Bagaimana militan Ijaw menculik saya dua hari setelah pindah dari Abia – Korban

Seorang laki-laki berusia 30 tahun, yang diidentifikasi hanya sebagai Tn. Opara menceritakan penderitaannya di tangan tersangka militan Ijaw.

Opara diculik dua hari setelah dia pindah ke Lagos dari Aba, Negara Bagian Abia.

Dia telah dibebaskan dari sarang para penculik pada hari Jumat.

Peristiwa itu terjadi di Iyewo Estate, Akesan, kawasan Igando, Lagos.

Menceritakan kejadian malam itu, Opara mengatakan kepada Punch: “Itu terjadi secara tiba-tiba. Kejadiannya Sabtu malam kemarin sekitar jam 8.30 malam. Semua orang ada di dalam dan tiba-tiba generator kami mati.

“Kami bertanya-tanya kenapa karena penuh bahan bakar, jadi ayah saya bergegas keluar untuk melihat apa yang salah. Hal berikutnya yang saya dengar dari ayah saya adalah jeritan. Saya takut, saya pikir dia terjatuh. Saya keluar, hanya untuk melihat sekitar empat pria bersenjata. Kemudian mereka melepaskan ayahku dan menahanku, mengambil ponsel dan dompetku dan memerintahkanku pergi. Mereka menutup mata saya dan memasukkan saya ke dalam kano.

“Ketika mereka sampai di tempat mereka, mereka mulai menanyakan banyak pertanyaan kepada saya tentang pekerjaan dan keluarga saya. Saya bilang saya baru di Lagos. Saya sudah dua tahun berada di Aba dan baru pindah ke Lagos pada pagi hari Jumat tanggal 15 Juli 2016.

“Setelah beberapa saat, mereka membuat klaim mereka diketahui. Mereka bilang saya harus memberi mereka N2m tapi saya bilang saya tidak punya uang. Saya mengatakan kepada mereka bahwa tempat mereka membawa saya bukanlah sebuah dupleks atau rumah mewah.”

Menjelaskan bagaimana dia mendapatkan kembali kebebasannya, dia berkata: “Minggu malam, 17 Juli 2016, mereka bertanya lagi berapa banyak yang bisa saya berikan, dan saya katakan kepada mereka bahwa saya tidak punya uang. Saya bilang ayah saya adalah seorang insinyur listrik dan tidak punya banyak uang.

“Pada malam hari Minggu itu mereka membuka cadar yang menutupi wajahku dan aku melihat dua orang di antara mereka. Mereka berkata, ‘Kamu sudah melihat wajah kami sekarang, kan? Jika kamu mau, beritahu orang-orang. Kami tidak datang untukmu, tapi kami pikir orang-orangmu kaya.’ Mereka kemudian mengatakan saya seharusnya punya cara untuk membantu mereka. Mereka menutupi wajahku lagi.

“Pada Senin pagi, 18 Juli 2016, mereka menelepon saya dan menanyakan apa yang akan saya lakukan untuk mereka. Lalu salah satu dari mereka berkata kepadaku: ‘Kamu berangkat hari ini.’ Mereka berbicara dalam bahasa Pijin dan Ijaw. Saya takut kalau ‘saya akan pergi’ berarti saya akan mati, karena saya mendengar mereka mengayunkan senjata. Kemudian salah satu dari mereka menyuruhku untuk mengucapkan doa terakhirku.

“Sementara itu, saudara perempuan saya menelepon telepon saya dan telepon ayah saya, yang kemudian mereka sita. Telepon saya berdering sekitar 20 kali, lalu dia menelepon saluran ayah saya. Salah satu dari mereka kemudian memberi saya telepon ayah saya dan menyuruh saya berbicara dengan orang tersebut. Adikku marah, ‘Berikan telepon itu pada ayah karena aku menelponmu dan kamu tidak mau mengangkat teleponku. Sekarang aku menelepon telepon ayah dan kamu yang mengangkatnya.’

“Saya katakan kepadanya bahwa ayah saya tidak ada di sana dan dia tidak boleh menelepon lagi. Dia bersikeras agar saya memberikan telepon kepada ayah dan saat kami bertengkar salah satu militan menyela dan membuat saudara perempuan saya menyadari bahwa saya telah diculik.

“Saya tidak tahu perjanjian apa yang mereka buat dengan adik saya, tapi pada Senin sore mereka meminta saya untuk bangun. Mereka memasukkanku ke dalam kano dan mendayung dan mendayung sampai kami tiba di suatu tempat di mana mereka memberitahuku bahwa aku ada di rumah. Sepanjang perjalanan saya dipindahkan ke speed boat. Ketika saya terjatuh dari perahu, mereka menyuruh saya untuk tidak membuka mata sampai 30 menit kemudian. Ketika saya membuka mata, saya tidak tahu di mana saya berada, tetapi saya berada di dalam hutan. Setelah tinggal beberapa saat, saya mendengar beberapa suara dan kemudian saya melihat bagian belakang rumah kami.

“Pada hari Minggu, sehari setelah mereka menculik saya, mereka menawari saya kacang hijau dan garri. Aku bilang aku tidak mau makan. Mereka bilang aku tidak seharusnya membuat diriku kelaparan. Saya berhasil memakan makanan mereka, tetapi saya takut.”

Dia berkata: “Di ruang kerjanya, mereka mendengarkan radio, menonton TV, membaca koran. Saya masih takut. Saya tidak tahu berapa banyak yang dibayar saudara perempuan saya untuk mendapatkan kembali kebebasan saya karena dia sekarang berada di luar kota dan saya tidak memiliki kesempatan untuk bertanya kepadanya. Dia bahkan belum pernah melihat saya sejak saya dibebaskan.

“Adikku akan membantuku dengan uang untuk membeli peralatan fesyen, tapi dengan situasi sekarang, aku tidak tahu nasibku. Sampai sekarang kami masih takut, seperti yang Anda lihat, kami ragu-ragu sebelum membukakan pintu untuk Anda.”

Ayah korban, John, berkata: “Saya bersyukur kepada Tuhan karena Dia campur tangan dalam kasus ini. Saya berseru kepada Tuhan dan Dia menjawab saya. Saya senang bisa bertemu anak saya lagi.”


slot demo

By gacor88