Boko Haram: Umat ​​Kristen waspada atas pesan Al-Barnawi

Ketakutan baru muncul di kalangan umat Kristiani yang tinggal di wilayah mayoritas Muslim di Nigeria menyusul proklamasi pemimpin baru Boko Haram, Musab Albarnawi, yang kini menyatakan perang terhadap umat Kristiani dalam pesan resmi yang menjelaskan strategi baru kelompok tersebut.

Otoritas militer mengatakan bahwa Albarnawi hanya menggertak karena mereka mengatakan Boko Haram sudah terdegradasi dan tidak mempunyai kapasitas untuk menimbulkan kekacauan di wilayah mana pun di negara ini.

Namun para pejabat keamanan, terutama mereka yang berada di garis depan di negara bagian Borno, mengatakan ancaman tersebut tidak bisa dianggap enteng. Menurut mereka, mereka telah berjuang melawan unsur-unsur buruk tersebut selama bertahun-tahun dan memahami taktik mereka.

“Kami menerima apa pun yang diinginkan pemerintah untuk kami terima terkait krisis ini, namun kami yakin dengan apa yang kami yakini dan tidak akan tertipu oleh orang-orang yang kami cintai dalam hal seperti ini. Boko Haram tidak sepenuhnya terdegradasi seperti yang selama ini kita yakini. Mereka masih di luar sana. Saya hanya bisa mengatakan mereka sedang berhibernasi. Kami mengangkut rekan-rekan kami yang terluka dalam pertempuran dan hanya orang-orang yang dekat dengan kami yang tahu seperti apa perang itu. Masyarakat lainnya akan terus menerima apa yang diperintahkan kepada mereka,” kata seorang tentara kepada salah satu pemimpin gereja di Maiduguri pada hari Jumat.

Albarnawi, yang diduga bertindak sebagai juru bicara sekte Boko Haram, memenangkan dukungan ISIS pada hari Rabu dan dinyatakan sebagai pemimpin baru kelompok tersebut. “Kami akan membunuh semua orang Kristen, membom semua gereja di Nigeria” adalah pesan pertamanya kepada para pengikut dan agennya.

DAILY POST mencatat, antara waktu deklarasi pemimpin baru Boko Haram hingga Jumat pagi, gereja-gereja dan umat Kristiani, khususnya di Negara Bagian Borno, mendapat peringatan merah, yang kembali bersiap untuk tetap waspada.

Beberapa warga yang menyaksikan pertumpahan darah dan hanya berhasil bertahan, mulai mempertimbangkan kembali.

“Semuanya seperti kembali ke masa lalu, saat kami berlari kesana kemari mencari perlindungan. Saya mengenal sebuah keluarga yang telah meninggalkan kota saat kita berbicara. Saya juga sejak kemarin menerima serangkaian panggilan telepon dari orang tua dan kerabat saya yang meminta saya meninggalkan wilayah utara,” kata Jacob Olotu, seorang pegawai negeri kepada koresponden kami.

Dalam wawancara dengan beberapa surat kabar asing, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Musab Albarnawi, yang disebut-sebut sebagai putra mendiang pemimpin Boko Haram, dikutip mengatakan bahwa perang baru mereka akan menargetkan umat Kristen dan gereja.

Ia menyatakan bahwa pihak barat melalui banyaknya LSM yang datang ke wilayah timur laut dan membangun kamp untuk pengungsi tidak lain adalah kelihaian pihak barat untuk mempertemukan umat Islam dengan tujuan mengubah mereka menjadi Kristen.

“WES mereka mengeksploitasi kondisi pengungsi internal, dengan makanan dan tempat tinggal untuk mengkristenkan mereka. Kita harus menghentikan mereka.” ujar Albarnawi.


daftar sbobet

By gacor88