AS menyatakan Borno, Rivers, Edo, dan 17 negara bagian lainnya sebagai ‘tidak aman’ dan ‘tidak boleh dikunjungi’ bagi warganya

Pemerintah AS telah meminta warganya yang tinggal di Nigeria untuk menjauh dari dua puluh dari 36 negara bagian di negara tersebut, yang dianggap tidak aman.

Pemerintah AS, dalam sebuah peringatan yang diterbitkan secara online pada hari Rabu, menyebut Borno, Adamawa dan Yobe sebagai daerah yang tidak boleh dikunjungi.

Lebih jauh lagi, Bauchi, Bayelsa, Delta, Edo, Gombe, Imo, Jigawa, Kaduna, Kano, Katsina, Kebbi, Kogi, Niger, Plateau, Rivers, Sokoto dan Zamfara terdaftar sebagai wilayah yang tidak aman.

Pernyataan tersebut secara khusus mendesak kewaspadaan di sekitar fasilitas keamanan pemerintah; gereja, masjid, tempat ibadah lainnya; tempat berkumpulnya banyak orang seperti hotel, klub, bar, restoran, pasar, pusat perbelanjaan; dan daerah lain yang sering dikunjungi oleh ekspatriat dan wisatawan asing.

Kondisi ini sejalan dengan sangat terbatasnya kemampuan misi AS untuk memberikan bantuan kepada warga negara AS di negara-negara tersebut dan risiko penculikan, perampokan, dan serangan bersenjata lainnya, mengingat bahwa penjahat atau militan warga negara asing, termasuk warga negara AS, dibajak dari luar negeri. dan fasilitas minyak di darat, kompleks perumahan, bandara dan jalan umum.

Disebutkan bahwa penculikan masih menjadi masalah keamanan di Nigeria karena elemen kriminal di seluruh negeri mengatur penculikan untuk mendapatkan uang tebusan.

“Langkah-langkah keamanan di Nigeria terus ditingkatkan karena ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok ekstremis, dan warga AS mungkin menghadapi pos pemeriksaan polisi dan militer, keamanan tambahan, dan kemungkinan penghalang jalan di seluruh negeri.

“Ratusan ribu warga Nigeria terpaksa mengungsi akibat kekerasan di wilayah utara.”

“Departemen juga memperingatkan agar tidak melakukan perjalanan di Teluk Guinea karena adanya ancaman pembajakan. Serangan bajak laut di lepas pantai Nigeria di Teluk Guinea telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Geng-geng bersenjata menaiki kapal komersial dan pribadi untuk merampok para pelancong.

“Berdasarkan penilaian risiko keselamatan dan keamanan, Kedutaan Besar mempertahankan pembatasan perjalanan pejabat AS ke negara-negara bagian yang tercantum di atas. Para pejabat juga harus mengajukan izin terlebih dahulu melalui misi AS untuk setiap perjalanan ke negara-negara tersebut.

“Kelompok separatis mengadakan protes di negara bagian Abia, Anambra, Bayelsa, Delta, Enugu, Imo, Lagos dan Rivers, beberapa di antaranya berubah menjadi kekerasan.

“Kelompok militan telah menghancurkan infrastruktur produksi minyak di negara bagian Bayelsa dan Delta.

“Warga AS disarankan untuk menghindari wilayah di mana insiden ini terjadi,” tambah pernyataan itu.

Peringatan perjalanan tersebut menggantikan peringatan sebelumnya tertanggal 5 Februari 2016.


game slot gacor

By gacor88