Cadangan devisa Nigeria turun menjadi ,74 miliar

Menteri Anggaran dan Perencanaan Nasional, sen. Udoma Udo Udoma, mengatakan cadangan devisa Nigeria turun dari $26,51 miliar pada kuartal kedua 2016 menjadi $24,74 miliar pada bulan September.

Udoma mengatakan hal ini pada hari Selasa di konferensi tahunan ke-57 Asosiasi Ekonomi Nigeria dengan tema “keadaan pembangunan dan diversifikasi ekonomi Nigeria”.

Dia mengatakan Nigeria memiliki masalah dengan pendapatan dan konsentrasi devisa, menambahkan bahwa diversifikasi adalah satu-satunya solusi.

Menteri mengatakan karena empat terminal pipa strategis meledak, Nigeria tidak dapat memenuhi target produksi anggaran 2016 sebesar 2,2 juta barel per hari.

Udoma mengatakan pada Agustus bahwa negara itu hampir tidak dapat memproduksi 1,1 juta barel.

Dia mengatakan: “Tingkat produksi minggu lalu naik menjadi 1,7 juta barel, masih jauh dari target negara sebesar 2,2 juta barel.

“Kami mengambil sejumlah langkah segera untuk meningkatkan pendapatan agar dapat secara strategis keluar dari resesi.

“Kami mengambil langkah-langkah untuk mengatasi gangguan di Delta Niger untuk memulihkan produksi.

“Kami mempercepat upaya kami untuk mendapatkan pinjaman mata uang asing yang kami proyeksikan dalam anggaran 2016 dari AfDB, Bank Dunia, Bank Exim China, serta penerbitan Euro Bond.

“Kami senang mengetahui bahwa presiden AfDB telah mengumumkan bahwa kami akan mengharapkan, di antara fasilitas lainnya, dukungan anggaran sebesar $1 miliar dolar bulan depan.”

Dia mengatakan, tim manajemen ekonomi sedang bekerja menyusun paket stimulus yang bisa diperoleh dari konsesi uang muka perpanjangan izin, penggunaan dana yang dipulihkan, dan beberapa penjualan aset.

Udoma mengatakan bahwa paket itu sedang dikerjakan dan belum selesai, menambahkan bahwa untuk mencapainya dengan cepat, “kami bekerja untuk mempercepat prosedur melalui arahan presiden dan undang-undang.

Dia berkata: “Saya ingin menekankan bahwa terlepas dari tantangan ekonomi yang kita hadapi saat ini, kita sama sekali tidak putus asa dan ini adalah krisis yang tidak boleh kita sia-siakan.

“Kita harus melihat krisis ini sebagai peluang bagi kita sebagai sebuah negara untuk membuat perubahan struktural besar yang diperlukan untuk mengubah ekonomi ini selamanya.

“Kita harus menggunakan krisis ini untuk mengimplementasikan reformasi yang diperlukan untuk membuka potensi ekonomi dari sektor non-minyak dan lapangan kerja yang tinggi.”

Dia mengatakan bahwa ini akan menghasilkan pertumbuhan inklusif yang berkelanjutan yang memungkinkan mayoritas penduduk Nigeria menjadi lebih produktif.

Udoma mengatakan pemerintah bekerja sama dengan sektor swasta dalam sebuah program untuk meluncurkan kampanye di Nigeria.

Ia mengatakan bahwa tujuan dari program tersebut adalah untuk mendorong lebih banyak produksi dan konsumsi barang dan jasa yang dibuat di Nigeria.

Dia berkata: “Kami percaya bahwa dengan lebih banyak perlindungan, produsen Nigeria akan terdorong untuk meningkatkan kualitas produk mereka.

“Kita harus mendorong branding produk Nigeria melalui badan industri yang mengatur sendiri seperti pembuat anggur di Prancis. Made-in-Nigeria harus menjadi senjata berkualitas.

“Ketika kualitas barang dan layanan kami meningkat, permintaan domestik dan internasional akan meningkat.”

Udoma mengatakan permintaan lokal yang tinggi akan memberikan platform bagi produsen Nigeria untuk menjajaki pasar ekspor.

Dia mengatakan bahwa salah satu rute tercepat untuk menumbuhkan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja bagi populasi yang padat adalah dengan mengejar pertumbuhan yang didorong oleh ekspor.

Menteri mengatakan bahwa strategi tersebut sangat menjanjikan untuk menambah cadangan devisa dan lebih menstabilkan Naira.

Pada bulan Januari, CBN memperkirakan pendapatan Forex Nigeria turun dari sekitar 3,2 miliar dolar per bulan menjadi sekitar satu miliar dolar per bulan.

CBN memberikan angka tersebut sebagai alasan untuk memberlakukan kontrol modal yang ketat untuk melindungi cadangan negara.

DI DALAM


demo slot

By gacor88