CBN untuk memperpanjang pendaftaran BVN ke MfB, klien PMI

Bank Sentral Nigeria (CBN) berencana untuk memperluas proyek pendaftaran Nomor Verifikasi Bank (BVN) kepada pelanggan lembaga keuangan lainnya (OFI), kata Direktur, Divisi Perbankan dan Sistem Pembayaran, Dipo Fatokun.

OFI adalah bank keuangan mikro, lembaga hipotek utama, dan lainnya.

Fatokun membuat pengungkapan pada hari Minggu di forum dua bulanan yang diselenggarakan oleh Asosiasi Koresponden Keuangan Nigeria (FICAN) di Lagos.

Forum tersebut bertemakan “Perkembangan terkini dalam sistem pembayaran elektronik dan implikasinya bagi konsumen layanan pembayaran elektronik.

Fatokun mengatakan karena operator lembaga sudah bekerja untuk mengikutsertakan klien mereka dalam proyek BVN.

Dia mengatakan CBN akan memiliki pelanggan OFI mendaftar melalui bank uang deposito karena tingginya biaya pengadaan mesin.

“Kami sedang mempertimbangkan untuk menggunakan bank komersial sebagai titik pendaftaran untuk klien OFI.

“Kami juga berharap banyak dari nasabah OFI yang sudah memiliki BVN untuk memberikan datanya ke banknya, sedangkan yang tidak memiliki BVN akan melakukan registrasi ulang,” ujarnya.

Fatokun mengatakan proyek BVN, yang dikoordinasikan oleh CBN, bank komersial, dan Sistem Penyelesaian Antar Bank Nigeria, telah membantu mengurangi jumlah penipuan bank di industri tersebut.

“Setiap nasabah bank yang tinggal di Nigeria tanpa BVN akan dianggap memiliki KYC (Know Your Customer) yang tidak mencukupi.

“Upaya sedang dilakukan untuk memastikan bahwa klien dari lembaga keuangan lain (OFI) seperti bank keuangan mikro dan lembaga hipotek utama dimasukkan ke dalam sistem, mulai mendapatkan BVN mereka,” katanya.

Fatokun mengatakan bank berencana untuk membuat kerangka reguler yang akan memasukkan pelanggan bank yang curang ke dalam daftar hitam atau memasukkan mereka ke dalam daftar pantauan di industri perbankan.

“Saya ingin meyakinkan Anda bahwa BVN telah banyak membantu kami dalam sistem perbankan.

“Ini telah membantu kami memeriksa penipuan, dan kami sedang mengerjakan kerangka kerja yang akan memungkinkan kami memasukkan pelanggan ke daftar hitam karena implikasi hukum tertentu, tetapi setidaknya untuk melacak.”

Fatokun mengatakan CBN berada di garda terdepan dalam transformasi sistem pembayaran di tanah air.

Hal itu, kata dia, ditunjukkan dengan penyusunan dokumen Visi Sistem Pembayaran 2020 pada 2007 dan direvisi pada 2013.

Fatokun mengatakan jumlah BVN yang ditautkan ke rekening nasabah pada 23 Agustus adalah 36,7 juta, sementara jumlah nasabah individu di bank dilaporkan sebanyak 59,9 juta pada tanggal yang sama.

Fatokun mengatakan pembayaran elektronik tetap menjadi inisiatif CBN di bawah visi sistem pembayaran 2020 sebagai bagian dari strategi 2020 secara keseluruhan.

Ia mengatakan salah satu mandat CBN adalah mendorong sistem keuangan yang sehat.

Menurutnya, agar Nigeria dapat mencapai aspirasi Vision 2020, Nigeria harus mengikuti tren terbaik global dan mengadopsi praktik terbaik dalam teknologi pembayaran dan inovasi dalam proses dan sistemnya.

Dia mencatat bahwa CBN juga memperkuat hubungannya dengan beberapa lembaga kejahatan keuangan.

“Fatokun mengatakan Polisi Nigeria telah setuju untuk membentuk unit pembayaran elektronik dan kejahatan kartu khusus untuk melengkapi upaya Forum Penipuan Elektronik Nigeria tentang kejahatan terkait pembayaran elektronik.
“Untuk mengikuti tren global, bank saat ini sedang mengkaji implikasi komputasi awan, mata uang virtual seperti bitcoin, dan perlindungan data. (NAN)


sbobetsbobet88judi bola

By gacor88