Bunga rampasan yang diperoleh dari Tafa Balogun, Alams, dan lainnya mencapai N1,9 miliar – EFCC

Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan, EFCC, telah menyatakan bahwa pada bulan Maret 2015, mereka telah merealisasikan N1,956,007,974 sebagai bunga atas rampasan yang diperoleh dari mantan terpidana Inspektur Jenderal Polisi, Mr. Tafa Balogun, ceritanya; mendiang mantan Gubernur Negara Bagian Bayelsa, Diepreye Alamieyeseigha, dan tokoh Nigeria lainnya.

EFCC lebih lanjut mengungkapkan bahwa antara bulan Maret 2012 dan Maret 2013, mereka menghasilkan sewa sebesar N185 juta dari properti yang hangus milik mantan Direktur Pelaksana Intercontinental Bank yang sudah tidak beroperasi, Mr. Erastus Akingbola; seorang terpidana mantan gubernur Negara Bagian Edo, Chief Lucky Igbinedion; mantan Gubernur Negara Bagian Plateau, Senator Joshua Dariye; dan sembilan lainnya.

EFCC mengatakan hal ini dalam sebuah tulisan berjudul, ‘Apa yang EFCC lakukan dengan jarahan yang dipulihkan’, yang diterbitkan di situs resminya.

Lebih lanjut lembaga antirasuah itu menjelaskan, pihaknya telah mendapat izin dari presiden saat itu, dr. Goodluck Jonathan, dapat membelanjakan N183 juta dari bunga yang dihasilkan dari dana yang dipulihkan ketika mengalami kendala keuangan.

Komisi tersebut mengungkapkan hal tersebut saat menanggapi petisi yang ditulis terhadap mantan ketuanya, Mr. Ibrahim Lamorde, yang menjadi subjek penyelidikan Senat.

Dalam petisi konsultan keamanan, George Uboh, Lamorde antara lain dituduh menggelapkan hasil penyitaan Balogun antara tahun 2008 dan 2013 dengan bunga 12 persen per tahun sebesar N2,154,625,556.37, dialihkan.

Namun, dalam tanggapannya, lembaga antirasuah itu mengatakan dana yang diperoleh kembali disimpan di beberapa rekening berbunga atas perintah pengadilan.

EFCC mengatakan: “Menempatkan uang yang hilang di rekening berbunga bukanlah ide yang sepenuhnya baru. Pengadilan dalam beberapa keputusan telah memerintahkan agar sejumlah dana ditempatkan di rekening berbunga. Daripada menggunakan dana yang hilang untuk jangka waktu yang lama di rekening giro , komisi menyimpan dana tersebut, termasuk dana Tafa Balogun, ke rekening berbunga.

“Elemen bunga selalu sejalan dengan CBN Cash Reserve Ratio dan tidak tetap. Tidak ada satu pun kobo yang dikeluarkan oleh komisi dalam inisiatif ini. Menarik untuk dicatat bahwa berdasarkan inisiatif ini, pada Maret 2015, sejumlah N696,590,765.36 dihasilkan sebagai bunga atas dana yang diperoleh kembali dari Access Bank Plc.

“Jumlah lainnya sebesar N522,807,543.83 saat ini merupakan bunga yang dihasilkan dari dana yang diperoleh kembali di Ecobank Plc, sedangkan pemulihan subsidi di Enterprise Bank Plc menghasilkan jumlah N736,609,666.62.

“Semua uang itu utuh dan disimpan atas nama Pemerintah Federal sampai semua keberatan atas pelepasannya diselesaikan.”

Namun, EFCC mengakui bahwa dia menarik lebih dari N183 juta dari saham Access Bank untuk mengelola urusannya setelah mendapat izin dari Jonathan, presiden saat itu.

Badan anti-korupsi tersebut menambahkan: “Pada tahun 2011, EFCC menghadapi kendala anggaran yang berdampak buruk pada operasinya. Akibatnya, komisi tersebut mendekati (mantan) Presiden Goodluck Jonathan melalui Jaksa Agung Federasi dan meminta persetujuan presiden untuk menerapkan bunga yang timbul pada dana pemulihan sebesar N183,124,185.94.

Berdasarkan persetujuan yang diterima komisi untuk memanfaatkan bunga yang masih harus dibayar maka instrumen di atas, Ref. EFCC/ACCESS/PS/01/01, tanggal 9 Januari 2012, dimunculkan.”

EFFF juga membantah tuduhan bahwa Lamorde memanipulasi penyitaan dan pemulihan selama dua tahun sebesar N3,7 miliar dari Alamieyeseigha sebelum secara resmi mendokumentasikan transaksi tersebut.

EFCC mengatakan uang realisasi penjualan properti Alamieyeseigha telah disetorkan ke rekening komisi oleh Real Estate Derivatives Limited pada 24 Juli 2008, sedangkan pembayaran terakhir dari penjualan aset mantan gubernur di Nigeria Maret 2009 telah diterima. .

“Pada tanggal 9 Juli 2009, jumlah total N3,128,230,294.83, yang direalisasikan dari aset, telah disetorkan ke Pemerintah Federal oleh Kementerian Keuangan Federal untuk kepentingan Negara Bagian Bayelsa,” tambahnya.

Badan tersebut mengatakan masih memiliki N157,708,387.64 jarahan yang ditemukan dari Alamieyseigha.

Dikatakan bahwa pihaknya akan segera mengirimkan uang tersebut ke rekening Pemerintah Federal.

Dikatakan: “Saldo N157,708,387.64 dengan komisi terdiri dari jumlah N97,708,387.64 yang hangus oleh Pesal Nigeria Limited, yang dikirimkan ke komisi oleh Diamond Bank pada 12 Juni 2015, dan jumlah N60 juta ditemukan melalui rekonsiliasi rekening rutin pada tahun 2014.

“Saldo ini akan dilunasi pada akhir audit yang sedang berlangsung atas barang bukti dan koleksi komisi oleh firma audit internasional yang memiliki reputasi baik. Sedangkan untuk aset luar negeri ADV Alamieyeseigha, repatriasi aset luar negeri yang hilang ditangani oleh Kejaksaan Agung Federasi, bukan EFCC.”

Badan anti-korupsi tersebut memiliki tuduhan bahwa Lamorde, saat menjabat sebagai direktur operasi pada September 2008, mengalihkan beberapa cek dan wesel senilai N1,678,345,000.

By gacor88