Bagaimana seorang sopir truk membunuh 80 orang dalam serangan teror baru di Prancis

Seorang pria bersenjata “teroris” membunuh 80 orang dan melukai puluhan lainnya ketika dia mengendarai sebuah truk berat dengan kecepatan tinggi ke kerumunan yang menonton kembang api Hari Bastille di kota Nice, Riviera Prancis, Kamis malam, kata para pejabat.

Menteri Dalam Negeri Bernard Cazeneuve mengatakan 80 orang tewas dan 18 berada dalam kondisi kritis, sementara banyak lagi yang terluka dalam serangan di sepanjang Promenade des Anglais yang terkenal itu ketika kembang api meledak tepat setelah pukul 22:30 (2030 GMT) berakhir.

Pengemudi itu juga melepaskan tembakan sebelum polisi menembaknya hingga tewas.

Dalam pidato menjelang fajar, Presiden Francois Hollande mengatakan dia meminta pasukan cadangan militer dan polisi untuk mengurangi pasukan yang terkuras akibat keadaan darurat delapan bulan yang dimulai setelah kelompok militan ISIS menewaskan 130 orang di Paris.

Keadaan darurat diperpanjang tiga bulan.

“Prancis dipenuhi dengan kesedihan oleh tragedi baru ini,” kata Hollande, mencatat bahwa beberapa anak termasuk di antara yang tewas dalam apa yang dia yakini sebagai tindakan terorisme.

Dia menyebut pembantaian itu, yang terjadi saat Prancis memperingati ulang tahun penyerbuan revolusioner Bastille pada 1789, sebagai serangan terhadap kebebasan oleh orang-orang fanatik yang mengabaikan hak asasi manusia.

Seorang pejabat pemerintah setempat mengatakan senjata dan granat ditemukan di dalam truk artikulasi tak bertanda seberat 25 ton itu.

Para pejabat mengatakan ratusan orang terluka ketika pengemudi meliuk-liuk di sepanjang laut, menjatuhkan mereka “seperti skittles”.

Serangan itu, yang terjadi delapan bulan dan sehari setelah kelompok bersenjata ISIS dan pelaku bom bunuh diri menyerang ibu kota Prancis pada Jumat malam yang meriah, sejauh ini tampaknya merupakan perbuatan penyerang tunggal.

Surat kabar Nice-Matin mengutip sumber tak dikenal yang mengatakan pengemudi itu adalah warga lokal berusia 31 tahun asal Tunisia.

Truk itu melaju di sepanjang bagian depan sejauh ratusan meter dan menuju ke Baie des Anges (Bay of Angels), menabrak keluarga dan teman yang sedang mendengarkan band atau berjalan di pantai menuju Hotel Negresco yang berusia seabad.

“Ini adegan horor,” kata anggota parlemen Eric Ciotti kepada radio France Info, mengatakan truk itu telah menabrak beberapa ratus orang.

Jacques, yang menjalankan restoran Le Queenie di pinggir laut, mengatakan kepada stasiun: “Orang-orang jatuh seperti sembilan pin.”

Pengamat Franck Sidoli, yang tampak terkejut, berkata: “Saya melihat orang-orang jatuh.”

“Kemudian truk berhenti, kami hanya berjarak lima meter. Seorang wanita ada di sana, dia kehilangan putranya. Putranya tergeletak di tanah dan berdarah,” katanya kepada Reuters di tempat kejadian.

Nice-Matin memposting foto truk itu, kaca depannya penuh dengan peluru dan gril radiatornya hancur.

Peristiwa besar di Prancis telah dijaga oleh pasukan dan polisi bersenjata sejak serangan Negara Islam tahun lalu, tetapi tampaknya butuh beberapa menit untuk menghentikan kemajuan truk tersebut karena merobek trotoar dan zona pejalan kaki.

Polisi mengatakan kepada warga kota, 30 km dari perbatasan Italia, untuk tetap tinggal di dalam rumah sementara mereka melakukan operasi lebih lanjut, meski tidak ada tanda-tanda serangan lain.

Hollande mengatakan beberapa jam sebelumnya bahwa keadaan darurat akan berakhir dalam dua minggu.

Dia sekarang telah memperpanjangnya selama tiga bulan, memanggil mantan pasukan dan polisi setelah bergegas kembali ke Paris dari selatan Prancis setelah serangan itu.

Militan ISIS membunuh 130 orang di Paris pada 13 November, yang paling berdarah dalam sejumlah serangan di Prancis dan Belgia selama dua tahun terakhir.

Pada hari Minggu, negara yang lelah menghela nafas lega saat turnamen sepak bola Euro 2016 selama sebulan di seluruh Prancis berakhir tanpa serangan yang ditakuti.

Empat bulan lalu, kelompok Islamis Belgia yang terkait dengan penyerang Paris membunuh 32 orang di Brussel.

Seorang wanita memberi tahu France Info bahwa dia dan yang lainnya melarikan diri ketakutan: “Lori itu datang zig-zag di sepanjang jalan. Kami lari ke hotel dan bersembunyi di toilet bersama banyak orang.”

Wartawan Nice-Matin, Damien Allemand, sedang menonton pertunjukan kembang api tradisional di tepi pantai ketika truk itu berhenti tepat saat truk itu akan berakhir.

Setelah berlindung di sebuah kafe, dia menulis di situs surat kabarnya tentang apa yang dia lihat ketika dia kembali ke kawasan pejalan kaki: “Tubuh setiap lima meter, anggota badan… Darah. Mengerang.”

“Para penjaga pantai adalah yang pertama di tempat kejadian. Mereka membawa air untuk yang terluka dan handuk yang mereka tempatkan untuk mereka yang sudah tidak ada harapan lagi.”

Nice, sebuah kota berpenduduk sekitar 350.000, memiliki sejarah sebagai resor aristokrat yang flamboyan, tetapi juga merupakan kota metropolis yang ramai.

Di Rumah Sakit Pasteur Nice, staf medis sibuk merawat sejumlah besar luka.

Menunggu temannya untuk dioperasi, Fanny yang berusia 20 tahun mengatakan kepada Reuters bahwa dia senang.

“Kami semua sangat senang, siap merayakan sepanjang malam. Saya melihat sebuah truk melaju di area pejalan kaki, sangat cepat dan zig-zag.

“Truk itu mendorong saya ke samping. Ketika saya membuka mata, saya melihat wajah-wajah yang tidak saya kenal dan mulai meminta bantuan… Beberapa teman saya tidak seberuntung itu. Mereka sedang menjalani operasi saat kita bicara. Ini sangat sulit, semuanya sangat traumatis,” katanya.
DI DALAM


Toto SGP

By gacor88