DPO, enam polisi ditangkap atas pembunuhan Kogi

Setidaknya tujuh polisi, termasuk seorang Petugas Polisi Divisi, James Ekpeta, telah ditangkap dan ditahan oleh Komando Polisi Negara Bagian Kogi sehubungan dengan pembunuhan tiga orang di Ejegbo, Area Pemerintah Daerah Ankpa di negara bagian tersebut.

Para korban: Julius Maha, 33; Emmanuel (sepupunya) 35, dan salah satu temannya diduga dibunuh oleh polisi dari Divisi Ankpa Kepolisian Nigeria yang menyerbu rumah mereka pada dini hari Kamis, 23 Juni 2016.

Satgas Pembunuhan Polri memperoleh keterangan terduga korban penculikan, Hajiya Aishatu Abubakar, yang memastikan kepada polisi bahwa ketiga korban yang meninggal bukanlah pelaku penculikan tersebut.

Investigasi atas pembunuhan tersebut merupakan kelanjutan dari petisi oleh pengacara keluarga, Tn. Tony Ejumejowo, kepada Komisaris Polisi Negara Bagian Kogi.

Seorang sumber mengatakan kepada Punch bahwa “Polisi, atas perintah komisaris saat itu (Emmanuel Ojukwu), sebelum dipindahkan, beraksi. Kasus ini sedang diselidiki oleh departemen pembunuhan.

“Komando polisi mengunjungi komunitas Ankpa dan menginterogasi tujuh polisi termasuk DPO dan dokter medis yang diduga mengeluarkan laporan otopsi.

“Dari catatan polisi, penyelidikan awal mengungkapkan bahwa DPO dan satu petugas lainnya adalah orang-orang di divisi yang menembakkan senjatanya hari itu.

“Ada pertemuan wakil komisaris polisi dan CID dengan perwakilan keluarga dan pengacara mereka.

“Tim pembunuhan menghadiri insiden itu; DPO Divisi Ankpa, James Ekpeta, dan Asisten Inspektur Polisi, Eteng Mbang.

“Saya dapat konfirmasikan kepada Saudara bahwa DPO dan ASP yang merupakan kepala patroli dan penjaga di divisi Ankpa ditahan atas instruksi DKP setelah mendengarkan versi DPO tentang kejadian tersebut. DKP mengatakan dia tidak puas dengan akun tersebut.”

Juru bicara Komando Polisi Negara Kogi, Mr. Ovye Williams, membenarkan penangkapan dan penahanan tersebut, namun mengatakan penyelidikan masih berlangsung.

DPO rupanya mengklaim dalam pernyataannya bahwa dia telah menerima telepon anonim yang memberitahukan kepadanya bahwa geng penculikan yang bertanggung jawab atas upaya penculikan yang gagal dua hari sebelumnya akan keluar untuk operasi lain dan bahwa dia akan berbicara jika tempat persembunyian mereka diberikan. .

Dia dilaporkan mengakui bahwa dia secara pribadi memimpin tim patroli malam itu tetapi memerintahkan tim untuk menunggu di belakang sementara hanya dia dan ASP yang maju dan menyerang mereka melalui tiga orang yang memiliki pistol buatan lokal di berbagai saku mereka, untuk membunuh.

DPO juga mengklaim bahwa dia yakin beberapa orang lainnya melarikan diri dengan membawa senjata.


Result SGP

By gacor88