Boko Haram membunuh 30 orang, menghancurkan rumah-rumah di Gajiganna yang kaya minyak

Anggota sekte Boko Haram pada hari Kamis menyerang Kaya Minyak, Gajiganna di Kawasan Pemerintah Daerah Monguno Negara Bagian Borno, menewaskan tidak kurang dari 30 warga.

Beberapa warga yang melarikan diri dari kota yang dilanda bencana juga mengatakan kepada DAILY POST bahwa teroris menghancurkan hampir semua rumah di daerah tersebut.

Gajigana adalah kota perbatasan antara Niger dan Nigeria, tempat pengeboran dilakukan karena ditemukannya minyak di negara bagian Borno. Pekerjaan tersebut telah ditinggalkan karena serangan Boko Haram di daerah tersebut.

Menurut Kalli Abdullahi, warga Gajiganna, pemberontak yang menyerang mereka berasal dari suku Manga Republik Chad, yang menurutnya kini menguasai sebagian besar wilayah utara Borno.

“Mereka memimpin pertemuan di sebagian besar kota, melaksanakan penilaian terhadap masyarakat dan mengawasi sebagian besar komunitas. Tepat sebelum mereka menyerang Gajigana, mereka sudah datang untuk menghakimi orang-orang. Faktanya, sekitar seminggu sebelum penyerangan, ada masalah antara salah satu teman kami dan seorang lelaki Fulani yang memelihara sapinya di peternakan; kami harus melaporkan masalah ini kepada mereka (Boko Haram); mereka datang dan memberikan pria Fulani itu suatu hari kepadanya untuk membayar kompensasi; dia setuju dan membayar sejumlah lima kantong kacang,” ungkapnya.

Dia mengatakan penduduk desa mengetahui bahwa beberapa orang memberi tahu petugas keamanan di Maiduguri bahwa beberapa warga bergabung dengan Boko Haram karena kelalaian pemerintah, dan menambahkan bahwa tentara menyerbu tempat itu dan melakukan beberapa penangkapan.

“Sebagai bentuk pembalasan, anggota Boko Haram kini menyerang Gajiganna, karena mereka yakin yang melapor ke tentara berasal dari daerah tersebut. Mereka mengambil beberapa orang dan membunuh mereka. Saat kami kira sudah selesai, tiba-tiba mereka memutuskan untuk mulai membakar rumah,” ungkapnya lebih lanjut.

Abdullahi juga mengatakan kepada wartawan bahwa dari pemerintah daerah Abadam hingga Kukawa, Marte, Ngala, Dikwa, Mobbar, Nganzai, Magumeri, Marte, Kala-Balge dan Monguo di utara Borno, tidak ada pasukan keamanan yang hadir, dan menambahkan bahwa semua kota di sekitar utara Borno berada dalam bahaya. sekarang berada di bawah perlindungan sekte Boko Haram.

“Apa pun yang Anda lakukan, mereka memperhatikan Anda; mereka memantau setiap gerakan,” katanya.

Upaya untuk mendapatkan konfirmasi baik dari polisi maupun militer di Borno tidak membuahkan hasil, namun seorang tentara yang tidak ingin disebutkan namanya membenarkan adanya serangan tersebut.

Dia mengungkapkan bahwa sebagian besar pejuang Boko Haram di utara Borno bukanlah warga negara Nigeria, melainkan kelompok tertentu dari Chad, yang melakukan teror terhadap penduduk desa.


Hongkongpool

By gacor88