Dugaan penipuan N3,9 miliar: Badeh memberi saya hadiah penghargaan sebesar N15 juta — Saksi memberi tahu Pengadilan

Saksi penuntut ketiga dalam persidangan mantan Kepala Staf Pertahanan, Alex Badeh, Useni Umar kemarin mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Federal di Abuja bagaimana mantan panglima militer memberinya hadiah uang sebesar N15 juta sebagai penghargaan.

Umar, seorang surveyor yang juga seorang praktisi hukum, menjelaskan bahwa Badeh memberinya uang sebagai penghargaan karena telah membantunya membeli dua properti pilihan yang katanya terletak di 6 Ogun-River Street, Maitama dan 14 Adzope Crescent, Kumasi Crescent, Wuse II, keduanya di Abuja.

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa properti di Ogun-River Street dibeli oleh Badeh seharga N260m, sedangkan 14 Adzope Crescent dibeli oleh terdakwa dari satu Hon. Bature dengan jumlah N330m.

Umar mengklaim bahwa Badeh diberikan uang kepadanya oleh mantan Direktur Keuangan dan Akun di Angkatan Udara Nigeria, NAF, Komodor Abdullahi Yushau (purn) yang juga bersaksi melawan mantan panglima militer tersebut dalam persidangan yang sedang berlangsung.

Dia menambahkan bahwa saat Yushau menyerahkan uang kepadanya, dia mengatakan itu adalah “apresiasi dari kepala suku”.

Selama pemeriksaan silang terhadap pengacara Badeh, Kepala Akin Olujimi, SAN, ahli waris perkebunan menekankan bahwa Badeh membayar rumah tersebut melalui Yushau, menambahkan bahwa uang itu diberikan kepadanya dengan cara dicicil.

Dia berkata: “Yusau-lah yang meminta saya untuk melakukan penggeledahan di properti itu. Dia juga orang yang membawakan saya uang untuk pembelian itu. Dia membayar saya uang pembelian secara instrumental dalam waktu tujuh dan sepuluh hari. Dia membayar uang itu tiga kali. Saya mengumpulkan semua dokumen hak milik, kami pergi ke rumah terdakwa, kemudian saya memberikan dokumen tersebut kepada Yushau yang menyerahkannya kepada terdakwa di hadapan saya.

“Saya pergi ke Air House yang saat itu menjadi kediaman resmi terdakwa dengan PW-1. Ketika kami sampai di sana, kami bertemu dengan terdakwa dengan seorang pria yang dia perkenalkan kepada kami sebagai teman masa kecilnya.

“Namun, saya tidak menyatakan semua ini dalam pernyataan saya kepada EFCC. Saya hanya memberikan pernyataan ringkasan dari bagian cerita saya sendiri. Saat itu saya tidak akan mengingat semua yang terjadi. Saya manusia dan bisa membuat kesalahan. Dalam membuat pernyataan saya, saya prihatin tentang peran saya pada dua properti vis-à-vis instruksi dari terdakwa. Yushua yang menginstruksikan saya untuk menggeledah rumah atas nama bosnya.”

Umar lebih lanjut menuduh Badeh mengarahkan agar akta kepemilikan atas kedua properti tersebut didaftarkan atas nama perusahaan, Yalikam Nigeria Limited.


sbobet mobile

By gacor88