DSS mengeluarkan peringatan tentang Sallah;  menangkap penculik, anggota NDA, IPOB

Departemen Pelayanan Luar Negeri (DSS) telah mengumumkan keberhasilan dalam tindakan keras yang sedang dilakukan terhadap mereka yang bekerja melawan keamanan dan perdamaian negara.

Sebuah pernyataan pada hari Jumat oleh Tony Opuiyo menarik perhatian publik terhadap kasus-kasus dalam beberapa minggu terakhir, di mana beberapa negara bagian telah menyaksikan serentetan insiden penculikan yang dilakukan oleh unsur kriminal.

Dikatakan bahwa sebagai langkah lanjutan dari langkah-langkah keamanan yang dilakukan untuk menghentikan tren ini, serangkaian operasi taktis khusus dilakukan, di mana penangkapan berhasil dilakukan terhadap dalang geng-geng kriminal ini, sementara tempat persembunyian mereka dihancurkan.
Sembunyikan teks yang dikutip

Garis besar sebagaimana tercantum dalam pernyataan tersebut menunjukkan bahwa “Pada tanggal 7 Juni 2016, salah satu Kabiru SHUAIBU, pemimpin komplotan komplotan penculik, yang terdiri dari kaki tangannya yaitu: Haruna SALEH, Tukur SHUAIBU dan Abdulmumuni ADAMUNA, ditangkap oleh Dinas bersama Murtala Jembatan MUHAMMAD, di sepanjang jalan raya Lokoja-Abuja, di Lokoja, Negara Bagian Kogi. Para tersangka adalah bagian dari geng kriminal yang meneror warga tak berdosa di wilayah utara Federasi. Selama penangkapan mereka, sebuah pistol buatan lokal, tujuh (7) selongsong peluru, empat belas (14) ponsel dan enam ratus lima belas ribu naira (N615,000) ditemukan di dalamnya.

“Pada tanggal 8 Juni 2016, salah satu Reuben AKINBEHINJE alias Ketua, pemimpin sindikat penculikan terkenal, ditangkap oleh Dinas di Akure, Negara Bagian Ondo, bersama dengan lima (5) anggota gengnya lainnya, yaitu; John Imoleayo UCHE, Putra LAJUWON, Putra Iseoluwa AKINTAYO, Lateef Fayemi HAMMED dan Saheed OYEWO. Geng AKINBEHINJE mendalangi penculikan dua biarawati Katolik di negara bagian tersebut dan kejahatan lainnya seperti perampokan bersenjata, pembajakan dan pengalihan tanker bahan bakar serta aktivitas terkait aliran sesat di Negara Bagian Ondo, Oyo, Osun, Lagos, dan Kwara.

“Demikian pula, pada 12 Juni 2016, Dinas ini menangkap Ifeanyi Michael ONYIKE, tersangka gembong penculikan di D-line, Port Harcourt di Rivers State. ONYIKE terlibat dalam penculikan Ebere CHINDA, istri Igo CHINDA, Asisten Pribadi (PA) Menteri Perhubungan, Rotimi AMAECHI.

“Mendekati serangan taktis ini, pada tanggal 25 Juni 2016, di salah satu Negara Bagian Barat Laut, satu Sani ABDULLAHI, dan tiga kaki tangannya, yaitu Rufai Tukur ABDULLAHI, Najeeb ABUBAKAR dan Abdullahi AHMED, ditangkap oleh Dinas ini. Kelompok tersebut membuat pengaturan untuk memulai penculikan berantai terhadap sasaran-sasaran bernilai tinggi di Negara Bagian Katsina, sebelum penangkapan mereka. Geng ini sejauh ini meneror negara bagian Kano, Katsina, Kebbi, dan Zamfara di Barat Laut.

“Dalam upaya meredam aktivitas pengacau di Delta Niger, layanan ini berhasil menangkap Selky Kile TORUGHEDI pada 17 Juni 2016 di Calabar, Negara Bagian Cross River. TORUGHEDI adalah mantan militan dan tersangka anggota Niger Delta Avengers (NDA), dan ditangkap karena berencana membunuh MB.YAHAYA, seorang perwira militer yang bertugas. TORUGHEDI yang merupakan rekan dekat pemerintah EKPEMUPOLO (alias TOMPOLO) sudah melakukan pengintaian di kediaman YAHAYA di Kaduna, sebagai persiapan komplotannya ketika ia dicegat. Ia juga diindikasikan sebagai sponsor vandalisme pipa di beberapa negara bagian di kawasan Selatan-Selatan. Tersangka saat ini membantu Layanan dengan petunjuk penting.

“Dalam operasi terkait, Dinas ini menangkap seorang Christian OLUBA alias SENSOR, tersangka militan lainnya dari Niger Delta Avengers (NDA). SENSOR ditangkap saat menyempurnakan rencana untuk melakukan serangan eksplosif terhadap jaringan pipa minyak dan gas penting, termasuk titik penyimpanan penting.

“Sementara itu, Dinas ini menangkap seorang Chidiebere ONWUDIWE, lulusan Teknik Mesin dan Kimia dan anggota IPOB yang terkenal, pada tanggal 22 Juni 2016, menyusul meningkatnya ancaman terhadap ketentraman masyarakat akibat aktivitas Masyarakat Independen Biafra (IPOB). ONWUDIWE dan rekan-rekannya di dalam dan luar negeri, berencana melakukan serangan terkoordinasi terhadap badan/bangunan keagamaan, pos pemeriksaan polisi dan desa komputer di Ikeja, Negara Bagian Lagos, dengan menggunakan Alat Peledak Improvisasi (IEDS). Tersangka ditangkap saat sedang membuat perbekalan logistik untuk rencana jahat mereka.

“Dalam perkembangan lain, pada tanggal 19 Juni 2016, di LGA Utara Langtang di Negara Bagian Plateau, Dinas ini bekerja sama dengan militer dan polisi menangkap seorang Nanpon SAMBS (alias Yabam), seorang pedagang senjata ilegal. SAMBS adalah anggota sindikat senjata pasar gelap terkenal yang dipimpin oleh Peter NEHEMIA (alias Adagyo) yang beroperasi di negara bagian tersebut. Sebuah peluncur granat berpeluncur roket (RPG) dan pengisi daya sirkuit ditemukan dari SUV Toyota Highlander milik tersangka.

“Dinas ini juga ingin memberikan imbauan kepada masyarakat untuk berhati-hati terhadap paket dan orang yang mencurigakan, menjelang perayaan Idul Fitri. Badan ini menggunakan informasi intelijen yang menunjukkan adanya ancaman dari unsur-unsur ekstremis untuk menyerang lokasi-lokasi tertentu di seluruh Federasi, khususnya taman dan jamaah, untuk mencapai tujuan mereka.

“Dinas tersebut ingin mengatakan bahwa mereka akan terus menerapkan setiap jendela sesuai mandatnya untuk memastikan keselamatan dan keamanan semua penduduk dan warga negara yang taat hukum di mana pun mereka tinggal. Oleh karena itu kami mengimbau masyarakat umum untuk sadar akan keamanan dan melaporkan setiap orang/kelompok atau aktivitas yang mencurigakan kepada badan keamanan terkait.”


link alternatif sbobet

By gacor88