Buhari harus berhenti bersikap seperti kakek korupsi – Fayose

Gubernur Negara Bagian Ekiti, Mr Ayodele Fayose, mendesak Presiden Muhammadu Buhari untuk berhenti bertindak seperti kakek korupsi di Nigeria dengan melindungi anak buahnya dari penyelidikan.

Hal itu sebagaimana dia meminta warga Nigeria untuk menuntut rilis laporan otentik Komite Audit Pengadaan Alutsista di Angkatan Bersenjata Nigeria.

Dia menggambarkan klaim pemerintah federal bahwa panel penyelidikan hanya menyelidiki pengadaan dan kontrak yang diberikan oleh militer antara 2011-2015 karena dokumen pengadaan dari 2007 hingga 2010 tidak tersedia sebagai indikasi yang jelas tentang dukungannya terhadap korupsi.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu oleh Asisten Khususnya untuk Komunikasi Publik dan Media Baru, Lere Olayinka, Gubernur Fayose mengatakan “sekarang jelas bagi seluruh dunia bahwa siapa pun yang ada dalam buku-buku bagus Presiden Buhari tidak pernah dinilai melakukan korupsi tidak dapat, bahkan jika demikian, seseorang tertangkap basah menjarah semua uang di perbendaharaan Nigeria.”

Gubernur mengatakan itu berbicara tentang kemunafikan dan nepotisme murni bahwa siapa pun menerima bahwa penipuan dalam pengadaan dan pemberian kontrak dapat dilakukan di suatu perusahaan tanpa keterlibatan direktur pengadaan.

“Banyak petisi terkait pembelaan 2007 yang ditolak, pertanyaannya kenapa? Ada beberapa petisi terhadap pimpinan APC yang tidak diperhatikan, pertanyaannya kenapa?

“Memerangi korupsi dan hanya menargetkan lawan presiden adalah korupsi itu sendiri,” katanya.

Dia berkata; Menteri Dalam Negeri Buhari, Mayor Jenderal Abdulrahman Dambazau (rtd) adalah Kepala Staf Angkatan Darat antara 2008 dan 2010 dan Kepala Staf Angkatan Darat saat ini, Mayor Jenderal Tukur Buratai, menjabat sebagai Direktur Pengadaan, Mabes Pertahanan dari 2012 hingga Mei 2015. menjabat

“Adalah fakta bahwa panitia mengatakan dalam ringkasannya bahwa mereka mempertanyakan semua akuisisi dari tahun 2007 hingga 2015. Bahkan siaran pers yang dikeluarkan berjudul; “Laporan Sementara Ketiga Komite Presiden tentang Audit Pengadaan Alutsista 2007-2015.”

“Paragraf pertama dari laporan komite juga menunjukkan bahwa mereka menggunakan tahun 2007-2015 sebagai referensi, yang menyatakan bahwa komite ‘menganalisis kontrak pengadaan yang diberikan oleh atau untuk militer Nigeria antara tahun 2007 dan 2015.’

“Pertanyaan yang sekarang harus mulai ditanyakan oleh warga Nigeria kepada Presiden Buhari dan pemerintahannya adalah: di mana laporan komite kepresidenan tentang audit akuisisi alutsista terkait tahun 2007 hingga 2010? Siapa yang memalsukan laporan komite dan mengapa?

“Lai Mohammed mengatakan komite akan memulai audit pengadaan dari tahun 2007 hingga 2010 ‘segera setelah dokumen yang diperlukan tersedia’, orang Nigeria perlu diberi tahu siapa penjaga dokumen tersebut. Mengapa dokumen pengadaan dari tahun 2011 dan 2015 tersedia dan yang dari tahun 2007 hingga 2010 tidak tersedia?

“Awal tahun ini, kami diberitahu bahwa sekutu Presiden Buhari dan kepala suku APC, Brigjen Jafaru Isa (rtd) melunasi N100 juta dari N170 juta yang diduga diterimanya dari mantan NSA, Sambo Dasuki.

“Jafaru Isa yang merupakan anggota komite transisi Buhari yang beranggotakan 19 orang dibebaskan setelah dia diduga dibantu oleh Kepresidenan untuk membayar kembali N100 juta kepada komisi antikorupsi dan sejak itu tidak ada yang terdengar tentang masalah tersebut. Dia tidak dituntut di pengadilan seperti orang lain.

“Kementerian Pertahanan dan Biro Kode Etik hanya membutuhkan waktu satu minggu untuk membebaskan Buratai, tetapi yang lain dari partai oposisi akan mendekam di penjara sementara EFCC mencari bukti yang memberatkan mereka.

“Seperti yang saya dan orang-orang Nigeria yang bermaksud baik telah nyatakan, memerangi korupsi adalah ide yang bagus, tetapi begitu dokumen dari panel investigasi dimanipulasi untuk melindungi mereka yang dianggap sebagai anak buah presiden, seluruh tujuan pemberantasan korupsi dikalahkan.

“Oleh karena itu, komunitas internasional harus mendesak Presiden Buhari untuk berhenti bertindak seperti kakek korupsi di Nigeria dengan membuat perang anti-korupsi mencakup semuanya alih-alih penuntutan yang jelas terhadap musuh politiknya, dan langkah pertama untuk menunjukkan bahwa itu akan terjadi. menjadi rilis segera Laporan Komite Presiden tentang Audit Pengadaan Alutsista periode 2007 sampai dengan 2015.”


link sbobet

By gacor88