Biafra: Jangan Mencari Murka Tuhan – Nabi Enugu, Nwoko Buhari Memperingatkan

Seorang yang memproklamirkan diri sebagai nabi yang berbasis di Enugu, Anthony Nwoko, pada hari Selasa mendesak Presiden Muhammadu Buhari untuk mempertimbangkan kembali sikapnya terhadap agitasi Biafra.

Dalam pernyataan pers yang diberikan kepada wartawan di Enugu, Nwoko memperingatkan terhadap apa yang dia gambarkan sebagai “posisi Buhari yang tidak menyesal terhadap Biafra”, memperingatkannya bahwa “cara manusia berbeda dengan cara Tuhan”.

Dia juga beberapa hari yang lalu mengaitkan tantangan sosio-ekonomi berulang yang dihadapi Nigeria dengan marginalisasi dan perlakuan tidak manusiawi lainnya yang dilakukan terhadap orang Igbo oleh para pemimpin politik berturut-turut di negara tersebut.

Dia meramalkan bahwa kembalinya Presiden Buhari tidak akan membawa kelegaan tetapi lebih banyak bencana bagi bangsa.

Menanggapi pernyataan ‘tidak ada referendum untuk Biafra’ oleh Presiden Buhari, Nabi Nwoko menyatakan bahwa “referendum atau tidak ada referendum, Biafra akan dipulihkan.”

Berbicara di sebuah acara media di New York City pada akhir kunjungannya ke Amerika Serikat sebagai delegasi negara itu ke Majelis Umum PBB ke-71, Presiden Buhari mengatakan “tidak akan ada referendum untuk Biafra”, mencatat bahwa pilihan tetap ada. bagi para aktivis Biafra adalah mendirikan sebuah partai politik yang akan memajukan kepentingan mereka dalam ruang demokrasi Nigeria.

Namun dalam sebuah pernyataan berjudul: ‘Biafra: Buhari “biarkan umatku pergi”, nabi berkata: “Buhari mengatakan kepada dunia bahwa tidak mungkin Biafra akan muncul melalui referendum di bawah pemerintahannya. Saya ingin memberi tahu dia bahwa Jalan Tuhan sama sekali berbeda dengan jalan Tuhan
manusia duniawi seperti dia.

“Biafra adalah proyek surgawi Tuhan, ditakdirkan dari surga untuk membebaskan Nigeria dan orang kulit hitam lainnya. Surga memiliki mandat untuk restorasi Biafra. Jadi, tidak ada presiden, senator, atau kekuatan lain mana pun yang dapat menghentikan rencana Tuhan.

“Saya menyarankan Buhari dan mereka yang mendukungnya untuk sujud karena tidak ada orang yang bekerja melawan rencana Tuhan yang akan hidup untuk menceritakan kisahnya, bahkan Buhari”.

Saat mengkhotbahkan apa yang disebutnya “kembalinya kejayaan Igbo yang hilang”, Nabi Nwoko menantang Presiden Buhari untuk “mengumpulkan para nabi, Imam, atau kekuatan lainnya untuk sebuah tantangan. Ketiga orang bijak itu melihat kemuliaan Tuhan dalam sebuah bintang, mereka tidak menyembunyikannya; namun kebalikannya terjadi pada bangsa Nigeria, yang tidak membiarkan cahaya terwujud, karena kesukuan terhadap bangsa Igbo.

“Saya terus meyakinkan dunia bahwa terlepas dari hambatan terhadap Biafra, penahanan Nnamdi Kanu oleh Presiden Nigeria, roh mengatakan ‘jangan sentuh orang yang saya urapi, dan jangan menyakiti nabi saya’.

“Kanu adalah proyek Tuhan, dan karena itu dia adalah apel Tuhan, jadi Buhari harus melepaskan umatku; apa pun selain itu, dia dan pemerintahnya akan menyalahkan diri sendiri atas kehancuran Nigeria. Satu kata saja sudah cukup bagi orang bijak.”

Berbicara tentang resesi, Nabi Nwoko mengatakan bahwa pemerintah dipimpin oleh APC dan tidak memiliki wewenang dari atas untuk membebaskan Nigeria.

Dia berkata: “nabi, pelihat, pendeta dan pendeta mereka semuanya menipu mereka karena mereka tidak dapat mewakili bangsa atau berbicara untuk mereka. Mereka bukanlah juru bicara Tuhan karena pemerintah yang dipimpin oleh All Progressive Congress (APC) telah menyangkal Roh Kudus, sehingga tidak ada hasil positif yang keluar dari mereka.

“Sebenarnya, Roh Kudus telah pergi dari Nigeria. Jika bangsa ingin dibebaskan, mereka harus mencari wajah Tuhan di tanah Biafra, yang berada di sebelah tenggara Nigeria. Ayah (Tuhan) membenci ketidakadilan, dan Nigeria tidak bisa memakan kue mereka dan memilikinya. Jalan menuju keselamatan sekarang secara permanen berada di Tenggara Nigeria, dan Buhari dan Osibanjo semuanya adalah parasit, menuai di tempat yang belum mereka tabur, sampai kemuliaan Tuhan dinyatakan kepada dunia dari Nigeria Tenggara.

“Saya berdiri dalam otoritas sebagai juru bicara Tuhan untuk menyatakan bahwa tidak akan ada perdamaian, tidak ada berkat, bahkan surga tertutup terhadap bangsa jahat bernama Nigeria ini.”


pragmatic play

By gacor88