ASUU menentang RUU pelecehan seksual

Persatuan Staf Akademik Universitas (ASUU) telah menolak RUU Pelecehan Seksual yang menunggu keputusan Senat.

Menurut serikat pekerja, tujuan RUU tersebut adalah untuk melemahkan otonomi universitas.

Presiden serikat pekerja, prof. Biodun Ogunyemi, yang berbicara pada Audiensi Publik mengenai RUU Pelecehan Seksual tahun 2016, yang diselenggarakan oleh Komite Senat untuk Kehakiman, Hak Asasi Manusia dan Urusan Hukum di Abuja, menggambarkan RUU tersebut sebagai hal yang tidak beralasan.

Ogunyemi mengatakan: “Sebagai norma global, universitas dan institusi tersier lainnya didirikan berdasarkan undang-undang sebagai badan otonom dan memiliki undang-undang sendiri yang mengatur urusan mereka.

“Hal ini mencakup pelanggaran yang umumnya terjadi di kalangan staf dan siswa, dan mekanisme ganti rugi yang tepat telah diartikulasikan dengan jelas.

“Setiap undang-undang atau rancangan undang-undang yang berupaya menggantikan undang-undang ini melanggar otonomi universitas.

“Dalam kasus khusus ini, RUU tersebut melanggar Pemerintah Federal Nigeria dan Perjanjian ASUU tahun 2009 dan harus ditolak.”

Presiden ASUU melanjutkan, RUU tersebut diskriminatif karena menyasar para pendidik.

Ia mencatat bahwa tidak adil untuk mengajukan rancangan undang-undang seperti itu, terutama ketika pelecehan seksual merupakan masalah sosial dan tidak hanya terjadi di perguruan tinggi.

Ogunyemi mengatakan RUU itu juga merupakan pelanggaran Pasal 42(1) UUD 1999.

Dia berkata: “RUU ini diskriminatif, selektif, menjijikkan dan impulsif serta tidak memiliki logika dan dasar intelektual karena menyerang karakter dan pribadi orang-orang di perguruan tinggi daripada menangani masalah ini secara holistik.

“Selain itu, RUU ini berbahaya dan merugikan institusi karena memuat beberapa kata dan istilah yang longgar dan ambigu yang juga dapat digunakan untuk melecehkan, mengintimidasi, menjadikan korban dan menganiaya dosen khususnya melalui tuduhan palsu.”

Sementara itu, Komisi Universitas Nasional (NUC) mendukung penerapan RUU tersebut mengingat relevansinya.

Sekretaris Eksekutif Komisi, prof. Julius Okojie, mencatat bahwa meskipun universitas federal dan negeri memiliki struktur administratif untuk menangani keluhan, tidak ada salahnya memiliki undang-undang untuk membantu lebih lanjut.

Ia berkata: “Undang-Undang Ketentuan Lain-Lain Universitas memberi mereka wewenang untuk merumuskan kebijakan dan peraturan untuk memandu mereka dan sebagian besar institusi memiliki struktur untuk menangani insiden-insiden ini.

“Namun, tidak ada salahnya jika ada peraturan perundang-undangan yang menambah apa yang ada di lapangan. Kami hanya mengatakan bahwa universitas melakukan sesuatu terhadap pelecehan seksual, dan itu mungkin tidak cukup.”


casinos online

By gacor88