Bagaimana penyanyi Injil wanita meninggal di kamar hotel saya – Mazmur Rasul Okpe

Setelah keheningan yang lama, pendiri Fresh Oil Ministry, Apostle Psalm Okpe membuka tentang keadaan yang menyebabkan kematian penyanyi gospel wanita, Yvonne Omoarebokhae di kamar hotelnya.

Omoarebokhae meninggal pada 8 April 2016 di sebuah kamar hotel yang ditempati oleh pengkhotbah di Benin, Negara Bagian Edo.

Okpe, yang ditahan selama berminggu-minggu, dituduh oleh pria itu meracuni istrinya.

Namun, kebebasan datang untuk pengkhotbah yang blak-blakan ketika otopsi mengungkapkan bahwa wanita itu meninggal karena gagal jantung.

Dia berbagi pengalaman traumatisnya dengan Daily Sun seperti ini.

“Itu terjadi sedemikian rupa sehingga desas-desus beredar dan orang-orang tidak meluangkan waktu untuk menanyakan cerita dari sisi saya sendiri. Jadi, saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengatasi masalah ini.

“Tanggal 18 Maret 2016 sekitar pukul 07.00, saya mendapat pesan inbox di Facebook saya karena postingan sebelumnya yang saya buat tentang perang salib yang ingin saya bawa ke semua universitas. Jadi, banyak musisi di seluruh negeri mengirim kotak masuk; mereka ingin bergabung dengan saya dalam melayani di konferensi. Tentu saja, mereka yang mengikuti saya di Facebook tahu bahwa saya memberi platform kepada banyak anak muda untuk berprestasi; Saya telah mengekspos banyak musisi di seluruh dunia. Dan di negara ini saya telah membawa banyak pendeta ke seluruh dunia.

“Jadi, pada tanggal 18 Maret tahun ini, wanita ini, Yvonne, mengirimi saya pesan dan mengatakan bahwa dia ingin mengikuti konferensi tersebut. Saya bertanya apakah kami pernah bertemu sebelumnya dan dia menjawab tidak, tetapi dia adalah salah satu penggemar saya di Facebook. Saya bertanya di mana dia tinggal dan dia menjawab Benin. Saya memberi tahu dia bahwa saya berada di Benin beberapa minggu sebelumnya dan dia berkata bahwa setiap kali saya datang ke Benin, saya harus memberi tahu dia agar dia dapat bergabung dalam konferensi. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan datang ke Sapele untuk sebuah konferensi dan ketika akhirnya saya melakukannya, dia menawarkan untuk menjemput saya dari bandara. Jadi, dia datang dengan seorang sopir taksi dan dia bahkan orang yang membawa saya ke hotel tempat saya membayar. Kami segera pindah ke Sapele. Konferensi Sapele diadakan di pagi hari. Setelah kembali dari konferensi Sapele, semua orang berpisah.”

“Pagi berikutnya, pada 8 April, dia datang menjemput saya sekitar jam 7 pagi untuk membeli beberapa barang dan mengambil barang bawaan saya. Kami kembali ke hotel dengan tas-tas berat dan beberapa orang membantu membawa tas-tas itu ke kamar saya. Kemudian seorang teman menelepon saya dan mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengan saya karena dia baru saja menyelesaikan katedral gerejanya. Dia ingin saya menyaksikan apa yang telah Tuhan lakukan dan dengan gembira saya mengatakan kepadanya bahwa saya ingin memperkenalkan dia kepada teman saya sehingga dia dapat melayani di gerejanya pada hari Minggu berikutnya. Tapi dia bilang dia ingin pulang dan mungkin membawakanku makanan di malam hari. Saya menolak tawarannya dan mengatakan kepadanya bahwa saya akan makan siang di hotel pada sore hari. Dia bilang dia ingin mengisi daya ponselnya selama beberapa menit karena baterainya hampir habis. Akhirnya saya pergi dan saya menyuruhnya untuk meletakkan kunci di resepsionis ketika dia pergi.”

“Saya kembali setelah lima jam dan meminta kunci saya kepada resepsionis. Resepsionis mencari kunci tapi tidak ketemu. Mereka bertanya apakah saya meninggalkan seseorang di ruangan itu dan saya memberi tahu mereka bahwa orang yang saya tinggalkan di sana pasti sudah pergi. Saya naik dan mengetuk pintu, tetapi tidak ada jawaban. Saya kembali ke resepsionis dan seorang pelayan naik bersama saya. Kami membuka pintu dan melihat seorang wanita berpakaian rapi dan berbaring di tempat tidur. Saya tidak pernah tidur di tempat tidur itu hari itu. Jika di Amerika di mana mereka melakukan sidik jari dan semua itu, saya rasa saya tidak akan melewati badai ini seperti yang terjadi.

“Ketika saya masuk, saya sedang menelepon dalam panggilan internasional yang sangat panjang yang berlangsung sekitar 55 menit karena mereka merencanakan konferensi di Louisiana, AS. Jadi, pendeta berbicara kepada saya tentang cara mengirim kartu saya antara lain. Akhirnya saya mulai menatap matanya karena saya berharap bahwa dengan cara saya berbicara di atas suara saya dia akan memiliki beberapa gerakan atau sesuatu seperti itu, tapi tidak ada hal seperti itu. Jadi, saya yang mendatanginya, mengguncang kakinya dan memukul tangannya, tetapi dia tidak menanggapi. Jadi, saya membunyikan alarm; Saya menelepon manajemen hotel dan mereka menelepon polisi. Kami memanggil ambulans dan polisi dan saya membawanya ke rumah sakit. Ketika kami sampai di sana, dokter menyatakan dia meninggal.

“Itu adalah momen yang sangat traumatis bagi saya. Satu, dia benar-benar orang asing yang belum pernah saya temui di mana pun. Kami hanya mencoba membangun hubungan ayah-anak secara mental. Sayangnya, itulah yang terjadi. Kami membawanya ke kamar mayat; itu sangat traumatis. Saya benar-benar merasa sangat buruk; rasanya seluruh duniaku runtuh. Kami tidak dapat membuka teleponnya karena dilindungi kata sandi; tidak ada yang bisa menelepon dengan itu. Saya menyarankan kepada petugas polisi untuk mengeluarkan kartu sim dan salah satu dari mereka memasukkannya ke teleponnya dan kemudian menelepon satu orang terhormat yang menghubungkan kami dengan pria itu. Karena pada saat itu saya sudah dalam tahanan.

“Salah satu ahli patologi terbaik di Nigeria melakukan otopsi. Saya tidak ada di tempat kejadian; adik laki-laki saya mewakili keluarga. Pada akhirnya, mereka mengetahui bahwa wanita itu meninggal karena gagal jantung. Dia juga terbukti tidak memiliki racun di tubuhnya. Setelah penyelidikan mereka, komisaris polisi memanggil kami berdua. Untuk pertama kalinya saya menjadi yakin bahwa polisi benar-benar bekerja karena mereka berdiri di atas dasar keadilan dan itu terbukti dengan jelas. Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk berterima kasih kepada Polisi Nigeria; Saya sangat bangga dengan mereka. Saya tidak bertemu dengan komisaris polisi sampai hari kedua keluarga dipanggil bersama dan diberi tahu penyebab kematiannya. Dokumen-dokumen tersebut ada pada keluarga almarhum.

“Saya sangat menyesal atas kematian nona muda ini; itu tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi. Saya sangat terkejut bahwa dia meninggal. Dia bisa mati di mana saja. Bagaimana jika dia meninggal di rumahnya? Bagaimana jika saya yang jatuh dan meninggal di hotel ketika dia datang mengunjungi saya?

“Saya sangat yakin dalam hati nurani saya sebagai seorang pengkhotbah yang akan berdiri di hadapan Tuhan bahwa saya sama sekali tidak bersalah atas kematiannya. Saya tidak punya andil di dalamnya; Saya belum pernah membunuh ayam sebelumnya, apalagi manusia. Mereka memiliki hak untuk membawa dokter sendiri dan melakukan tes apapun yang mereka inginkan. Dia adalah seorang putri, seorang teman; seseorang yang saya harapkan baik. Jika dia meninggal di tempat lain dan mereka menelepon saya untuk meminta bantuan, saya akan mensponsori pemakaman jika saya bahkan tidak terhubung dengannya di mana pun. Sangat disayangkan bahwa orang-orang berkeliling mengatakan bahwa saya meracuni atau membunuhnya untuk melakukan ritual. Saya belum pernah ke kuil mana pun dalam hidup saya. Ayah saya adalah seorang pendeta; Saya tumbuh dalam latar belakang pelayanan yang sangat ketat. Saya telah berkhotbah sejak saya berusia 15 tahun; ini adalah 26 tahun saya berdakwah. Saya terlalu terbuka untuk masuk ke dalam hal-hal jahat.


Togel Singapore

By gacor88