Buhari akhirnya bicara soal kawin paksa, penculikan anak

Presiden Muhammadu Buhari pada hari Jumat mengatakan dia tidak menoleransi pernikahan paksa dan penculikan anak di negaranya.

Menurutnya, setiap anak berhak mendapatkan pendidikan. Dia berjanji akan mengambil sikap tegas dalam menangani masalah tersebut.

Berbicara pada perayaan Hari Anak Nasional tahun 2016 di Abuja, Buhari mengatakan: “Tantangan yang ditimbulkan oleh rusaknya nilai-nilai sosial dan keburukan media sosial yang tidak terkendali saat ini, sehingga menyerukan adanya kebutuhan mendesak bagi seluruh pemangku kepentingan untuk mengambil tindakan bersama. . melakukan upaya yang disengaja untuk meningkatkan kesadaran di kalangan orang tua, keluarga dan masyarakat di semua tingkatan tentang peran penting dalam melindungi anak-anak dari segala bentuk kekerasan, pelecehan dan eksploitasi, termasuk penculikan anak, pernikahan paksa dan pernikahan dini.

“Seperti yang saya katakan ketika saya menerima Amina Ali Nkeki, gadis Chibok yang diselamatkan, tekad dan komitmen kami terhadap perlindungan anak-anak kami tidak tergoyahkan, pemerintah ini tegas dalam upaya kami untuk menyelamatkan semua gadis Chibok yang hilang, penyelamatan Amina Ali baru-baru ini. Nkeki dan Sarah Luka oleh tentara pemberani kami dan JTF sipil adalah kesaksian atas tekad kami yang tak tergoyahkan untuk mengalahkan teroris Boko Haram.”

Diwakili pada acara tersebut oleh Menteri Administrasi Wilayah Ibu Kota Federal, FCTA, Mallam Muhammad Bello, Buhari menyatakan bahwa “Tidak ada warga Nigeria yang boleh menjadi sasaran kebrutalan penculikan, kekerasan dalam bentuk apa pun, atau pernikahan paksa. Setiap anak perempuan berhak atas pendidikan dan pilihan hidup mereka.”

“Pemerintah berkomitmen untuk memajukan dan melindungi hak setiap warga negara, termasuk anak-anak. Hal ini karena merupakan tanggung jawab utama kita sebagaimana tertuang dalam Konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999 dan Undang-Undang Hak Anak tahun 2007. Tema perayaan Hari Anak tahun ini adalah “Perlindungan hak anak dalam menghadapi kekerasan. dan ketidakamanan: akhiri pernikahan anak.”

“Kekerasan terhadap anak terjadi dalam berbagai bentuk dan tindakan tersebut mengakibatkan kerusakan fisik dan emosional terhadap tumbuh kembang anak, yang pada akhirnya menimbulkan trauma psikologis dan emosional permanen pada anak.

“Pemerintahan ini berkomitmen untuk melindungi hak dan hak istimewa semua anak Nigeria. Saya menantang seluruh pemangku kepentingan untuk berdiri dan mengambil tindakan tegas untuk menghentikan kasus-kasus kekerasan dan intimidasi yang tidak dapat diterima terhadap anak-anak kita.

“Oleh karena itu saya meminta Kementerian Urusan Perempuan dan Pembangunan Sosial untuk bekerja sama dengan lembaga-lembaga lain untuk menyusun program-program yang tepat, termasuk tindakan dan langkah-langkah yang antara lain akan membantu melawan momok pelecehan anak, penculikan anak, pekerja anak dan perdagangan anak.”


slot online

By gacor88