Dugaan selongsong N450m: Chime menyerang mantan ajudannya, Rita Mba, EFCC

lonceng

Mantan Gubernur Sullivan Chime dari Negara Bagian Enugu menyatakan keterkejutannya atas pernyataan yang dibuat oleh salah satu ajudannya di hadapan Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC).

Ia juga menuding komisi antirasuah terlalu vokal dalam menangani masalah tersebut.

Chime dan mantan pembantunya saat ini sedang ditanyai atas pengeluaran sebesar N450 juta yang dikirim ke Enugu untuk pemilihan nasional tahun lalu, mantan gubernur negara bagian tersebut.

Mantan gubernur itu pun mengungkapkan kekecewaannya karena diminta menjelaskan situasi seputar pengeluaran dana sebesar itu.

Dia mengatakan kepada The Guardian melalui telepon pada hari Senin bahwa dia tidak mungkin mengetahui bahwa uang yang dikirim ke Enugu untuk pemilu nasional terakhir diambil dari kas negara.

Menurutnya, surat itu mereka bawa pada hari Selasa agar saya bisa tiba pada hari Rabu. Mereka mengemukakan masalah sebesar N450 juta yang dikirim ke Partai Rakyat Demokratik Negara (PDP) untuk pemilihan umum, khususnya pemilihan majelis negara bagian sejalan dengan kebijakan mensponsori pemilu.

“Sebelumnya, partai tersebut melakukan aktivitas penggalangan dana yang dipublikasikan secara luas dan memberi tahu semua orang bahwa mereka telah mengumpulkan N21 miliar. Jadi ketika mereka membawa N450 juta, kami punya alasan untuk mengeluh bahwa kami hanya mendapat N450 juta dari N21 miliar.”

Diungkapkannya, karena uang tersebut datang pada hari Jumat, maka uang tersebut disimpan di Gedung Pemerintah hingga keesokan harinya diserahkan kepada kantor kampanye negara PDP yang kemudian membagikan uang tersebut kepada Perwakilan Pemerintah Daerah.

“Mereka membawanya pulang dan sisanya disetorkan ke rekening organisasi kampanye. Itu kemudian digunakan untuk pemilu lainnya,” tambahnya.

Mengenai alasan dia diundang, dia mengungkapkan bahwa orang yang melakukan pencairan dana kepada perwakilan partai di depan umum di Old Government Lodge membantah ada hubungannya dengan jumlah besar tersebut.

Tampaknya mengacu pada mantan Komisioner Tugas Khususnya, Rita Mba, yang diduga mencairkan dana tersebut, Chime berkata: “Sayangnya, karena alasan yang paling dia ketahui, dia mungkin takut, dalam pernyataannya dia mengatakan dia tidak melihat uang tersebut. Itu seperti sebuah lelucon.

“Apakah dia nakal atau dia melakukannya karena takut atau dia diminta melakukannya, tidak ada yang tahu. Untungnya itu bukan sesuatu yang dia lakukan di depan kamera, dia tidak melakukannya sendiri, dia memberikan uang kepada orang-orang, mereka masih hidup, mereka akan datang dan mengatakan kamu memberi kami begitu banyak.”

Ia mengaku tidak menentang pertanyaan-pertanyaan tersebut, namun ia merasa sedih ketika diundang untuk ditanyai, difoto, dan kemudian diposting di blog populer.

“Saya menganggapnya menyinggung,” kata mantan gubernur itu.

Dia menambahkan: ‘Saya pikir mereka terlalu keras. Jika ada sesuatu yang Anda miliki terhadap seseorang, selidiki terlebih dahulu. Jika Anda merasa punya cukup uang untuk menagih orang tersebut, maka Anda dapat mempublikasikannya.”

By gacor88