CBN dan bank menandatangani MOU mengenai dana intervensi sektor ketenagalistrikan

TBank Sentral Nigeria (CBN) dan Depository Money Banks (DMBs) telah menandatangani dua Nota Kesepahaman mengenai implementasi Dana Intervensi Sektor Tenaga Listrik senilai N213 miliar.

Tn. Godwin Emefiele, Gubernur CBN, mengungkapkan hal tersebut pada acara penandatanganan, Senin di Abuja.

Kedua perjanjian tersebut merupakan syarat dan ketentuan yang memuat pedoman pendanaan dan perjanjian penyertaan yang menguraikan peran bank dalam transaksi tersebut.

“Anda pasti ingat bahwa sekitar sebulan yang lalu tim yang terdiri dari menteri perminyakan; memaksa; CBN serta Komisi Pengaturan Listrik Nigeria (NERC), menandatangani perjanjian formal dengan pemangku kepentingan utama di sektor ini.

“Dari para pemangku kepentingan, saya berbicara tentang pemasok gas, yang mencakup perusahaan lokal dan asing; kami juga memiliki Perusahaan Transmisi Nigeria (TCN) dan perwakilan Perusahaan Distribusi dan Pembangkit.

“Tim sudah menandatangani MOU dengan pihak-pihak yang memasok gas dan memproduksi listrik untuk konsumsi kami.

“Kami sekarang mengambil langkah berani pada tahap ini untuk membuat bank-bank yang akan bertindak sebagai saluran di mana dana ini akan dibayarkan kepada pemasok gas dan Discos dan Genco juga menandatangani MOU mereka dengan CBN dengan NERC dan lainnya,’ ‘ katanya.

Menurutnya, pembangunan tersebut merupakan langkah berani atas komitmen sektor perbankan dalam mendukung pemerintah dalam menyelesaikan permasalahan ketenagalistrikan di Tanah Air.

Dia mengatakan bahwa bank-bank Nigeria telah mengambil langkah berani untuk membiayai dan mendukung pertumbuhan sektor listrik di negara tersebut.

Ia menambahkan bahwa pasokan gas ke perusahaan-perusahaan pembangkit listrik merupakan sebuah masalah, dan menambahkan bahwa ini merupakan perkembangan yang baik bagi bank-bank untuk menyadari masalah-masalah ini dan memilih untuk mendukung sektor ini.

“Saya ingin berterima kasih kepada Menteri Tenaga Listrik, NERC, rekan-rekan dan DMB atas komitmen mereka untuk memastikan bahwa utang lama yang kita miliki dilunasi sehingga pasar terlihat layak.

“Dan dapat dilihat bahwa pembangkitan dan distribusi listrik ditingkatkan demi kepentingan masyarakat kita.”

Emefiele mengatakan bahwa dua masalah utama dalam tarif tamu dan transportasi telah diidentifikasi dan masalah ini direvisi menjadi masing-masing dua dolar, lima puluh sen dan 80 sen.

Hal ini, katanya, telah meningkatkan tarif gas menjadi tiga dolar, 30 sen, yang menurut para pemasok gas layak secara komersial.

Ia mengatakan hal ini tidak hanya akan mendorong produksi dan pasokan gas tetapi juga mendorong investor baru untuk masuk ke pasar guna meningkatkan industri gas di Nigeria.

Dia meyakinkan bahwa tidak akan ada revisi tarif yang akan berdampak tidak perlu pada masyarakat Nigeria hingga mereka tidak mampu membayar.

“Tarif ini juga dipandang layak secara komersial dan saya optimis pada saat tarif tersebut keluar, tarif tersebut akan sesuai dengan standar NERC.

“Jadi apa yang kami lakukan di sini hari ini adalah mengatakan ya bahwa kami berada pada titik di mana bank-bank simpanan Nigeria serta CBN siap bekerja untuk melunasi utang lama, untuk membersihkan seluruh rantai di sektor listrik dan bisnis. layak untuk semua orang,” katanya.

Dr Sam Amadi, Ketua NERC, mengatakan akuisisi utang warisan membantu menjamin sektor ketenagalistrikan yang layak.

Dia mengatakan tujuan dari fasilitas ini adalah untuk memastikan bahwa sektor ini layak, dapat diandalkan dan pada dasarnya untuk memastikan pemulihan biaya bagi CBN dan investor lain di sektor hulu dan hilir.

“Fasilitas ini akan membantu kami memastikan bahwa kami terus memastikan bahwa biaya dalam tarif bersifat reflektif dan tidak akan menjadi beban langsung bagi konsumen.

“Untuk menghindari keraguan, pada fasilitas ini tidak akan ada kenaikan tarif bagi konsumen perumahan setidaknya selama enam bulan sampai kita mulai melihat perbaikan.

“Kami berharap dengan semakin banyaknya gas yang masuk ke pembangkit listrik sebagai hasil dari fasilitas ini dan intervensi lainnya, dalam tiga, empat bulan ke depan akan ada peningkatan kapasitas dan keandalan sistem.

“Rencana meteran yang sedang berjalan akan membantu memastikan konsumen merasa lebih nyaman melihat peningkatan pasokan listrik,” katanya.

Amadi menambahkan, NERC akan memastikan bahwa tarif tersebut akan siap dan disetujui pada hari Selasa, seraya menambahkan bahwa tarif tersebut dijamin dan akan berlaku mulai Selasa.

“Hal ini akan memungkinkan pemulihan penuh dan memastikan tidak ada risiko yang tidak tercakup sepenuhnya dalam transaksi ini,” ujarnya.

Dia mengatakan bahwa pasar transaksi lebih dari N500 miliar, dengan sekitar 4,000 megawatt dihasilkan di negara tersebut.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa semua bank uang simpanan terlibat dalam penandatanganan MOU.(NAN)


link sbobet

By gacor88