Bagaimana pendeta menajiskan 24 remaja laki-laki di Ebonyi

Salah satu Paul Morah, seorang pendeta di komunitas Enyibichiri di Wilayah Pemerintah Daerah Ikwo di Negara Bagian Ebonyi, telah ditangkap karena diduga mencemarkan 24 anak laki-laki.

Korbannya dikatakan berusia antara 12 dan 17 tahun, lapor New Telegraph.

Petugas Humas Kepolisian Negara Bagian, PPRO, DSP George Okafor, yang mengkonfirmasi laporan tersebut pada hari Rabu, mengatakan dia akan memberi pengarahan kepada wartawan ketika penyelidikan selesai.

PPRO mengatakan Morah, yang berasal dari Sungai Orji di Negara Bagian Enugu dan mengaku sebagai pendeta di Gereja Anglikan, sedang menjalankan misi pastoral di Ebonyi.

Dia diklaim menggunakan saputangan jahat untuk memikat beberapa anak, terutama mereka yang mencoba melawannya.

PPRO mengatakan: “Kami mengetahui masalah ini. Baru saja dipindahkan dari Divisi Polsek Ikwo ke Mabes.

“Kami masih menyelidiki masalah ini. Tapi akhirnya besok kami akan kembali mencetaknya.”

Berbicara tentang kejadian tersebut, presiden serikat komunitas kota, Mr. Nwoba Sylvanus, mengatakan, “Kemarin pagi dini hari salah satu ketua saya, Sunday Nwibo, dari sub-kelurahan menelepon saya dan menyampaikan informasi kepada saya.

“Saya mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi dan mengatur beberapa anak laki-laki untuk mendatangi pria tersebut dan menangkap pria tersebut sehingga dia diserahkan ke polisi untuk diselidiki. Saat itu kejadiannya, kami hanya mengenali empat anak – yang tertua berusia sekitar 17 tahun.

“Satu di antaranya SD enam, dua di SMP II, dan satu lagi di SMP III. Tapi dari pemeriksaan petugas polisi divisi di pertigaan Noyo, anak-anak itu kini sudah berusia 24 tahun.”

Sebelumnya, koordinator Ikwo East Development Centre, Hon. Chinedu Ogbuoji membenarkan kejadian tersebut dan menggambarkannya sebagai hal yang menyedihkan.

Ogbuoji berkata: “Insiden ini menyedihkan karena saat ini beberapa orang menyembunyikan diri mereka di bawah payung agama untuk melakukan kejahatan.

“Dia memberi tahu kami bahwa namanya Paul Morah dari Negara Bagian Enugu. Ia mengaku sebagai pendeta, namun ketika kami tanyai lebih lanjut, ia mengatakan bahwa ia hanya berada di gereja selama tiga minggu sebelum akhirnya diusir oleh Gereja Anglikan di komunitas Enyibichiri.

“Orang-orang di lingkungan saya melaporkan kejadian tersebut kepada saya dan saya turun tangan dengan dukungan dari ketua serikat desa dan pemuda.

“Kami pergi ke sana; dia ditangkap dan diserahkan ke polisi. Kami ingin meyakinkan Anda tentang penyelidikan lebih lanjut. Beberapa anak mengaku menjadi anggota gereja. Tidak ada yang tahu apa yang dia gunakan untuk memikat anak-anak, tapi kami mendengar bahwa dia kadang-kadang menggunakan saputangan jahat untuk memikat mereka.”

“Dia memberi tahu kami bahwa dia adalah seorang pendeta di Gereja Anglikan, tetapi ketika salah satu pendeta Gereja Anglikan dihubungi, dia mengatakan mereka telah menskorsnya selama lebih dari tiga bulan.

“Yang Mulia berkata ketika dia mendatangi mereka, setelah mengamatinya; mereka menemukan dia palsu dan tidak sesuai dengan ajaran gereja,” kata koordinator tersebut.


link demo slot

By gacor88