Boko Haram: Mengapa Komite Perdamaian Jonathan Gagal – Aisha Wakil

Pengacara perempuan, Aisha Wakili, yang dinyatakan sebagai buronan militer pekan lalu, telah memberikan penjelasan mengapa komite perdamaian yang dibentuk oleh pemerintahan sebelumnya yang dipimpin oleh mantan Presiden, Goodluck Jonathan gagal memenuhi mandatnya untuk mengakhiri anggota Boko Haram. terorisme. kegiatan di Timur Laut.

Dia mengungkapkan hal ini dalam sebuah wawancara dengan Daily Sun dan juga mengungkapkan bahwa mendiang pemimpin sekte tersebut, Muhammad Yusuf, mengatakan kepadanya bahwa anggota Boko Haram mulai membawa senjata ketika mereka merasa dikhianati oleh pemerintah.

Sambil mengungkapkan bahwa komite perdamaian Pemerintah Federal yang dibentuk oleh Jonathan gagal menjalankan misinya karena ketidaktulusan beberapa anggotanya, Wakili mengatakan: “Beberapa orang yang terlibat dalam perjanjian perdamaian tidak tulus. Ada orang yang membawa mereka sebagai anggota Boko Haram.

“Saya tidak tahu semua orang yang dibawa. Yang saya kenal adalah anak laki-laki Shehuri Utara dan mereka benar-benar anggota sekte tersebut. Ada perbedaan antara Yusfians, Ja’amantalis Sunnah dan Boko Haram. Yusfian itu bersama anggota Boko Haram tapi mereka tidak berperang,” jelasnya.

Tentang bagaimana Boko Haram mulai membawa senjata, Wakili menyatakan bahwa ketika dia mengetahui bahwa anggota Boko Haram sedang menjalani pelatihan militer, dia mengirim Yusuf dan menanyakan apakah yang dia dengar tentang menyatakan perang dengan pemerintah adalah benar dan pemimpin kelompok tersebut membenarkannya.

Menurutnya, “Saya mengutus dia (Yusuf) dan dia datang. Dia bergerak bak gubernur karena dicintai kelompoknya. Aku bertanya kepadanya: ‘Anakku, aku telah mendengar beberapa rumor. Apakah itu benar?’ Dan dia bertanya padaku apa yang kudengar. Saya bertanya apakah dia berencana memulai perang dan dia menjawab ya. Mereka tidak berbohong padaku.”

Wakili mengungkapkan, Yusuf menyatakan ada anggotanya yang dibunuh, dikuburkan, dan dikhianati pemerintah. “Dan aku bertanya kepadanya mengapa demikian. Dia mengatakan saya ada di sana ketika beberapa dari mereka dibunuh dan dikuburkan. Dia mengatakan mereka akan melawan pemerintah. Saya bilang itu tidak akan terjadi. Saya bertanya kepadanya apakah saya boleh masuk dan dia setuju. Dia mengatakan pemerintah telah mengkhianati kelompok tersebut, namun dia menolak memberi tahu saya apa maksud pengkhianatan tersebut. Dia mengatakan bahwa mereka akan menelepon saya dan beberapa tetua dan saya akan tahu bagaimana mereka dikhianati.”

Pengacara mengatakan bahwa setelah itu dia tidak bisa bertemu Yusuf lagi karena Boko Haram memulai perang.

Kata-katanya, “Pada tanggal 28 Juli 2009, mereka memulai perang. Saya menelepon Muhammad untuk mengetahui apakah ini bagian dari rencana mereka dan dia menjawab ya. Niat saya bertemu dengannya pada Minggu malam 29 Juli 2009. 28 Juli 2009 adalah kali terakhir saya berbicara dengannya.

“Pada hari Senin seseorang memberitahuku bahwa dia melihatnya bersama seorang anak laki-laki. Lalu saya menggendong anak saya yang berumur tiga bulan. Saya mengenakan beberapa pakaian dan memberi tahu keluarga saya bahwa saya akan keluar mencari Muhammad Yusuf. Sesampainya di sana, saya diberitahu bahwa dia telah pergi ke daerah Galadima. Saya pergi ke sana tetapi pengebomannya terlalu besar dan sopir saya memutar balik. Kami berkendara kembali ke West-end dan parkir.

“Anak-anak bertepuk tangan. Mereka belum pernah melihat yang seperti ini. Saya masih berpikir apa yang harus saya lakukan saat melihat iring-iringan sepeda motor. Para pengendara mengenakan sorban di kepala mereka dan ada Shekau. Mereka berkendara ke Tashan Baga dan saya mengejar mereka dengan sedikit tenaga yang saya miliki. Itu terakhir kali saya melihatnya,” katanya.


taruhan bola online

By gacor88