Bagaimana mantan Gubernur Nasarawa, Doma mengalihkan N350m – Saksi

Persidangan terhadap mantan gubernur Negara Bagian Nasarawa, Aliyu Akwe Doma, dan dua orang lainnya dilanjutkan pada hari Rabu, di hadapan Hakim Agatha A. Okeke, dengan saksi penuntut, Ego Maikeffi Abashe, Panitera Dewan Majelis Negara Bagian Nasarawa, mengungkapkan bagaimana mantan gubernur diduga mengalihkan sejumlah N350 juta dari dana negara.

Doma bersama Timothy Anthony Anjide, mantan sekretaris pemerintah negara bagian, dan Dauda Egwa, mantan Akuntan Jenderal, diadili oleh Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, dengan 10 dakwaan yang mendekati pencucian uang dan kejahatan keuangan. .

Antara bulan Januari 2007 dan Desember 2009, para terdakwa diduga berkonspirasi dan mencuci dana negara sebesar N8 miliar, sebuah pelanggaran yang bertentangan dengan Pasal 14(1)(a) Undang-Undang Pencucian Uang (Larangan) tahun 2004 dan dapat dihukum berdasarkan pasal 14 (1) dari UU yang sama.

Pada sidang yang dilanjutkan, Abashe mengatakan kepada pengadilan bahwa tidak ada persetujuan atau catatan dari Majelis Nasional untuk jumlah N350 juta yang diduga dicairkan dengan judul “pengecualian khusus”.

Abashe, yang dipimpin oleh Kemi Phinheiro, SAN, juga mengatakan kepada pengadilan bahwa Majelis Negara tidak memulai pencairan N70 juta seperti yang ditunjukkan kepadanya dalam Bukti 23aa-cc.

Dia menambahkan: “Saya tidak dapat mengingat pencairan N80 juta seperti yang ditunjukkan pada Gambar 23ca; N150 juta seperti yang ditunjukkan pada Gambar 23ab dan N120 juta seperti yang ditunjukkan pada Gambar 23ba, karena tidak ada catatan atau memo yang dimulai untuk rilis tersebut; dan tidak ada cek pengecualian khusus yang dicatat di kantor Volksraad.”

Abashe, yang menyatakan bahwa ia mengetahui catatan Volksraad bahkan sebelum ia menjadi Panitera, menambahkan bahwa “untuk tambahan dana, yang tidak termasuk dalam anggaran, Panitera akan mengeluarkan memo yang akan menjadi Ketua Volksraad dan ditujukan kepada Eksekutif Negara (Gubernur).

“Gubernur akan menyetujui memo tersebut, yang akan diteruskan ke Majelis Nasional dan kemudian dibawa ke kantor akuntan jenderal untuk dikeluarkan ceknya.”

Menurutnya, pendanaan Volksraad bermula dari sebuah memo dan bukan dengan cara lain.

Saat diperiksa silang oleh AF Yusuf soal pencairan, ia menyatakan bukan Panitera seperti saat pencairan dilakukan.

Namun, dia mengatakan tata cara pencairannya sama dan semua ada di berkas.

Ia tetap bersaksi dan berkata: “Uang yang diperuntukkan bagi urusan keamanan tidak ditujukan kepada Panitera atau disalurkan kepada Panitera, karena urusan keamanan tidak dibahas dalam Volksraad.”

Saksi JPU lainnya, Abubakar Sadiq Ishaq, Sekretaris Tetap, Biro Urusan Kabinet dan Pelayanan Khusus, menyerahkan dua dokumen berjudul: Persyaratan Pengeluaran Pelayanan Publik Negara Nasarawa dan Bagian Konvensi Dewan Eksekutif Negara Nasarawa, yaitu Bukti P30 dan P31 ditawarkan dan diizinkan. , masing-masing.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dokumen tersebut harus menjadi pedoman bagi pejabat pemerintah, kementerian, departemen dan lembaga, terutama di bidang keuangan.

Ishaq, yang sebelumnya menjabat direktur di kantor yang sama, mengatakan: “Ada usulan agar gubernur tidak boleh mengeluarkan pengeluaran di atas N50 juta. Namun, Gubernur dapat membelanjakan berapapun jumlahnya dan kemudian meratifikasinya dengan ketentuan bahwa pengeluaran tersebut dilakukan untuk kepentingan negara dan sesuai dengan proses yang semestinya.

Ketika Ishaq diberikan bukti P20, yang merupakan persetujuan sebesar N496 juta yang diprakarsai oleh Kantor Sekretaris Pemerintah Negara Bagian, dia mengatakan kepada pengadilan bahwa tidak ada dukungan dari Dewan Eksekutif Negara untuk hal tersebut.

Ia juga mengatakan kepada pengadilan melalui bukti P23 (cc) yang merupakan persetujuan yang diberikan oleh Doma sebesar N150 juta dan P23 (ba) sebesar N120 juta bahwa tidak ada instruksi kepada pengelola negara untuk melakukan ratifikasi dan ia tidak menerima ratifikasi apapun. untuk itu juga.

Persidangan ditunda hingga tanggal 23 Juni 2016 untuk kelanjutan persidangan.

By gacor88