Dasuki memiliki banyak pengikut secara nasional – FG kembali memohon perlindungan saksi kepada pengadilan

Pemerintah Federal kembali mengajukan permohonan ke Pengadilan Tinggi Federal di Abuja untuk perlindungan para saksi yang diminta memberikan kesaksian melawan mantan Penasihat Keamanan Nasional, Sambo Dasuki, dalam tuntutan pidana kepemilikan senjata api ilegal dan pencucian uang.

Dalam mosi baru yang diajukan ke pengadilan pada hari Rabu, pemerintah berdoa kepada pengadilan agar ada perintah untuk melindungi identitas para saksi dan agar catatan persidangan tidak boleh dipublikasikan.

Dalam mosi yang dibuat oleh pengacara pemerintah federal, Mr. Oladipo Opeseyi (SAN) diajukan, pemohon juga mengajukan perintah untuk mengizinkan para saksi disapa dengan nama palsu dalam rangka persidangan Eks-NSA.

Hakim pengadilan, Hakim Adeniyi Ademola, pada bulan Februari menolak mosi perlindungan saksi serupa yang diajukan ke pengadilan oleh Pemerintah Federal dengan alasan bahwa mosi tersebut tidak berdasar dan tidak dapat dibenarkan.

Hakim mengatakan, pemerintah yang sama tidak bisa meminta perlindungan terhadap saksi yang telah mengajukan surat dakwaan dan surat keterangan bukti beserta nama saksi dan menempatkannya di domain publik untuk konsumsi publik.

Lebih lanjut Hakim Ademola mengatakan dalam putusannya bahwa tujuan mencari perlindungan dalam mosi sebelumnya telah dikalahkan oleh pemerintah, setelah nama para saksi dipublikasikan dan diedarkan ke berbagai pihak.

Namun mosi baru tersebut didasarkan pada sepuluh alasan termasuk bahwa “Dasuki sebagai mantan NSA, pensiunan perwira militer senior dan putra mahkota Kekhalifahan Sokoto memiliki banyak pengikut di seluruh Nigeria, yang mungkin dirugikan oleh persidangannya. “

Pemerintah juga menyatakan bahwa sebagian besar saksi adalah aparat keamanan dan mengungkapkan kekhawatiran bahwa mereka telah diidentifikasi oleh masyarakat yang bersimpati kepada Dasuki.

Pemohon juga menuduh dalam mosi tersebut bahwa ketika bekerja di NSA, Dasuki diduga mengimpor sejumlah besar senjata dan amunisi yang sangat canggih untuk tujuan keamanan nasional ke negara tersebut yang tidak diperhitungkan.

Selain itu, pemerintah juga mengklaim adanya kekhawatiran bahwa amunisi dalam jumlah besar dimiliki oleh orang-orang yang bersimpati kepada terdakwa.

Pemerintah juga mengatakan bahwa keselamatan para saksi akan terancam jika mereka diizinkan memberikan kesaksian di depan umum tanpa perlindungan apa pun.

Dalam pernyataan tertulis lima paragraf yang diajukan oleh salah satu Emmanuel Ikpebe untuk mendukung mosi tersebut, pemerintah menyatakan bahwa Dasuki bertugas di unit intelijen tentara dan sejumlah besar amunisi ditemukan di rumahnya ketika digeledah. beberapa mata uang asing. bahwa terdakwa tidak dapat menjelaskan sumbernya.

Oleh karena itu mosi tersebut meminta pengadilan untuk memutuskan bahwa keadaan khusus telah ditetapkan untuk membenarkan pengabulan permintaan tersebut.

Namun, penasihat hukum Dasuki, Joseph Daodu SAN, mengatakan kepada Hakim Adeniyi Ademola bahwa dia baru saja menerima mosi tersebut dan dia memerlukan waktu untuk menanggapinya.

Hakim Ademola kemudian menunda sidang mosi tersebut hingga 23 Juni 2016.


online casinos

By gacor88