti konklusif apa pun atau kontak dengan individu yang dituduh, Departemen Luar Negeri AS dan Kedutaan Besar AS di Nigeria kurang dari enam hari setelah surat Anda kepada pembicara, melanjutkan ke mencabut visa AS dari individu yang dituduh berdasarkan desas-desus dari karyawan hotel Cleveland.

“Orang-orang yang terkena dampak menerima korespondensi dari Kedutaan Besar AS pada hari Rabu, 15 Juni 2016, yang mengindikasikan penolakan visa AS mereka dan meminta agar mereka membawa paspor mereka dengan visa AS saat ini ke Kedutaan Besar.”

Surat tersebut disalin kepada Dogara, Menteri Luar Negeri AS, Menteri Luar Negeri Nigeria, Dewan Urusan Dunia Cleveland, serta Presiden dan Chief Executive Officer, Marriott International.

Di sisi lain, Ikon mengklaim tudingan terhadap dirinya bukan hanya tidak benar, tapi juga merupakan kasus kesalahan identitas.

Dia berkata, “Perhatian saya tertuju pada publikasi tersebut, yang menuduh adanya tindakan yang tidak pantas terhadap saya oleh misi AS di Nigeria.

“Saya ingin menyatakan dengan tegas bahwa ini palsu dan tentu saja bukan saya.

“Bagi saya ini adalah kasus kesalahan identitas dan saya telah mengambil tindakan hukum dan diplomatis untuk membersihkan nama saya dan institusi yang saya wakili.

“Kami tidak mengomentari korespondensi diplomatik pribadi. Terima kasih banyak atas pertanyaan Anda,” kata Atase Pers Misi, Sean McIntosh, melalui email.

Ketua DPR Yakubu Dogara memerintahkan penyelidikan segera atas masalah tersebut.


Live Casino

By gacor88