Berhenti menodai citra polisi – IGP memperingatkan masyarakat Nigeria

Irjen Pol Ibrahim Idris mewanti-wanti masyarakat agar tidak mencoreng citra polisi yang bertugas melindungi nyawa dan harta benda.

IGP mengeluarkan peringatan tersebut di kantornya di Markas Besar Angkatan Darat di Abuja pada hari Jumat saat kunjungan kehormatan yang dilakukan oleh anggota organisasi hak-hak sipil anti-terorisme yang disebut, Nigeria Bersatu Melawan Teror, yang datang dengan janji untuk membantu perjuangan melawan terorisme dan segala bentuk kekerasan lainnya di negara ini.

Tim NUAT dipimpin oleh ketuanya, dr. Joe Okei-Odumakin; Direktur Publisitas, Bako Abdul Usman; Sekretaris Jenderal, Pangeran Goodluck Obi dan Direktur Kampanye, Huzayn Aliu Adams.

Menurutnya, citra Kepolisian Nigeria telah ditingkatkan dengan pemeringkatan terbaru yang dilakukan oleh warga Inggris, Bob Arnold, yang penilaian independennya terhadap Kepolisian Nigeria “dalam persepsi publik” memberikan skor 98 persen.

“Arnold mengatakan ini luar biasa karena belum pernah sehebat ini dan seperti yang saya katakan ketika saya pergi ke Lagos, kami polisi sekarang harus meningkatkan kinerja itu,” tegasnya.

Berdasarkan penilaian tersebut, Idris berjanji akan membentuk panitia khusus yang terdiri dari kepolisian dan anggota Organisasi Masyarakat Sipil untuk bekerja sama dan menyusun strategi bagaimana menyikapi peningkatan citra polisi di masyarakat.

Dia berkata: “Dan ini adalah hukum dasar alam. Jika Anda terus berjuang, Anda tidak akan pernah mendapatkan perkembangan apa pun darinya. Ini adalah hal-hal mendasar karena polisi ada untuk membantu Anda menjaga hukum dan ketertiban di masyarakat, Anda tidak punya alasan untuk membencinya. Tidak masuk akal karena merekalah orang-orang yang saya sebut sebagai orang-orang yang mempunyai panggilan mulia.

“Dalam pekerjaan kami, di mana pun di dunia, kami berada di sana hanya untuk melindungi nyawa dan harta benda masyarakat. Jadi warga tidak punya alasan untuk membenci polisi. Permasalahan tersebut sebagian besar disebabkan oleh ulah segelintir orang di antara kita, yang sayangnya membuat citra polisi dan persepsi masyarakat menjadi buruk.

“Persepsinya baru saja muncul. Beberapa orang belum pernah ke kantor polisi sebelumnya, tetapi mereka tidak ingin mendengar nama polisi. Ini adalah persepsi dan persepsi yang tidak baik. Persepsi tersebut perlu kita atasi, persepsi dan perilaku kita juga perlu kita atasi, terutama para petugas polisi yang memutuskan untuk keluar dari norma.

“Saya memiliki semangat untuk kemanusiaan, ketika saya pergi ke Timur Laut, hal-hal kecil yang saya katakan membuat kami membeli beberapa barang dan memberikan dampak positif kepada masyarakat. Senang rasanya melihat masyarakat yang rentan, Anda akan merasa bahagia saat melihat mereka puas dan senyuman di wajah mereka. Anda harus memiliki esensi kemanusiaan, kita harus menjadi manusia dalam apa pun yang kita lakukan dan saya yakin itulah yang perlu terjadi.

“Jika kita bergandengan tangan, kita akan mengatasi lebih banyak masalah ini, terutama perlunya masyarakat menghargai kepolisian kita, perlunya kepolisian juga mempertimbangkan kepentingan masyarakat. Hak asasi manusia yang mendasar dari setiap warga negara di negara ini harus dilindungi dan kami adalah institusi terbaik yang bisa Anda temui karena kami memiliki tujuan mulia untuk melindungi kehidupan dan harta benda setiap warga negara.

“Kita harus duduk dan membentuk panel; kami akan membentuk sebuah komite untuk membicarakan bagaimana memanfaatkan sumber daya manusia kami karena ini sangat penting. Orang baiklah yang mendengar tentang OMS yang bukan polisi. Masyarakat perlu mendengar pendapat Anda tentang bagaimana masyarakat kini memandang polisi.

“Orang-orang harus memberi kami kesempatan untuk membuktikan diri, mereka akan menganggap Anda lebih serius. Jadi menurut saya kita harus terhubung; OMS dan polisi Nigeria harus bekerja sama. Kami akan membentuk satuan tugas, mari kita keluarkan strategi bagaimana meningkatkan citra polisi di masyarakat secara alami.”

Idris mengatakan keinginan untuk membersihkan polisi dari telur-telur buruk mengharuskan deklarasi asetnya sebelum menjadi IGP, dan menambahkan bahwa “setiap petugas polisi harus menyatakan asetnya.”

IGP mengatakan: “Kami akan sangat tegas terhadap petugas polisi kami yang melanggar kode etik kami. Ketika saya mengambil alih dan memberi tahu orang-orang bahwa saya mendeklarasikan aset saya, rasanya mengejutkan, orang-orang menganggapnya seolah-olah saya sedang melakukan sihir, tetapi itulah yang dikatakan undang-undang. Anda tidak dapat bekerja tanpa menyatakan aset Anda.

“Harus nyatakan harta kekayaannya dan sebagai polisi kamilah yang memeriksa keburukan, jadi kami tidak bisa menjadi bagian dari pihak yang memperbanyak keburukan di masyarakat dan saya tetap memegang teguh perkataan saya.

“Saya nyatakan harta kekayaan saya sebelum dan sesudah menjadi Irjen polisi karena itu syarat konstitusi. Saya yakin setiap petugas polisi harus melakukan ini. Apa yang membunuh sebagian besar orang Nigeria adalah kurangnya rasa puas diri, Anda akan melihat seseorang mengumpulkan kekayaan yang tidak dibutuhkan oleh dia dan bahkan cucu-cucunya selama hidup mereka. Saya tidak tahu apa yang mendorong orang seperti itu. Bagi saya, saya yakin dengan kepuasan Anda akan mendapatkan ketenangan pikiran.”

Idris mengatakan ketika menjabat, ia berjanji akan berpedoman pada dua prinsip utama dan nilai inti kepolisian yang sejalan dengan praktik terbaik internasional dan kepolisian yang demokratis.

“Prinsipnya polisi harus manusiawi, kita harus menghormati orang lain; dan kita tidak boleh melihat wajah orang atau tindakan mereka sebelum kita dapat menerapkan hukum. Hukum mencakup semua orang, baik kaya maupun miskin. Itulah sebabnya masyarakat Nigeria harus mulai memahami mengapa mereka harus menghargai polisi, kami adalah sahabat Anda dan itulah mengapa kami mengatakan polisi selalu menjadi teman Anda,” tegasnya.

Meski memperingatkan akan terus rusaknya citra polisi, IGP mengatakan masyarakat harus menjunjung doktrin saling menghormati.


taruhan bola

By gacor88