Bagaimana Kami Menangkap Mahasiswi DELSU yang Meniru Wizkid, Menipu Fans N12.9m – Manager

Fakta baru telah muncul tentang identitas wanita yang menyamar sebagai bintang pop Nigeria Ayodeji Ibrahim Balogun alias Wizkid di media sosial dan menipu penggemar penyanyi tersebut.

Komando Polisi Negara Bagian Lagos dilaporkan telah menangkap gadis berusia 19 tahun, Ifeoma Nelly, yang diduga menipu banyak orang lebih dari $65.000, setara dengan sekitar N12,9 juta.

Penangkapannya dilaporkan terjadi setelah penyanyi tersebut mengeluh kepada komisaris polisi bahwa seseorang telah menyamar sebagai dirinya dan mengumpulkan uang untuk pertunjukan.

Polisi mengambil tindakan dan pria berusia 19 tahun itu ditangkap.

Nelly disebut-sebut sebagai mahasiswa Kimia Industri di Delta State University.

Dia dilaporkan ditangkap melalui upaya bersama dari manajer Wizkid, Mr. Sunday Are, polisi dari Lagos dan seorang Australia.

Menurut pernyataan manajer penyanyi, tersangka penipu ditangkap ketika dia datang ke Lagos untuk menagih sebagian pembayaran sebesar $25.000 dari beberapa orang Australia di sebuah hotel di Lagos sehingga Wizkid akan pergi ke Australia untuk tampil di panggung.

Sebelum tersangka mengumpulkan pembayaran secara elektronik, tetapi putus asa untuk mendapatkan $25.000, dia memutuskan untuk bertemu dengan orang Australia itu.

Mengungkap bagaimana tersangka ditangkap, pernyataan itu berbunyi: “Wanita itu mengatakan bahwa dia telah berpose di Facebook dan menipu orang menggunakan Wizkid selama tiga tahun.”

“Ketika Nelly ditanya apakah dia memiliki anggota lain yang membantunya, dia bersikeras bahwa dialah satu-satunya yang menjalankan pertunjukan.

“Dia mengumpulkan uang dari orang yang berbeda. Jika Anda tidak memiliki bukti yang memberatkannya, dia akan menyangkalnya, tetapi jika Anda menunjukkan buktinya, dia akan mengatakan yang sebenarnya. Ada kasus $53.000, yang harus kami bayarkan kembali kepada pemiliknya. Dia menegaskan bahwa dialah yang melepasnya.

“Ada pembayaran lain sebesar $12.500 dari Jerman. Orang-orang Jerman mengirimkan rincian tentang bagaimana mereka membayar uang itu. Dia tidak bisa menyangkalnya.

“Kami harus mulai membayar kembali uang kepada korban yang berbeda ketika kegiatan jahat tersangka menjadi memalukan.

“Akibatnya, kami memiliki masalah dengan pelanggan yang berbeda. Kami terus mengembalikan semua uang. Itu adalah masalah.

“Ketika masalah menjadi serius, kami harus mengembalikan uang kepada para korban. Beberapa orang hanya akan menulis di koran bahwa Wikzid telah mengecewakan mereka. Mereka akan mengatakan Wizkid dan manajernya mengumpulkan uang dan tidak datang untuk tampil.

Sementara itu, kami tidak tahu tentang program-program itu. Wanita itu, tidak hanya menggunakan nama Wizkid untuk membuka akun Facebook, tetapi juga menggunakan nama Wizkid untuk mendaftarkan ponsel yang digunakannya.

“Saat seseorang meneleponnya atau dia menelepon seseorang, nama Wizkid yang akan ditampilkan.

“True caller show Wizkid. Kami membutuhkan semua orang untuk membantu kami melawan ini. Kami mulai bekerja untuk melakukan sesuatu tentang akun palsu.

“Wizkid dan saya pergi ke Zambia untuk menonton pertunjukan. Kami berada di sana ketika saya menerima telepon dari beberapa orang di Australia. Penelepon mengatakan dia ingin tahu apakah dia sedang berbicara dengan Sunday Are, manajer Wizkid. Orang Australia itu mengatakan dia berbicara dengan seseorang dan berpura-pura menjadi Are.

“Orang Australia itu mengatakan dia hampir menyelesaikan negosiasi agar Wizkid datang ke Australia untuk tampil dan baru saja akan membayar $25.000 sebagian pembayaran, ketika dia mendengar Wizkid ada di Zambia.

“Mereka mengatakan seseorang ingin mengumpulkan uang dari mereka di Lagos, Nigeria agar Wizkid bisa datang dan tampil. Mereka sekarang tahu saya di Zambia.

“Saya merencanakan dengan mereka bagaimana melakukan penangkapan ini. Saya berbicara dengan mereka untuk meyakinkan tersangka untuk mengambil uang tunai di sebuah hotel di Lagos. Begitulah cara saya berhasil menangkapnya.

“Dia datang bersama dua temannya. Mereka adalah dua wanita dan seorang pria. Dia tampak seperti laki-laki.

“Kami butuh tiga hingga empat jam sebelum kami percaya dia adalah seorang wanita. Dia mengenakan pakaian asli dan berpotongan rendah, seolah-olah dia Sunday Are. Dia memakai jam tangan Rolex. Dia membeli pakaian untuk wanita yang datang bersamanya karena wanita itu mengatakan dia tidak memiliki pakaian yang cukup bagus untuk dipakai untuk mengumpulkan uang.

“Penangkapan terjadi di sebuah hotel di Lagos.

“Saya menempatkan polisi di kamar hotel. Orang-orang memberi wanita itu nomor Australia dan mengatakan orang Australia itu tidak memiliki nomor Nigeria.

“Semuanya tampak nyata. Pertunjukannya seharusnya di Australia, nomor teleponnya adalah nomor Australia dan pria yang dia ajak bicara adalah pria kulit putih. Tetapi pria itu sebenarnya berada di Australia dan menyuruh mereka datang ke hotel untuk mengambil uang tunai.

“Mereka memasuki ruangan dan kami menangkap mereka,” tambahnya.


demo slot pragmatic

By gacor88