Berhenti menutup-nutupi warga Nigeria yang korup – Sagay, kata Falana kepada pengacaranya

Flana

Ketua Komite Pertimbangan Presiden Bidang Korupsi, prof. Itse Sagay, SAN, menuntut para pengacara dan profesional di sektor keuangan dan swasta untuk melihat diri mereka sebagai mitra dalam memerangi kejahatan ekonomi dan keuangan.
Sagay menyampaikan tuduhan tersebut pada pembukaan lokakarya dua hari tentang “Peran Profesional dalam Pemberantasan Korupsi”, yang diadakan di Hotel Rockview, Abuja, 16 Juni 2016. Ia mencatat bahwa perang melawan korupsi tidak dapat dimenangkan. , tanpa mereka ikut serta dalam pertempuran.

“Penerapan peraturan dan regulasi Anda, termasuk etika profesi Anda, dan metode disipliner sangat penting untuk memenangkan perang melawan korupsi,” katanya.

Lokakarya ini, yang dihadiri oleh para profesional dari sektor hukum, keuangan, perbankan dan pertambangan, antara lain, menyediakan platform bagi mereka untuk bertukar pikiran tentang cara-cara modern untuk mengatasi kendala yang dihadapi dalam pemberantasan korupsi.

Sekretaris Pemerintah Federasi, Babachir David, Lawal, yang diwakili oleh Tor Tsavar, Direktur Layanan Sukarela Nasional Nigeria, NNFS, mencatat bahwa lokakarya ini diperlukan, mengingat peran yang agak memalukan dari sektor perbankan yang berkontribusi terhadap insiden pencucian uang. memiliki. di negara.

“Sangat disayangkan bahwa para profesional, terutama di sektor perbankan, telah memberikan dukungan langsung dan tidak langsung kepada mereka yang melakukan kejahatan keuangan untuk mengatasi hukum, oleh karena itu pengacara dan profesional penting dalam perjuangan ini,” ujarnya.

Femi Falana, SAN, mengecam peran pengacara dalam membantu orang-orang yang terpapar politik untuk melakukan kejahatan keuangan, menekankan bahwa upaya Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, untuk menangkap anggota bar yang terlibat dalam tindakan tersebut untuk dituntut, adalah dan seharusnya teratur. mendukung.

“Sejumlah pengacara terkemuka telah didakwa oleh EFCC dan mereka sedang diadili dan ini harus menjadi pelajaran bagi orang lain untuk berhati-hati, dan mengambil peran etika dengan sangat serius,” katanya.

Falana mengutuk tindakan Nigerian Bar Association, NBA, yang berupaya mengecualikan pengacara dari mematuhi ketentuan Undang-Undang Pencucian Uang 2012 sebagaimana telah diubah, yang mengklasifikasikan firma hukum sebagai Lembaga Non-Keuangan yang Ditunjuk, DNFI.

Ia mencatat bahwa meskipun EFCC mengadili orang-orang yang terpapar politik, yang terlibat dalam kejahatan pencucian uang, penting bagi lembaga anti-korupsi untuk juga mengejar para profesional seperti bankir, manajer perkebunan, yang menyamar sebagai kendaraan. untuk memfasilitasi pelanggaran tersebut.

“EFCC tidak boleh membiarkan para profesional, agen real estat, firma hukum yang membantu aliran uang tunai yang curang dan ilegal; mereka semua harus diadili,” katanya.

Ia lebih lanjut mendesak Majelis Nasional untuk “mengundang diadakannya dengar pendapat publik untuk memastikan bahwa upaya yang dilakukan untuk mengamandemen Undang-Undang Pencucian Uang tidak akan dilakukan dengan tergesa-gesa” karena hal ini tampaknya ditujukan pada kewenangan lembaga anti-korupsi di negara tersebut.

Francis Usani, Direktur Unit Institut Keuangan Nigeria, NFIU, menekankan bahwa pencucian uang berdampak buruk pada kesejahteraan sosial dan ekonomi negara tersebut karena memungkinkan penjahat untuk tumbuh dalam jaringan kriminal mereka.

“Kepatuhan terhadap peraturan sangat penting bagi para profesional,” katanya, seraya menambahkan bahwa undang-undang dibuat untuk mencegah “penjahat” menggunakan platform profesional untuk melakukan kejahatan keuangan.

Dia menggunakan kesempatan ini untuk menagih profesional dari lembaga keuangan dan DNFI, untuk memastikan bahwa mereka mematuhi peraturan, dan segera melaporkan transaksi mencurigakan.


judi bola online

By gacor88