Buhari, Inggris Bertekad Untuk Menghapus Igbos Dari Bumi Ini Atau Mempertahankan Mereka Dalam Perbudakan – MASSOB

Gerakan Aktualisasi Negara Berdaulat Biafra, MASSOB, mengklaim bahwa Presiden Muhammadu Buhari bekerja sama dengan pemerintah Inggris bertekad menjamin pemusnahan ras Igbo dan perjuangan mewujudkan Biafra.

Pasalnya, gerakan separatis mengimbau Pemerintah Federal dan Kepolisian Inggris untuk meninggalkan aktivis Biafra, Yagozie Emmanuel, sendirian di London.

MASSOB, dalam pernyataan yang ditandatangani oleh pemimpinnya, Uchenna Madu, menyatakan bahwa tidak ada tindakan yang dapat menentang pembebasan masyarakat Igbo.

Menegaskan bahwa konspirasi melawan Emmanuel adalah upaya yang diperhitungkan oleh pemerintah Nigeria untuk menggagalkan penentuan nasib sendiri Igbos agar bebas dan menghancurkan semua aktivis Biafra, Madu mengatakan: “Ini hanya membuktikan bahwa Buhari, yang didukung oleh Inggris dan AS yang dipimpin Obama pemerintah, hanya satu tujuan bagi orang-orang Biafra, dan itu adalah menjadikan mereka sebagai budak selamanya atau melenyapkan mereka dari muka bumi”.

Pernyataan tersebut selanjutnya berbunyi, “MASSOB ingin meningkatkan kewaspadaan terhadap rencana jahat pemerintah Nigeria melalui agen keamanan rahasia (DSS) mereka yang bekerja sama dengan polisi Inggris terhadap Yagozie Emmanuel, seorang aktivis Biafra berbasis non-kekerasan di London yang terlibat dalam serangan tersebut. protes damai terhadap karpet merah menyambut perlakuan pemerintah Inggris terhadap Presiden Buhari ketika dia mengunjungi Inggris baru-baru ini.

“Ini tidak lain adalah bagian dari upaya negara Inggris dan Nigeria untuk menggagalkan penentuan nasib sendiri Biafra agar bisa bebas dengan menargetkan dan menghancurkan semua aktivis Biafra yang mereka anggap sebagai hambatan bermasalah bagi berlanjutnya perbudakan terhadap warga Biafra dan aliran bebas sumber daya Biafra yang mereka miliki. ekonomi.

“MASSOB ingin memberi tahu komunitas internasional tentang tekanan yang sedang berlangsung yang dilakukan polisi Inggris terhadap saudara kita, Yagozie Emmanuel, untuk mengaku di bawah tekanan atas tuduhan menggelikan mereka, termasuk mengakui bahwa dia ingin membunuh sekutu mereka, Presiden Nigeria, Buhari. ketika dia baru-baru ini mengunjungi London.

“MASSOB menuntut polisi Inggris membiarkan Yagozie Emmanuel sendirian.

“Ancaman Inggris untuk memenjarakan aktivis Biafra Yahgozie Emmanuel atas beberapa tuduhan konyol atas protesnya terhadap perlakuan Karpet Merah Inggris terhadap seorang pria (Presiden Buhari) yang membunuh jutaan warga Biafra yang tidak bersalah selama perang genosida di Biafra dan masih melakukan pembunuhan bukanlah hal yang mengejutkan, namun sejalan dengan itu. . dengan kebencian Inggris terhadap Biafra dan upaya mereka untuk menghapus Biafra dan sejarah mereka.

“MASSOB menuntut polisi Inggris membiarkan Yagozie Emmanuel sendirian.

“Ancaman Inggris untuk memenjarakan aktivis Biafra Yahgozie Emmanuel atas beberapa tuduhan konyol atas protesnya terhadap perlakuan Karpet Merah Inggris terhadap seorang pria (Presiden Buhari) yang membunuh jutaan warga Biafra yang tidak bersalah selama perang genosida di Biafra dan masih melakukan pembunuhan bukanlah hal yang mengejutkan, namun sejalan dengan itu. . dengan kebencian Inggris terhadap Biafra dan upaya mereka untuk menghapus Biafra dan sejarah mereka.”

MASSOB juga menggambarkan Buhari sebagai salah satu “Penjahat Perang genosida yang mensponsori Inggris untuk membunuh lebih dari 3,5 juta warga Biafra antara tahun 1966 dan 1970 tanpa pengadilan atau hukuman,” atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Kelompok tersebut lebih lanjut menambahkan: “Pemerintah AS yang dipimpin oleh Inggris dan Obama memfasilitasi kembalinya Buhari pada pemilihan umum tahun 2015 dan pembebasan sistematis semua teroris Boko Haram dan mengabaikan genosida yang disebut ‘Fulani Herdsmen, masyarakat adatnya, ketika dia berada di pada saat yang sama menggunakan Angkatan Darat, Angkatan Laut, DSS, Polisi, dan aparat keamanan Nigeria lainnya untuk menculik, menyiksa, dan membunuh warga Biafra yang tak terhitung jumlahnya setiap hari.

“MASSOB hanya akan mengingatkan mereka bahwa Biafra tidak bisa dilenyapkan dan kami juga tidak akan menerima hidup dalam perbudakan karena intimidasi dan teror, namun kami akan terus memperjuangkan Kebebasan dan Keadilan kami sampai hal itu tercapai. Apa yang dialami orang-orang Biafra di tangan Inggris dan ‘Negara Nigeria’ yang mereka sponsori lebih buruk daripada apa yang dialami Eropa di tangan Nazi Jerman yang dipimpin oleh Hitler.

Ironisnya, warga Inggris yang termasuk di antara mereka yang terkena dampak teror Nazi dan bersama dengan ‘sekutu’ mengalahkan Nazi justru berbalik dan melakukan kejahatan yang lebih buruk terhadap Biafra dibandingkan Nazi. “Penting bagi Biafra untuk terus memberi informasi kepada dunia untuk mengetahui siapa sebenarnya teroris dan negara-negara yang mensponsori terorisme, tidak peduli seberapa besar mereka mencoba menyesatkan dunia bahwa mereka serius melawan terorisme.”


link alternatif sbobet

By gacor88