AS mengatakan tidak ada hubungan besar antara ISIS dan Boko Haram

Para pejabat AS mengatakan pada hari Kamis “tidak ada bukti bahwa Boko Haram telah menerima dukungan operasional atau pendanaan yang signifikan dari Negara Islam (ISIS).

Seorang pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama di Washington, mengatakan lebih dari setahun setelah janji setia kelompok tersebut, pihaknya tidak memiliki hubungan dengan ISIS.

Dia menambahkan bahwa Boko Haram telah membunuh lebih dari dua lusin tentara di Niger pekan lalu, dan mengklaim serangan tersebut atas nama Negara Islam Provinsi Afrika Barat, sebuah judul yang dimaksudkan untuk memberitahu dunia bahwa mereka adalah cabang dari ekstremis yang berbasis di Suriah. . kelompok.

Pejabat tersebut menyatakan bahwa janji kesetiaan Boko Haram sejauh ini sebagian besar hanya merupakan upaya branding yang dirancang untuk meningkatkan kredibilitas jihad internasionalnya, menarik anggota baru dan meminta bantuan kepada pimpinan ISIS.

Dia mengatakan pandangan AS terhadap Boko Haram, yang mendapat ketenaran di seluruh dunia karena penculikan 276 siswi pada tahun 2014, sebagai pemberontakan lokal yang tumbuh di dalam negeri kemungkinan akan menempatkan kelompok tersebut di pinggiran perjuangan AS melawan ISIS di tahun depan. Afrika, simpan.

Pejabat itu mengatakan perhatian militer AS sebagian besar terpusat pada Libya, yang merupakan rumah bagi afiliasi terkuat ISIS di luar Timur Tengah dan tempat AS melancarkan serangan udara.

Dia menekankan bahwa “saat ini tidak ada intervensi langsung AS terhadap Boko Haram yang sedang dipertimbangkan.

“Jika tidak ada hubungan berarti antara ISIS dan Boko Haram dan kami belum menemukannya, maka tidak ada alasan bagi keterlibatan militer AS di Afrika Barat selain bantuan dan pelatihan,” ujarnya.

Pejabat lain menyebutnya sebagai pertempuran di Afrika dan AS hanya bisa diam saja.

Pejabat itu mengatakan, “ini bukan pertarungan Amerika, melainkan pertarungan di Afrika dan kami dapat membantu mereka, tapi ini pertarungan mereka.”

Seorang pejabat senior AS mengatakan pihak keamanan terus mencermati peningkatan ancaman terhadap warga Amerika dari Boko Haram dan konfirmasi laporan media mengenai memperdalam hubungan dengan ISIS.

Ia mengatakan “walaupun mengalami serangkaian kemunduran, Boko Haram tetap mematikan.

“Mereka melancarkan serangan paling mematikan dalam lebih dari setahun pada minggu lalu, menewaskan 30 tentara dan memaksa 50.000 orang mengungsi ketika mereka menyerbu kota Bosso di Niger minggu lalu.”

Pejabat tersebut menambahkan bahwa aksi militer terhadap ISIS di Irak dan Suriah dilakukan berdasarkan undang-undang yang disahkan oleh Kongres setelah serangan 11 September 2001 dan mengizinkan penggunaan kekuatan militer AS terhadap “mereka yang bertanggung jawab” atas serangan tersebut.

Dia mencatat bahwa pemerintahan Obama menafsirkan bahwa memasukkan ISIS sebagai keturunan generasi ketiga dari kelompok inti al-Qaeda pimpinan Osama bin Laden, tetapi bukan Boko Haram.

Dia mengatakan laporan intelijen keamanan mengenai Boko Haram mengakui bahwa struktur internal dan kepemimpinannya tidak sempurna.

Dia menjelaskan bahwa “AS telah memantau secara ketat kepemimpinan, keuangan, dan aktivitas ISIS lainnya, termasuk kerja samanya dengan kelompok lain seperti cabangnya di Libya, tempat ISIS mengirimkan pejuang, komandan, dan dukungan lainnya.

Namun, beberapa laporan mengindikasikan bahwa tidak ada bukti bahwa para pemimpin ISIS, yang berbasis di Suriah dan Irak, telah mentransfer sejumlah besar uang tunai atau senjata atau mengirim perwakilan tingkat tinggi ke Nigeria.

Pejabat tersebut mengatakan tidak adanya bukti tersebut terjadi ketika pemerintahan Presiden Barack Obama memperdebatkan bagaimana Washington dan sekutunya dapat memberikan dukungan terbaik kepada Nigeria dan negara tetangganya.

“Beberapa anggota parlemen AS berpendapat bahwa bantuan AS ke kawasan ini terlalu membebani keamanan.

“Layanan Riset Kongres baru-baru ini melaporkan bahwa bantuan keamanan AS kepada empat negara Afrika yang dilanda Boko Haram, Nigeria, Niger, Chad, dan Kamerun, telah meningkat menjadi lebih dari $400 juta sejak tahun 2014.

“Bantuan ini melebihi bantuan untuk pemerintahan, hak asasi manusia, pendidikan dan pembangunan kembali infrastruktur.”

Pejabat itu menambahkan bahwa pemerintahan Obama siap menyetujui penjualan 12 pesawat serang ke Nigeria untuk membantu negara tersebut memerangi pemberontak.

Pejabat tersebut mencatat bahwa AS telah menawarkan untuk mengirim misi Operasi Khusus untuk memberi nasihat kepada unit-unit Nigeria, dan telah memberikan lebih banyak aset intelijen dan pengawasan untuk membantu pasukan Afrika melawan Boko Haram.

Dia mencatat bahwa beberapa pakar pemerintah AS telah memperingatkan bahwa untuk mengalahkannya, Nigeria perlu meningkatkan kepolisian, pendidikan dan pembangunan di wilayah timur lautnya yang mayoritas penduduknya Muslim dan memerangi korupsi.

Sementara itu, seorang pejabat pemerintah mengatakan lebih mudah mendapatkan dukungan kongres untuk bantuan militer guna melawan kelompok-kelompok ekstremis, terutama jika ada kontrak pertahanan, daripada menggalang dukungan untuk langkah-langkah yang menyerang radikalisme hingga ke akar-akarnya.

Dia mengatakan bahwa meskipun lebih dari 15.000 orang diperkirakan telah terbunuh sejak tahun 2009, Boko Haram telah menyerang kepentingan Amerika dan mengakar dalam perpecahan Kristen-Muslim di Nigeria, yang terjadi jauh sebelum kelompok ekstremis Islam yang berbasis di Suriah.

“Ketidakpastian tersebut telah memicu ketegangan mengenai cara terbaik untuk memerangi kelompok tersebut, dan bahkan bagaimana mengkarakterisasi kelompok tersebut, kata pejabat tersebut.

Dia menambahkan bahwa “di depan umum, para pejabat AS jarang menyebut kelompok itu sebagai Negara Islam Provinsi Afrika Barat, nama yang diadopsi pada bulan Maret 2015.

“Sering ada laporan kerja sama antara Boko Haram dan ISIS cabang Libya,” katanya.

Seorang pejabat senior intelijen AS mengatakan bahwa beberapa pejuang Boko Haram telah melakukan perjalanan ke Libya “untuk bekerja dengan unsur-unsur ISIS”.

Dia mengatakan pemimpin bayangan Abubakr Shekau telah menjalin hubungan dengan ISIS cabang Libya.

Pejabat AS lainnya memandang janji setia Shekau kepada pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi “terutama sebagai upaya mengingkari.”

Dia mengatakan latihan itu bertujuan untuk memperkuat reputasi kelompoknya, yang para pemimpinnya sebelumnya mengatakan kelompok itu selaras dengan Al-Qaeda.

Para pejabat AS dan pakar swasta mengatakan mereka khawatir bahwa ketika tekanan militer di Afrika meningkat, para ekstremis dapat beralih dari kampanye regional berupa bom bunuh diri, pemerkosaan dan penjarahan menjadi serangan terhadap sasaran internasional.

Pejabat AS lainnya mengatakan sumber daya dan niat ISIS untuk menyerang sasaran-sasaran Barat, dikombinasikan dengan kemampuan dan kekuatan Boko di wilayah Afrika tersebut merupakan suatu hal yang sangat memprihatinkan.

Sementara itu, Sen. Chris Murphy, anggota komite hubungan luar negeri, mengatakan, “apa pun kolaborasinya dengan ISIS, Boko Haram sangat mematikan sehingga Nigeria dan negara tetangganya membutuhkan bantuan Amerika untuk menghancurkannya.

“Saya pikir kami mempunyai kepentingan untuk memerangi kelompok ini, terlepas dari afiliasi mereka dengan ISIS.

(DI DALAM)


Casino Online

By gacor88