Bagaimana Saya Dimohon Menjadi Ketua Nasional PDP, Jabatan Saya Belum Kosong Sampai 2019 – Sheriff

Ketua nasional Partai Rakyat Demokratik, PDP, Senator Ali Modu Balju yang kontroversial pada hari Senin mengatakan kantornya tidak akan kosong hingga tahun 2019. Sheriff pun membeberkan bagaimana dirinya dimohon untuk menerima kepemimpinan partai tersebut.

Berbicara kepada wartawan di sekretariat nasional partai di Abuja, mantan senator itu menjelaskan bahwa dirinya tidak pernah tertarik menjadi pemimpin nasional partai tersebut.

Menurut Sheriff, Komite Kerja Nasional, NWK, dan kaukus partai memintanya untuk memimpin partai ketika mereka menyadari apa yang bisa dia lakukan.

Sheriff berkata: “Saya diminta oleh NWK, kaukus partai, semua gubernur untuk menjadi ketua partai ketika mereka menyadari apa yang bisa saya lakukan. Saya tidak pernah ingin menjadi ketua partai. Jika Makarfi ingin memimpin, ia harus menunggu Konvensi Nasional dan jika dipilih partai, barulah ia bisa mengambil alih.

“Suatu saat terjadi perselisihan dan masalah tersebut dibawa ke pemungutan suara, saya keluar sebagai pemenang setelah meraih suara tertinggi.”

Menjelaskan mengapa ia menunda konvensi nasional partai tersebut di Port Harcourt, Rivers State, ketua kontroversial tersebut mengatakan bahwa ia telah memperoleh perintah pengadilan yang melarang partai tersebut untuk melanjutkan konvensi tersebut, dan menambahkan bahwa Komisi Pemilihan Umum Independen, INEC, juga menulis surat kepadanya. di mana dia berkata. mereka tidak akan menyelenggarakan pemilu di tiga jabatan utama partai yang meliputi; jabatan Ketua Nasional, Auditor Nasional, dan Sekretaris Nasional.

“Kami menunda konvensi Port Harcourt karena Pengadilan Tinggi Federal di Lagos menyatakan bahwa jabatan ketua nasional PDP tidak akan kosong hingga tahun 2019, dan pengadilan tinggi di Abuja juga memberikan keputusan bahwa jabatan ketua nasional tidak akan kosong. sampai tahun 2019.”

“Bahkan Komisi Independen Pemilihan Umum Nasional, INEC, menulis surat kepada saya bahwa mereka tidak akan mengadakan pemilihan apa pun di kantor Ketua Nasional, Auditor Nasional, dan Sekretaris Nasional partai.”

Ia menegaskan bahwa konstitusi Partai menetapkan bahwa Ketua Nasional harus memimpin Konvensi Nasional partai.

Sheriff lebih lanjut menegaskan bahwa dia tetap menjadi ketua asli partai tersebut, dan menekankan bahwa jabatannya hanya akan kosong pada tahun 2019.

“Saya tetap menjadi ketua asli partai tersebut hingga 2019, kecuali pengadilan menyatakan sebaliknya,” kata Sheriff.

Ketika penegak hukum menolak akses ke sekretariat partai, sheriff mengatakan: “Ketika polisi melarang saya memasuki kantor, saya pergi ke IGP untuk menyampaikan keluhan dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia tidak mencoba untuk berhenti, tetapi untuk melindungi saya. Saya bersikeras bahwa tidak ada seorang pun yang akan menyakiti saya dan dia memerintahkan putra-putranya untuk mengizinkan saya mengakses sekretariat.”

Namun, mantan senator tersebut menegaskan bahwa kepemimpinannya terbuka untuk berdialog dengan semua faksi yang dirugikan dan akan melakukan segala daya mereka untuk menyatukan semua orang.


slot online pragmatic

By gacor88