Dataran Tinggi: Daerah pemilihan Barkin Ladi/Riyom menolak cadangan penggembalaan

Anggota yang mewakili Daerah Pemilihan Barkin Ladi/Riyom di DPR, Hon. Istifanus Gyang, mengatakan pada hari Kamis bahwa daerah pemilihannya bukan bagian dari usulan cadangan penggembalaan di Negara Bagian Plateau.

Gyang mengatakan, tidak ada sebidang tanah di daerah pemilihannya (Barkin Ladi dan Riyom) yang boleh dikukuhkan atau ditambah untuk rencana penggembalaan tersebut karena bertentangan dengan keinginan rakyatnya.

Hal ini tertuang dalam siaran pers yang ditandatangani oleh ajudan medianya, Chuwang Dungs, dan dikeluarkan untuk jurnalis di Jos.

Pernyataan tersebut memperingatkan pemerintah Negara Bagian Plateau agar tidak mengambil tindakan yang dapat menjerumuskan negara tersebut ke dalam krisis dan konflik.

Anggota parlemen tersebut menegaskan kembali bahwa beberapa individu dan keluarga telah menjadi korban serangan di masa lalu; para korban belum direhabilitasi dan bertanya-tanya mengapa para korban yang tidak berdaya ini semakin tersiksa dengan kebijakan yang memberikan penderitaan lebih lanjut pada mereka.

Pernyataan tersebut berbunyi bahwa “perhatian utama pemerintah saat ini adalah memberikan keadilan kepada para korban serangan, mencari cara untuk merehabilitasi mereka dan mencari cara untuk meningkatkan perdamaian dan keharmonisan dalam masyarakat, dibandingkan dengan penggunaan alat-alat politik. dan instrumen untuk semakin memecah belah masyarakat”.

“Salah satu isu yang baru-baru ini menimbulkan kekhawatiran dan perdebatan sengit di Nigeria adalah keputusan pemerintah federal untuk menciptakan kawasan penggembalaan. Keputusan kebijakan ini mungkin muncul dari keinginan untuk menemukan solusi terhadap meningkatnya gelombang pemberontakan penggembala yang telah menghancurkan banyak komunitas petani di seluruh negeri.

Dia mengatakan bahwa sebagian besar negara bagian yang terkena dampak adalah “Negara Bagian Dataran Tinggi Tengah Utara, Negara Bagian Nasarawa dan Benue, serta beberapa komunitas di Negara Bagian Kaduna, Zamfara, Taraba, Ekiti, Enugu, dan lainnya.

Gyang lebih lanjut mengatakan bahwa kebijakan penggembalaan telah mendapat dukungan dan persetujuan dari beberapa Gubernur Negara Bagian Utara termasuk Gubernur Simon Lalong, “Orang mungkin berpikir bahwa mengingat dampak luas dari keputusan Gubernur, dia mungkin telah berkonsultasi secara menyeluruh dengan para pemangku kepentingan yang penting. ada di dataran tinggi seperti Dewan Majelis Negara, Dewan Adat Negara Bagian Dataran Tinggi, dan lain-lain”.

Anggota parlemen tersebut mengungkapkan kekhawatirannya bahwa kontroversi mengenai keputusan kebijakan pemerintah mengenai masalah ini tidak menyenangkan mengingat kehancuran dan serangan kekerasan yang dialami masyarakat tuan rumah oleh para penggembala yang menyebabkan pengungsian dari habitat leluhur mereka.

“Pemerintah Federal, menyadari bahwa mereka tidak memiliki kewenangan Konstitusional untuk mengatur urusan pertanahan, telah memasukkan kewenangan yang diterapkan kepada Gubernur berdasarkan pasal 2 Undang-Undang Penggunaan Tanah di pasal 315 (5,d) Konstitusi 1999 (sebagaimana yang telah diubah). ) dengan meminta izin dan persetujuan dari gubernur yang bersedia mengalokasikan lahan di negara bagiannya untuk penerapan kebijakan cadangan penggembalaan”.

“Pandangan saya mengenai masalah ini berkaitan dengan Negara Bagian Plateau, khususnya Konstituensi Federal Barkin Ladi/Riyom yang saya wakili – sebuah daerah pemilihan yang dengan cepat pulih dari serangan kekerasan selama lebih dari satu dekade dan masyarakat yang tanahnya masih berada di bawah pendudukan dengan kekerasan. oleh para penggembala, adalah bahwa konstituensi atau bagian mana pun darinya tidak termasuk, termasuk dan tidak dapat berada dalam wilayah yang dimaksudkan untuk menampung Suaka Penggembalaan”.

Pernyataan tersebut lebih lanjut mengatakan, terdapat ketakutan yang nyata di kalangan masyarakat adat di Daerah Pemilihan Barkin Ladi/Riyom bahwa kebijakan kawasan penggembalaan hanyalah sebuah taktik untuk melegitimasi penggusuran dan pendudukan paksa atas tanah leluhur dan warisan mereka oleh para penggembala.

Pernyataan tersebut menyarankan pemerintah daripada mendorong pembentukan “cadangan penggembalaan”, untuk mengadopsi dan menerapkan pilihan peternakan dan peternakan sapi sebagai kegiatan ekonomi alternatif yang layak bagi para penggembala.

Dia menambahkan bahwa opsi di atas adalah obat mujarab yang sangat dibutuhkan untuk melawan pemberontakan para penggembala yang akan membawa perdamaian abadi.


togel casino

By gacor88