Bagikan hasil rampasan di antara 36 negara bagian – kata kepala suku PDP kepada Buhari

Ketua Partai Demokrat Rakyat (PDP) di Negara Bagian Ekiti, Hon Gboyega Akinola, telah memperingatkan Presiden Muhammadu Buhari agar tidak mengulangi kesalahan yang dilakukannya sebagai Kepala Negara Militer terkait pengembalian aset.

Ia juga tidak menyukai sikap tidak diungkapkannya identitas para penjarah perbendaharaan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal tersebut dapat memberikan ruang bagi kecurigaan dan menimbulkan keraguan terhadap keaslian perang anti-korupsi.

Berbicara di Ado-Ekiti, mantan sekretaris PDP di negara bagian tersebut mengenang bagaimana Buhari, sebagai pemimpin militer pada tahun 1983 melancarkan perjuangan gigih melawan korupsi dan mendapatkan kembali jutaan naira, namun mantan letnannya, Jenderal Ibrahim Babangida, yang kemudian mengambil alih kekuasaan. pergi, untuk mengizinkan. dari dia, sia-siakan saja.

Oleh karena itu, Akinola meminta Buhari untuk bertindak cepat mengenai masalah ini, dengan mengklaim bahwa ada banyak calon penjarah di pemerintahan federal yang dipimpin oleh Kongres Semua Progresif (APC).

Mantan juru tulis PDP ini juga menuduh bahwa perang anti-korupsi yang sedang berlangsung yang didukung oleh pemerintah yang dipimpin APC bersifat bias dan sangat menyasar pihak oposisi.

Menurutnya, pemerintah federal tidak perlu takut dalam melakukan hal tersebut karena identitas para penjarah perbendaharaan selalu diungkapkan di masa lalu, dengan alasan bahwa anggota keluarga mereka bahkan bekerja dengan bebas karena tidak ada seorang pun yang memiliki tentara atau polisi swasta. .

“Dengan tidak diungkapkannya identitas para penjarah, nampaknya pemerintah saat ini menyembunyikan sesuatu. Buhari harus sadar, banyak potensi penjarah perbendaharaan di kabinet ini. Jika dia tidak mempublikasikan nama-nama penjarah yang dijarahnya, maka masyarakat Nigeria tidak akan bisa memastikan aset apa saja yang telah disita dari orang-orang tersebut.

“Saya menantang pemerintah federal atas nama rakyat Nigeria untuk memberi tahu kami nama-nama para penjarah.

“Misalnya, jika satu triliun naira diperoleh kembali dari penjarah tertentu dan seseorang memberi tahu kita bahwa jumlahnya hanya N100 miliar, bagaimana masyarakat Nigeria bisa mengetahui kebenarannya?

Sekali lagi, Presiden Buhari tidak boleh mengulangi kesalahan tahun 1983 terkait rampasan barang rampasan. Jika dia melakukannya, dialah yang harus disalahkan.

“Saya ingat cara dia memerangi korupsi adalah seperti seorang pemimpin militer dan memenjarakan banyak politisi. Dalam kurun waktu dua tahun atau sekitar itu, jutaan Naira berhasil diperoleh kembali. Dan saat itulah naira memiliki nilai yang besar. Dia tidak melakukan apa pun terhadap jarahan itu sampai Babangida membajak kekuasaannya dan menyia-nyiakannya.”

Ketua PDP mengusulkan agar setengah dari aset yang diperoleh kembali harus didistribusikan ke 36 negara bagian dengan dasar yang sama, namun dengan ketentuan bahwa aset tersebut harus digunakan untuk pembayaran gaji dan investasi.

Politisi kelahiran Ikere-Ekiti ini menekankan, langkah tersebut harus ditanggapi dengan serius untuk menyelamatkan sistem pemerintahan presidensial yang akan segera runtuh.

“Saat ini, lebih dari 27 negara bagian dari 36 negara bagian Federasi masih menunggak tunggakan dan banyak dari mereka bahkan tidak mampu membayar gaji pekerjanya.

“Jadi, jika kita benar-benar tidak ingin sistem ini runtuh, setengah dari aset yang dipulihkan harus dibagi rata ke 36 negara bagian.

“Tn. Presiden harus memberikan perintah kepada negara-negara bagian yang terkena dampak agar uang tersebut digunakan untuk membayar gaji yang belum dibayar dan investasi dalam proyek-proyek yang akan meningkatkan Pendapatan yang Dihasilkan Secara Internal (IGR) mereka.

“Bagi saya, ini adalah solusi jangka panjang dan jangka pendek terhadap masalah ekonomi yang sedang berlangsung. Tapi jangka pendeknya adalah pemerintah memberi mereka dana talangan tanpa syarat,” ujarnya lebih lanjut.


link slot demo

By gacor88