Bencana Sinagoga: Pemeriksa menolak permohonan TB Joshua untuk penangguhan pemeriksaan

Petugas pemeriksa mayat yang menyelidiki wisma yang runtuh pada tanggal 12 September di dalam gedung Sinagoga Gereja Segala Bangsa (SCOAN), Hakim OA Komolafe, telah menolak permohonan untuk penangguhan sementara pemeriksaan tersebut.

Meskipun permohonan tersebut ditolak pada hari Rabu, hakim menggambarkannya sebagai penyalahgunaan proses pengadilan.

Pendiri SCOAN, Nabi TB Joshua, mengajukan permohonan meminta petugas koroner melakukan penyelidikan lebih lanjut mengenai penyebab meninggalnya korban runtuhnya bangunan tersebut.

Sekitar 116 orang kehilangan nyawa sementara beberapa lainnya menderita luka-luka dalam berbagai tingkat dalam insiden tragis tersebut.

Permohonan penundaan proses oleh pendiri SCOAN tertanggal 11 November 2014 didasarkan pada permohonan yang diajukannya ke Pengadilan Tinggi Lagos di Ikeja.

Dalam permohonannya di hadapan Hakim Lateefat Okunnu, Joshua meminta peninjauan kembali atas proses koroner, yang dimulai pada 13 Oktober.

Antara lain, ia meminta Pengadilan Tinggi menentukan apakah pemanggilan saksi yang dilakukannya untuk menghadap petugas koroner guna memberikan bukti bukan merupakan pelanggaran terhadap hak asasinya.

Dia lebih lanjut berpendapat bahwa petugas koroner telah memperluas penyelidikannya ke bidang-bidang di luar kompetensi hukumnya.

Menurut kuasa hukum Joshua, Olalekan Ojo, tugas petugas koroner hanya sebatas kematian korban bangunan runtuh dan tidak lebih.

Ojo berargumen bahwa hal tersebut berada di luar lingkup petugas koroner untuk menyelidiki pertanyaan tentang apa yang menyebabkan runtuhnya bangunan itu sendiri.

Menurut Ojo, bukan tugas petugas koroner untuk menanyakan permasalahan seputar persetujuan bangunan, uji tanah dan/atau material bangunan yang runtuh.

Oleh karena itu, dia meminta petugas koroner untuk menunda penyelidikan lebih lanjut sampai Hakim Okunnu memutuskan masalah yang diangkat.

Pada hari Rabu, petugas pemeriksa mayat memutuskan permohonan Joshua untuk penangguhan persidangan sehingga Joshua tidak memiliki dasar untuk mengajukan permohonan tersebut ke hadapannya.

Komolafe mengatakan karena tidak ada pihak-pihak seperti pemohon dan tergugat atau penggugat dan tergugat di pengadilan koroner, melainkan hanya saksi dan pihak-pihak yang berkepentingan, maka itu berarti dia bertindak di luar kewenangan undang-undangnya untuk mengabulkan penangguhan persidangan, yang diminta Joshua. .

Sambil menjelaskan bahwa permohonan penangguhan proses tidak sejalan dengan Perintah 40 Aturan 6 Peraturan Acara Perdata Negara Bagian Lagos, 2012, ia mempertahankan argumen Pemerintah Negara Bagian Lagos bahwa pengajuan permohonan ke pengadilan yang lebih tinggi tidak secara otomatis berarti sebuah memesan. menunda proses di pengadilan yang lebih rendah.

Menurut Komolafe, “Dari perintah Pengadilan Tinggi Negara Bagian Lagos, tidak ada bagian yang menyatakan bahwa proses pemeriksaan koroner harus ditunda sebagaimana diatur dalam Aturan 40 Perintah 6, paragraf (a) Negara Bagian Lagos. Peraturan Acara Perdata, 2012.

“Untuk menghindari penyalahgunaan proses pengadilan seperti inilah yang ditetapkan oleh pembuat undang-undang dalam Perintah 40 Aturan 6, paragraf (a) Peraturan Acara Perdata Pengadilan Tinggi Negara Bagian Lagos, 2012 untuk kasus peninjauan kembali.”

Pemeriksa mayat menyatakan bahwa jika Hakim Okunnu bermaksud memberikan perintah untuk menahan proses pengadilan koroner, dia akan melakukannya pada saat dia memberikan izin kepada Joshua untuk melakukan peninjauan kembali atas permintaan pemeriksaan koroner.

Oleh karena itu, ia menunda kelanjutan pemeriksaan hingga Jumat, 12 Desember 2014.


slot gacor hari ini

By gacor88