Bagaimana Wada mencuri N2 miliar – Bello

wada

Gubernur Negara Bagian Kogi, Yahaya Bello, menuduh pendahulunya, Kapten Idris Wada, menggelapkan Dana Perusahaan Pemuda senilai N2 miliar yang diperoleh dari Bank Sentral Nigeria.

Bello, yang menyampaikan tuduhan tersebut dalam siaran nasional memperingati Hari Demokrasi pada hari Minggu, mengatakan pemerintahan sebelumnya menggunakan penerima manfaat fiktif untuk menyedot uang tersebut.

Dia berkata: “Uang ini adalah pinjaman yang dimaksudkan untuk merangsang perdagangan di kalangan pemuda.

“Kami akan mendapatkannya kembali dari siapa pun yang mencurinya.”
Gubernur mengatakan bahwa ia tidak ingin memburu siapa pun, namun ia juga tidak akan membiarkan korupsi dengan menutup mata terhadap kasus-kasus nyata penggelapan dana pemerintah.

Bello mendesak para pemuda untuk tidak putus asa dan mengungkapkan bahwa pemerintahnya membantu Grup Dangote untuk menegosiasikan akuisisi 20.000 hektar lahan untuk budidaya dan pengolahan padi komersial sambil juga menandatangani nota kesepahaman yang ditandatangani dengan perusahaan pertanian skala besar yang sudah terbukti.

Dia mengatakan pemerintah juga telah melibatkan konsultan untuk meninjau semua proyek yang diberikan oleh pemerintahan sebelumnya dan memberikan saran kepadanya mengenai langkah ke depan.

Dia berkata: “Kami menemukan bahwa sebagian besar kontraktor yang bergegas kembali ke lokasi ketika kami mulai menjabat sebelumnya telah meninggalkan proyek tersebut. Hal ini membuat kami bertanya-tanya proyek-proyek terbengkalai lainnya yang mana yang telah dibayar oleh negara dan hanya menerima sedikit atau bahkan tidak ada nilainya sama sekali.

“Kami menyarankan kontraktor lain yang mengetahui bahwa mereka tidak memberikan nilai uang untuk diam-diam kembali ke lokasi dan memenuhi kewajiban mereka. Kami tidak akan memaafkan korupsi jika ditemukan.”

Bello mengatakan dia menggunakan rekayasa finansial dan sosial yang kreatif untuk mendistribusikan kembali alokasi kecil yang berasal dari Rekening Federasi demi kepentingan warga negara melalui pemotongan biaya, pembuatan prioritas, dan penghapusan pemborosan.

“Kami telah membentuk Tim Ekonomi dan Komite Tanggung Jawab Fiskal untuk membantu pemerintahan di bidang kejujuran dan akuntabilitas,” jelasnya.

Menanggapi tuduhan penggelapan, asisten media Wada, Jacob Edi, dalam pernyataannya mengatakan uang tersebut diberikan ke seluruh negara bagian federasi oleh Bank Sentral Nigeria dengan pedoman pencairan yang jelas.

Dia mengatakan, pemerintah telah membentuk Komite Kendaraan Bertujuan Khusus (Special Purpose Vehicle Committee) sesuai arahan CBN untuk mencairkan dana tersebut.

Edi mengatakan Dewan Eksekutif Negara saat itu juga mempertimbangkan pedoman tersebut sebelum menyetujui pembayaran uang tersebut.

Sambil menekankan bahwa setiap transaksi dilakukan sesuai dengan pedoman CBN, Edi meminta mereka yang ragu untuk menghubungi penerima manfaat yang masih berada di negara bagian tersebut dan melakukan verifikasi.


Live Casino

By gacor88