Bagaimana Badeh menyedot N650m dari Angkatan Udara untuk memulai pembangunan mal – Saksi

Saksi penuntut keempat dalam persidangan mantan Kepala Staf Pertahanan, Marsekal Udara Alex Badeh, Mustapha Yerima, mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Federal di Abuja pada hari Senin bagaimana mantan Kepala Staf Angkatan Udara itu menggunakan sejumlah N650 juta dari Angkatan Udara Nigeria untuk diduga membeli sebidang tanah di mana pusat perbelanjaan dibangun.

Yerima, direktur pelaksana sebuah perusahaan konstruksi yang dikenal sebagai Right Builders Limited, mengungkapkan hal tersebut saat memberikan kesaksiannya.

Dia juga mengungkapkan bagaimana mantan panglima udara itu menggunakan dana dari Angkatan Udara Nigeria untuk membiayai pembangunan malnya (Badeh) di Abuja.

Saksi mengatakan: “Pada tahun 2013, saya mendapat informasi bahwa NAF melalui direktorat karya dan NAF properties limited sedang berbelanja vendor yang akan bekerja sama dengan mereka untuk membangun pusat konferensi. Saat kami mencoba mencari tahu sifat pekerjaannya, saya mengerti bahwa mereka sedang mencari asisten teknis.

“Saya memutuskan untuk menghubungi teman saya yang merupakan kontraktor, pemilik perusahaan konstruksi Bbilb dan kami menawar dan akhirnya menang.

“Segera setelah itu, direktur keuangan, Komodor Udara Yushau mendekati kami dan mengatakan bahwa Badeh sangat puas dengan pekerjaan kami dan dia ingin memberi kami pekerjaan. Kemudian kami menjadwalkan pertemuan.

“Saat kami bertemu, dia memberi tahu kami sifat pekerjaannya dan tentang membangun pusat perbelanjaan.

“Dia bilang kita harus mencari properti komersial yang cocok. Selama pencarian kami, Yushau menelepon saya untuk mengatakan dia menemukan satu dan meminta kami untuk bernegosiasi dengan pemiliknya, satu Fayose Ayodele.

“Kami kemudian menyadari bahwa tanah tersebut telah dijual kepada Tony yang merupakan pemilik furnitur Hitex.

“Ketika kami menghubunginya, kami mengetahui bahwa dia juga telah menjualnya kepada pihak ketiga, Kasamgo Investment Limited. Kami kembali ke Yushau untuk memberi tahu dia tentang temuan kami dan dia meminta kami untuk bernegosiasi.

“Kami sampai di Kasamgo dan dia memberi harga N650 juta yang saya kembalikan ke Yushau dan dia berjanji akan kembali kepada kami.

“Kemudian, dia menelepon kami dan memberi kami N650 juta setara dolar karena Kasamgo bersikeras membayar tunai.

“Saat penandatanganan dokumen tanah, saya bertanya kepada Yushau atas nama siapa dokumen itu seharusnya, Yushau mengatakan kepada saya untuk menandatangani dokumen atas nama perusahaan saya, menambahkan bahwa itu akan dialihkan ke perusahaan lain nanti, setelah mungkin berdiskusi dengan Badeh. .

“Yushau kemudian menelepon untuk memberi tahu saya bahwa mereka siap memulai pembangunan mal.

“Dia memberi kami sketsa bahwa kami harus memberinya perkiraan biaya pembangunan mal, yang kami berikan sebesar N1,3 miliar dan Yushau menyimpulkan bahwa dia akan bekerja sama dengan Badeh Hold dan apa pun yang mereka putuskan, dia akan kembali kepada kami. .

“Dia menelepon saya beberapa minggu kemudian untuk memberi saya gambar arsitektur dan file konten lengkap; saat itulah dia memberinya N1.2b, yang dia kumpulkan dan berjanji untuk menemui kami. Kami juga membahas bagaimana memulai pendanaan dan pembayaran tahap pertama; kami menghitung sekitar N480m sebagai mobilisasi dan dia memberi kami N370m setara dolar dan kami memulai konstruksi.

“Kami memberinya laporan proyek lokasi di setiap tahap, yang menurutnya akan diserahkan ke Badeh.

“Selama konstruksi, Yushau memberi tahu kami bahwa pembayaran kami akan datang langsung dari Angkatan Udara Nigeria dan dia memperkenalkan saya kepada seorang Komodor Udara Sini yang bertanggung jawab atas pembayaran.

“Kami dibayar total N860M dari Angkatan Udara Nigeria. Begitu mereka akan menyelesaikan pembayaran kepada kami, kami menyadari beberapa hal yang bukan merupakan bagian dari kontrak yang kami tandatangani. Kami segera membunyikan alarm dan mengirimkan ulasan karena harga beberapa barang telah naik.

“Kami mendekati Yushau untuk memberi tahu dia tentang kesulitan kami karena saya mengerti ada tekanan padanya dari Badeh karena dia akan pensiun dan dia harus menyelesaikan pekerjaannya.

“Kami tidak bisa berbuat banyak dan setelah begitu banyak pertengkaran, Yushau berkata dia akan mengatur pertemuan antara kami dan Badeh; kami tidak bisa bertemu tetapi setelah dia pensiun dia menelepon saya dan mengatakan kami harus bertemu di Rumah Pertahanan tempat tinggal Badeh.

“Sesampainya di sana, saya bertemu dengan Yushau dan Badeh yang kemudian menanyakan mengapa proyek tidak selesai tepat waktu. Saya menjelaskan semuanya kepadanya. Saya memberi tahu dia dari tagihan jumlah awal, ada penghilangan lift utama dan satu lift servis seharga N97 juta.

“Seminggu kemudian Yushau menelepon saya lagi untuk pertemuan kali ini dengan putra Badeh, Alex Junior di rumahnya. Dia mengatakan kepada saya bahwa setelah pensiun dia tidak akan sering berada di Abuja karena Alex akan melihat kegiatan proyek tersebut.

Sementara itu, Hakim Okon Abang menunda sidang hingga besok untuk kelanjutan persidangan.


DominoQQ

By gacor88