Beberapa tentara terluka oleh MASSOB, anggota IPOB di Onitsha – Tentara Nigeria

Tentara Nigeria pada hari Senin mengutuk dugaan serangan terhadap petugas keamanan, termasuk personel militer, yang dilakukan oleh anggota Gerakan untuk Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra, MASSOB, di Onitsha, Negara Bagian Anambra.

Dalam pernyataan yang disampaikan kepada DAILY POST oleh Kolonel H. A GAMBO, Wakil Direktur Hubungan Masyarakat Angkatan Darat Divisi 82, Angkatan Darat Nigeria, dia mengatakan beberapa tentara terluka dalam serangan tersebut.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Perhatian masyarakat umum tertuju pada serangan tidak adil yang dilancarkan terhadap perdamaian oleh anggota gabungan Gerakan Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra (MASSOB) dan Masyarakat Adat Biafra (IPOB). penduduk yang penuh kasih serta badan keamanan sekitar pukul 04.15 pada tanggal 30 Mei 2016.

“Diduga serangan ini dirancang untuk menghancurkan ulang tahun pertama pemerintahan demokratis saat ini sebagai bagian dari kegiatan yang ditujukan untuk merayakan ulang tahun ke-50 Biafra.

“Karena kepanikan, ketegangan dan kekhawatiran yang meluas akibat aktivitas anggota MASSOB dan IPOB, badan keamanan yang terdiri dari Angkatan Laut Nigeria, Kepolisian Nigeria, Departemen Pelayanan Publik, Badan Penegakan Hukum Narkoba Nasional terpaksa melakukan intervensi sesuai dengan konstitusi. ketentuan bantuan kepada otoritas sipil di mana dan kapan keadaan tersebut memerlukannya. Keharusan menyeluruh untuk memastikan terciptanya perdamaian, keamanan dan stabilitas dalam situasi seperti ini adalah hal yang terpenting.

“Namun, anggota MASSOB/IPOB yang sebelumnya berkumpul di lokasi sekolah di Jalan Ataa dekat Paroki Katolik Saint Edmunds Maryland Nkpor-Agu di Negara Bagian Anambra melakukan serangan besar-besaran terhadap badan keamanan yang melakukan intervensi yang menjalankan mandat hukum mereka.

“Sifat serangan ini melibatkan penggunaan berbagai jenis senjata api dan segala jenis senjata mentah, bahan-bahan yang mudah menguap seperti asam dan dinamit.

“Secara informatif, pasukan dari 82 divisi tentara Nigeria sebagai badan utama badan keamanan harus menerapkan aturan keterlibatan (ROE) yang ada untuk mencegah pertahanan diri, perlindungan jembatan strategis Niger, penegakan kembali anggota pro-Biafran. . tampaknya berayun ke depan dari sisi jauh Jembatan Niger yang strategis di Onitsha. Semua upaya ini bertujuan untuk meredakan ketegangan yang nyata serta menangkal ancaman nyata terhadap nyawa dan harta benda di wilayah tersebut.

“Setelah baku tembak yang terjadi, banyak pasukan mereka menderita luka-luka dengan tingkat yang berbeda-beda. Pasukan yang terluka ini saat ini menerima perawatan di pusat medis kami. Demikian pula 5 orang anggota MASSOB/IPOB tewas, 8 orang luka-luka dan 9 orang ditangkap karena menempuh jalur hukum.

“Meskipun terjadi kejadian yang tidak menguntungkan ini, Divisi 82 ​​Angkatan Darat Nigeria ingin memastikan semua komitmen profesionalnya terhadap perlindungan nyawa dan harta benda orang-orang baik di Negara Bagian Anambra dan di seluruh Wilayah Tanggung Jawabnya sejalan dengan arahan baru-baru ini dari Presiden dan Panglima Angkatan Bersenjata Republik Federal Nigeria melalui Kepala Staf Pertahanan hingga Kepala Staf Angkatan Darat untuk mencegah terjadinya serangan-serangan yang tidak beralasan dan tidak beradab terhadap masyarakat Republik Federal Nigeria yang baik dan taat hukum . “


game slot online

By gacor88