Boko Haram: SSS memamerkan rekan Stephen Davis

Pada hari Selasa, Departemen Pelayanan Luar Negeri, DSS, menangkap tersangka yang melakukan kontak dekat dengan negosiator sandera Australia, Dr. Stephen Davis, memamerkan kolaborasinya dengan individu tertentu di Negara Bagian Borno untuk menjatuhkan mantan gubernur, Senator Ali Modu Balju dan mantan Kepala Staf Angkatan Darat. Jenderal Azubuike Ihejirika tentang dugaan sponsor pemberontakan Boko Haram di Timur Laut.

DAILY POST melaporkan bahwa para tersangka, yang mengaku telah dibujuk, menyebut beberapa orang berpengaruh dan beberapa komisaris yang dipekerjakan oleh Pemerintah Negara Bagian Borno sebagai sponsor mereka.

Wakil direktur, Hubungan Masyarakat DSS, Marilyn Ogar, mengatakan pengungkapan lebih lanjut akan dilakukan seiring berjalannya waktu, untuk memastikan bahwa semua pelaku akan dibawa ke pengadilan.

Dia juga memperingatkan individu-individu dan kelompok-kelompok yang memainkan unsur-unsur yang tidak puas untuk mendapatkan gaji agar berhenti melakukan tindakan tersebut karena hukum akan segera menyusul mereka.

Di bawah ini adalah pernyataan yang dikeluarkan dan ditandatangani oleh juru bicara DSS:

“Ingatlah bahwa pada tanggal 29 Agustus 2014, Steven DAVIS, seorang negosiator sekte Boko Haram di Australia menuduh Ali Modu SHERIFF (Sen) dan Azubuike IHEJIRIKA (Lt.Gen/rtd), mantan gubernur negara bagian Borno dan tua. Kepala Staf Angkatan Darat (COAS) masing-masing merupakan salah satu sponsor utama sekte Boko Haram. DAVIS mendasarkan ‘temuan’nya pada diskusi dengan beberapa komandan lapangan sekte tersebut yang diduga menyatakan kesediaan sekte tersebut untuk bernegosiasi dengan Pemerintah Federal jika DAVIS mau memulai dialog semacam itu. Untuk mendukung hal ini, dia memposting foto dirinya yang diambil pada tahun 2013 dengan beberapa orang yang diduga anggota aliran sesat.

2. Berdasarkan tuduhan tersebut, Layanan ini telah memulai penyelidikan mendalam atas masalah tersebut. Akibatnya, tujuh (7) rekan DAVIS ditangkap dan dianggap menjadi bagian dari rencana yang dirancang dengan baik untuk menyebarkan kebohongan, melemahkan dan mendiskreditkan upaya pemerintah untuk mengakhiri terorisme.
Mereka yang ditangkap adalah:

i.Junaid Idrissa KHADI;
ii Abubakar YUSUF (alias Baba Sani);
iii.Saleh Alhaji IBRAHIM (alias Liman IBRAHIM);
iv.Abdullahi SALEH (juga dikenal sebagai Babadale);
F. Nurudeen IBRAHIM;
vi.Mubarak ADAM (juga dikenal sebagai Molo); Dan
vii. Mustapha MAIDUGU (juga dikenal sebagai muf/kecil)

JUNAID IDRISSA KHADI

3. KHADI adalah pria Kanuri berusia 45 tahun dari Negara Bagian Borno. Ia merupakan ajudan Gubernur Negara Bagian Borno, Kasim SHETTIMA. Dia mengakui hal berikut;
bahwa dia telah mengenal DAVIS sejak tahun 2006;
bahwa ia memperkenalkan seorang Aisha WAKIL (Barr/P) ke DAVIS sebagai penghubung yang kredibel dengan anggota utama sekte Boko Haram;
Bahwa dia dan seorang Jenderal ASHAFA bersama DAVIS melakukan perjalanan ke daerah terpencil di Marte LGA, Negara Bagian Borno dalam misi palsu untuk menyelamatkan siswi Chibok yang diculik.
Bahwa dia sengaja berkonspirasi untuk memeras dan melibatkan Ali Modu BALJU (Senator), mantan gubernur Negara Bagian Borno dan Mala OTHMAN, mantan ketua Kongres Semua Progresif (APC) negara bagian sebagai sponsor sekte Boko Haram. Ia mengaku melakukan hal tersebut dengan menekan para komandan Boko Haram palsu, khususnya Abubakar YUSUF (alias Baba Sani) untuk memastikan bahwa BALJU memang menjadi sponsor. Klaim yang akan menambah bobot penipuan mereka dan memaksa Pemerintah Federal untuk bernegosiasi dengan kelompok penipu tersebut. Namun, ketika usahanya gagal, dia menjual idenya langsung ke DAVIS;
Bahwa DAVIS seorang diri mengajukan tuduhan terhadap IHEJIRIKA berdasarkan tuduhan bahwa militer di bawah COAS sebelumnya bertanggung jawab atas beberapa upaya DAVIS yang gagal untuk menghubungi Kepresidenan;
Ia membantah pernah berdiskusi dengan DAVIS bahwa IHEJIRIKA (Letjen/Purn) adalah sponsor Boko Haram. Ditegaskannya, selama interaksi mereka tidak pernah ada tuduhan seperti itu terhadap IHEJIRIKA (Letjen/Rtd) dan bertanya-tanya mengapa hal ini bisa muncul.
Bahwa dia mengatur beberapa pertemuan antara tersangka komandan Boko Haram dan DAVIS di Abuja dan mengetahui video YouTube, wawancara di Voice of America (VOA) dan dia (KHADI) juga menggunakan kamera DAVIS untuk mengambil foto DAVIS dalam sebuah kelompok. foto dengan beberapa komandan palsu sekte tersebut;

ABUBAKAR YUSUF (juga dikenal sebagai Baba Sani)

4. YUSUF berusia 30 tahun, dari marga Babur di Biu LGA, Negara Bagian Borno. Hingga ditangkap, dia adalah seorang pengecer di Makama New Extension, Negara Bagian Bauchi. YUSUF secara aktif terlibat dalam pemberontakan Boko Haram tahun 2009 sebagai prajurit bersenjata serta paramedis untuk sekte tersebut. Dia melarikan diri dari Maiduguri ke Askira-Uba di Negara Bagian Borno dan kemudian pindah ke kota metropolitan Bauchi, di mana dia akhirnya ditangkap. Berikut ini yang dilakukan terhadap YUSUF:
i.YUSUF termasuk di antara mereka yang dipresentasikan oleh Aisha WAKIL (Barr/P) kepada Gubernur Negara Bagian Borno antara tahun 2011 dan 2012 sebagai perwakilan yang akan merundingkan penyelesaian krisis secara damai;
ii.YUSUF diperkenalkan ke DAVIS pada bulan Februari 2013 oleh Aisha WAKIL sebagai anggota teratas Boko Haram, yang mampu memfasilitasi kontak DAVIS dengan pimpinan sekte tersebut meskipun dia tahu DAVIS tidak kompeten;
iii.YUSUF mengkooptasi dan menghadirkan Saleh Alhaji IBRAHIM, Abdullahi SALEH, Nurudeen IBRAHIM dan Mubarak ADAM kepada DAVIS sebagai Amirul Jeish (Panglima Besar) sekte tersebut. Ia juga memperkenalkan salah satu Yakubu KAUMI (Almarhum Abu Zamira) sebagai juru bicara sekte tersebut;
iv.YUSUF dan beberapa tersangka yang disebutkan di atas adalah bagian dari video YouTube, wawancara VOA dan juga muncul dalam foto grup bersama DAVIS;
v.YUSUF telah mengaku menghasilkan sekitar empat juta Naira (N4m) dari negosiasi palsu Boko Haram.

SALEH IBRAHIM (alias Liman IBRAHIM)

6. IBRAHIM adalah penduduk asli Maiduguri Metropolitan Council (MMC) berusia 35 tahun, Negara Bagian Borno. Hingga ditangkap, ia merupakan staf biasa di Borno Radio Television (BRTV). Dia mengaku bergabung dengan sekte Boko Haram pada tahun 2003 dan tetap menjadi pengikut setia mendiang Mohammed YUSUF hingga tahun 2005 ketika dia meninggalkan sekte tersebut untuk bergabung dengan BRTV. Selama di sekte tersebut, ia menjadi anggota Satgas Parkir Kendaraan di Markaz, daerah kantong sekte tersebut di Maiduguri.
7. Dia mengakui hal berikut:
Saya. Bahwa dia berpartisipasi dalam dialog yang disponsori pemerintah dengan sekte Boko Haram pada tahun 2013, dan dia mengatakan kepada Duta Besar. Hassan TUKUR dan Tanimu TURAKI memimpin komite sebagai anggota tertinggi Dewan Syura sekte tersebut, sebuah klaim yang salah;
ii.Bahwa ia dan beberapa orang lainnya memberikan wawancara kepada VOA dan berbicara panjang lebar tentang gencatan senjata palsu Boko Haram dengan Pemerintah Federal;
aku aku aku. Bahwa KHADI membayarnya tiga ratus ribu Naira (N300,000) atas perannya dalam kampanye media yang nakal;

ABDULLAHI SALEH (juga dikenal sebagai Abu Adam Maisandari)

7. SALEH yang mengaku berusia antara 28 hingga 30 tahun adalah warga asli Fulani dari Yola South LGA, Negara Bagian Adamawa. Ia juga mengaku sebagai mahasiswa Akuntansi tingkat 100 di Universitas Abubakar Tafawa Balewa (ATBU), Negara Bagian Bauchi. Dia mengakui hal berikut:
Pada bulan Agustus 2013, YUSUF memperkenalkan dirinya dengan nama samaran Abu Adam Maisandari kepada DAVIS, WAKIL, KHADI dan Tanimu TURAKI yang memimpin komite kepresidenan untuk dialog dan penyelesaian tantangan keamanan secara damai di Timur Laut;
Ia berpartisipasi dalam pertemuan kelompok tersebut dengan komite yang dipimpin TURAKI dan merupakan salah satu orang yang diduga sebagai komandan sekte yang diwawancarai oleh VOA;
Dia mengaku bahwa dia menghasilkan total seratus lima puluh ribu Naira (N150,000) dari transaksi palsu dengan DAVIS dan komite yang dipimpin TURAKI dan TUKUR.

NURUDEEN IBRAHIM

8. IBRAHIM berusia 22 tahun dari desa Pali, Alkaleri LGA di Negara Bagian Bauchi. Ia dikenalkan kepada YUSUF oleh temannya, Mubarak ADAMU. Setelah direkrut ke dalam kelompok yang diduga sebagai komandan Boko Haram, dia diperkenalkan ke DAVIS serta komite yang dipimpin TURAKI sebagai perwakilan Abu ZAMIRA. Dia mengakui hal berikut:
Bahwa ia berpartisipasi dalam beberapa pertemuan dengan panitia yang dipimpin TURAKI, wawancara VOA, yang muncul di video YouTube dan merupakan salah satu anggota geng berkerudung di foto grup bersama DAVIS;
Bahwa keuntungan finansialnya dari proyek palsu dengan kelompok DAVIS dan YUSUF berjumlah sekitar enam puluh dua ribu naira (N62,000).

MUBARAK ADAMU (juga dikenal sebagai Molo)

9. ADAMU adalah penduduk asli Darazo LGA, Negara Bagian Bauchi, berusia 20 tahun. Dia pertama kali berhubungan dengan YUSUF pada tahun 2010 dan kemudian diperkenalkan dengan DAVIS dan Komite yang dipimpin TURAKI. Diakuinya: Dia berpartisipasi dalam video YouTube, dan menjadi salah satu tukang cukur di foto grup bersama DAVIS. Menurutnya, dia mendapat total lima puluh lima ribu (N55, 000) dari partisipasinya dalam penipuan tersebut.

MUSTAPHA MAIDUGU (alias Muf/Kecil)

10. MAIDUGU adalah pria Kanuri berusia 35 tahun dari Yusufari LGA, Negara Bagian Yobe. Hingga penangkapannya, dia tinggal di Shehuri Utara di Maiduguri, Negara Bagian Borno. MAIDUGU adalah Pejabat Teknis di Departemen Perkebunan Yusufari LGA, Negara Bagian Yobe serta Sekretaris Asosiasi Pengembangan Komunitas dan Pemberdayaan Pemuda Shehuri Utara (SNCDYEA).

11. Dia mengakui hal berikut:

Saya. Bahwa dia terhubung dengan DAVIS melalui telepon oleh Saleh IBRAHIM;
ii. Bahwa DAVIS memberikan kemudahan baginya untuk mendapatkan pekerjaan ad-hoc di UNICEF, hampir seperti memberikan dukungan psikologis kepada para korban pemberontakan Boko Haram;
iii. Bahwa DAVIS menginstruksikan dia untuk secara diam-diam merekam penderitaan para korban perempuan yang diduga melarikan diri dari penawanan Boko Haram. Pemalsuan yang dilakukannya diterbitkan oleh DAVIS dengan judul berita yang tersebar luas, “160 hari setelah Penculikan Chibok: Anak Perempuan menceritakan bagaimana mereka diperkosa setiap hari – Negosiator Steven DAVIS”;
iv.Bahwa dia mengirimkan salinan laporan Komite Pencari Fakta Presiden yang dipimpin Gaji GALTIMARI (Amb.) kepada DAVIS, dan dia menerima balasan melalui SMS dari DAVIS yang menyatakan: “Semakin panas bagi Sheriff”;
v.Secara total, MAIDUGU menerima sejumlah dua ratus tujuh puluh dua ribu Naira (N272, 000) dan sebuah laptop untuk bekerja untuk DAVIS.

11. Penting untuk disebutkan di sini bahwa DAVIS dan kelompoknya termasuk di antara beberapa kelompok lokal dan internasional yang ingin mengkomersialkan pemberontakan Boko Haram melalui cerita yang dibuat-buat dan dibuat-buat. Kampanye-kampanye subversif ini juga bertujuan untuk meresap dan membentuk wacana politik, serta menantang integritas keamanan nasional kita dan memicu ketidakpuasan di kalangan masyarakat Nigeria dan sekutu berharga kita dalam perang melawan teror.

12. Kami ingin menegaskan kembali bahwa Layanan ini berkomitmen untuk mengadili semua orang yang mensponsori atau berpartisipasi dalam publikasi laporan subversif terhadap negara ini. Kami tidak akan berhenti sampai negara kami terbebas dari segala aktivitas jahat.

13. Terima kasih dan Tuhan memberkati. Hidup Republik Federal Nigeria”.


demo slot

By gacor88