Buhari akan menyelesaikan Jembatan Niger ke-2, Mausoleum Ziks – Fashola

Menteri Tenaga, Pekerjaan dan Perumahan, Babatunde Fashola, mengatakan Pemerintah Federal berkomitmen untuk menyelesaikan Jembatan Niger kedua dan Mausoleum Zik.

Fashola memberikan jaminan tersebut pada hari Senin ketika dia mengunjungi Onitsha, kota komersial Anambra untuk memeriksa kemajuan pekerjaan Jembatan Niger kedua dan proyek besar lainnya.

Menteri mengatakan jika selesai, jembatan tersebut akan membawa perbaikan dan mempercepat kemakmuran ekonomi, transportasi dan pertukaran barang dan jasa di seluruh negeri.

“Saya datang ke sini atas dasar komitmen Pemerintah Federal dan Presiden Muhammadu Buhari untuk menyelesaikan jembatan tersebut.

“Ini akan memberikan keringanan pada jembatan pertama di Niger dan juga membantu memastikan bahwa jembatan tersebut sekarang tetap dalam kondisi baik dalam perbaikan dan pemeliharaan.”

Fashola mengatakan bahwa Pemerintah Federal akan memberikan kompensasi kepada pemilik tanah terkait dan memastikan bahwa Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) telah dilaksanakan.

Menurutnya, jembatan tersebut merupakan langkah pertama Pemerintah Federal menuju Public Private Partnership dengan sejumlah investor.

Menteri juga menggambarkan proyek ini sebagai salah satu pekerjaan infrastruktur terbesar yang dilakukan oleh Pemerintah Federal.

Fashola menyerukan komitmen dari masyarakat tuan rumah dan mendesak mereka untuk tidak mengganggu kemajuan proyek atau terlibat dalam permusuhan.

Dia mendesak mereka untuk terlibat dengan pemerintah karena pekerjaan sedang dilakukan demi kepentingan negara yang lebih besar.

Di makam mendiang Nnamdi Azikiwe di Onitsha, menteri mengatakan proyek yang ditinggalkan akan selesai, dan menambahkan bahwa ini adalah salah satu cara kecil untuk menghargai mereka yang mengabdi pada negara.

Gubernur Willie Obiano dari Anambra dalam sambutannya menekankan pentingnya Jembatan Niger kedua dan berharap proyek tersebut dapat selesai tepat waktu.

Obiano memuji pemerintah federal karena mengembalikan dana sekitar N43,8 miliar yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian untuk merekonstruksi dan merehabilitasi beberapa jalan federal.

Gubernur mengimbau Pemerintah Federal untuk mempertimbangkan penyelesaian poros Umunya Jalan Ekspres Enugu-Onitsha untuk mencegah kecelakaan.

Obiano menyerukan penyelesaian Pembangkit Listrik Tenaga Bawah Tanah Nnewi, dengan mengatakan hal itu akan menguntungkan kota industri dan komunitas Imo di sekitarnya secara ekonomi.

Juga berbicara, Igwe Nnaemeka Achebe, Ketua Dewan Penguasa Tradisional Negara Bagian Anambra dan Obi dari Onitsha, meyakinkan Pemerintah Federal bahwa masyarakat tuan rumah percaya pada proyek tersebut.

“Kami hanya meminta fair play dan memperhatikan kepentingan masyarakat tuan rumah.

“Konsultasi dengan pemangku kepentingan masyarakat diabaikan; kami mengeluh dan menyatakan keprihatinan kami tentang kompensasi.”

Dia menyerukan penyelesaian Mausoleum Zik dan mengatakan bahwa sangat memalukan bagi negara tersebut karena proyek tersebut tidak selesai 20 tahun kemudian.

Dalam komentarnya, Manajer Divisi Julius Berger Nigeria, Mr HD Bley, menjelaskan bahwa perusahaan telah berada di lokasi tersebut sejak tahun 2014 dan telah mendirikan beberapa plot untuk memungkinkan proyek tersebut.

Ia menjelaskan, proyek tersebut lebih berupa pembangunan jalan daripada jembatan, seraya menambahkan bahwa jalan di kedua sisi Anambra dan Delta sepanjang 10 km sedangkan jembatan sepanjang 1,5 km.

Namun, Bley menyatakan kesediaan perusahaan untuk kembali ke lokasi tersebut setelah pendanaan tersedia.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa menteri tersebut, didampingi oleh Obiano, beberapa penguasa tradisional dan pegawai negeri lainnya, kemudian mengunjungi Jembatan Niger kedua dan Mausoleum Zik.

Proyek lain yang dikunjungi termasuk poros Umunya Jalan Ekspres Enugu-Onitsha dan Jembatan Layang Nkpor dekat Onitsha. (NAN)


game slot gacor

By gacor88