Buhari membentuk komite penuntutan untuk menangani kasus kriminal tingkat tinggi

Presiden Muhammadu Buhari telah meresmikan Komite Koordinasi Penuntutan Nasional untuk menangani kasus-kasus kriminal tingkat tinggi di Nigeria, termasuk korupsi dan terorisme.

Buhari yang diwakili Wakil Presiden Yemi Osinbajo saat pelantikan di Presidential Villa, Jumat, di Abuja, menyatakan komitmen pemerintahannya dalam memberantas korupsi, kejahatan ekonomi lainnya, dan terorisme.

Namun, ia mendesak anggota komite untuk menolak pengaruh eksternal dan melaksanakan tanggung jawab mereka dengan adil.

“Ini adalah komite yang sangat penting karena pemerintah sendiri berkomitmen untuk memastikan bahwa kita tidak hanya dapat menangani masalah korupsi yang merupakan agenda besar kita, tetapi juga kejahatan ekonomi lainnya, terorisme yang memiliki berbagai bentuk dan dimensi. waktu terakhir.

“Vandalisme yang kita lihat di beberapa bagian Delta Niger telah berdampak pada banyak hal termasuk produksi minyak, pasokan listrik, dan sebagainya.

“Kita berada pada saat yang sangat penting dalam pembangunan sosial dan komite seperti ini sangat diperlukan dan bersejarah karena saya tidak tahu ada komite serupa lainnya dalam sejarah negara ini.

“Anda yang menjadi anggota harus merasa mendapat kehormatan karena dalam banyak hal Anda sedang memetakan arah baru bagi sistem peradilan pidana negara ini.”

Buhari berjanji untuk mendukung komite tersebut agar berfungsi secara efektif dan mendesak para anggotanya untuk hidup jujur.

“Mengingat sifat kejahatan ekonomi dan besarnya uang yang terlibat serta pengaruh orang-orang yang mungkin dituntut, Anda memerlukan lebih dari sekedar keterampilan hukum.

“Anda membutuhkan laki-laki dan perempuan yang berkarakter kuat dan berani, yang tidak hanya mampu menolak bujukan apa pun, namun juga akan bertindak tanpa memandang suku, persahabatan, agama, atau pertimbangan parokial lainnya,” kata presiden.

Buhari ingat bahwa ia telah membiarkan berbagai lembaga antikorupsi beroperasi dengan independensi penuh, dan menambahkan bahwa ia tidak akan meminta organisasi-organisasi tersebut untuk mengejar seseorang atau membiarkan orang lain.

“Jika Anda melihat perilaku EFCC dan lembaga penegak hukum lainnya akhir-akhir ini, Anda akan melihat bahwa mereka tidak berada di bawah bimbingan atau pengaruh apa pun dari presiden.

“Mereka diberi kebebasan untuk bertindak; mereka diberi wewenang dan dukungan untuk bertindak sendiri dan menggunakan kebijaksanaan mereka dengan tepat setiap saat.

“Anda tidak akan mendapatkan situasi di mana presiden mengatakan “cari orang itu atau tarik orang itu.”

Menurutnya, para anggota dipilih berdasarkan integritas mereka dan komite tersebut akan memetakan arah baru dalam sistem peradilan pidana negara tersebut.

Dia menekankan bahwa komite harus memastikan bahwa mereka yang dituntut tidak “dilecehkan secara tidak perlu”.

Presiden selanjutnya menyarankan panitia untuk membentuk sistem yang dapat menarik dukungan rakyat.

“Yang penting adalah semua orang melihat sistem ini adil dan bekerja demi kepentingan rakyat Nigeria.

“Ketika sistemnya adil, semua orang akan menyetujuinya, dan tidak sulit bagi orang-orang untuk memahami dan mendukungnya.”

Presiden juga berpesan agar panitia memastikan adanya sistem agar mereka sebagai anggota tidak takut tampil.

Sambil mengucapkan selamat kepada para anggota atas pengangkatan mereka, ia mengungkapkan harapan bahwa mereka akan membuat perbedaan besar dalam memberikan hasil nyata dalam beberapa bulan ke depan.

Menanggapi hal tersebut, ketua panitia, Malam Abubakar Malami (SAN), mengatakan panitia terdiri dari 12 anggota ex-officio dan delapan anggota eksternal yang terbukti integritas dan kompetensinya.

Malami, yang juga Jaksa Agung Federasi dan Menteri Kehakiman, mengatakan kementeriannya telah membentuk 20 tim penuntut yang masing-masing beranggotakan empat orang, sementara semua lembaga yang menjalankan kekuasaan kepolisian akan merekomendasikan lima penyelidik berpengalaman.

Menurutnya, masyarakat Nigeria menyadari upaya pemerintahan Buhari untuk memastikan keberhasilan penuntutan terhadap para tersangka dan pemulihan dana negara yang dijarah, baik di dalam maupun di luar negeri.

“Saya jamin dengan terbentuknya komite ini kita akan lebih efektif dan efisien dalam penuntutan kasus.

“Saya akan memastikan kontak dini dan sinergi antara penyidik ​​dan jaksa, mengelola informasi kepada masyarakat tentang penanganan kasus dan kepatuhan ketat terhadap Undang-Undang Peradilan Pidana 2015.”(NAN)

By gacor88