EFCC menuntut perwira angkatan udara senior karena menerima N40 juta, suap Landrover

Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC) pada hari Kamis mendakwa AVM Rufus Ojuawo di Pengadilan Tinggi FCT, Apo, karena mengumpulkan hadiah N40 juta dan sebuah mobil sport Range Rover dari Hima Abubakar.

Ojuawo, mantan Direktur Operasi Angkatan Udara Nigeria, diadili di hadapan Hakim Mahawiya Idris dengan dua dakwaan.

Tuduhan itu mengatakan Tn. Ojuawo, saat menjabat pada Maret 2015, menerima hadiah sejumlah N40 juta dari Abubakar dari Societe D’ Equipments Internationaux Nig. Ltd.

Disebutkan bahwa terdakwa juga menerima mobil Range Rover Sports Supercharged senilai N29, 250.000 dari Mr. Abubakar, yang merupakan kontraktor Angkatan Udara Nigeria melalui Coscharis Motors Ltd.

Pelanggaran tersebut melanggar Bagian 17(a) dari Independent Corrupt Practices and other Related Offenses Act, 2000 dan dapat dihukum berdasarkan Bagian 17(c) dari Undang-Undang yang sama.

Terdakwa mengaku tidak bersalah atas dakwaan tersebut.

Penasihat EFCC Francis Jirbo mengajukan tanggal untuk membuka kasusnya, mendesak pengadilan untuk mengizinkan Mr. untuk menempatkan Ojuawo dalam tahanan penjara.

Tetapi pengacara pembela, Ralph Ojabo, menentang permohonan tersebut, dengan mengatakan dia telah menunggu permohonan jaminan di pengadilan tertanggal 3 Juni.

Jirbo keberatan dengan mosi Ojabo, mengatakan bahwa belum ada tanggal yang ditetapkan untuk sidang tersebut.

Namun, Ojabo mengingatkan pengadilan bahwa hukum yang berlaku dalam proses pidana adalah Administratif Criminal Justice Act (ACJA).

Dia mengajukan mosinya, didukung oleh pernyataan tertulis 28 paragraf, meminta pengadilan untuk memberikan jaminan dengan persyaratan liberal.

Menurut dia, terdakwa adalah seorang jenderal Angkatan Udara Nigeria dan akan rajin menghadiri persidangan.

Jirbo menentang jaminan dengan alasan sifat kejahatan, beratnya hukuman jika terbukti bersalah sebagai alasan.

Dia juga mengutip ketersediaan persidangan, kesehatan terdakwa dan jika sifat bukti mengarah langsung ke terdakwa sebagai alasan lain.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa dengan bukti yang memberatkan terdakwa, dia memiliki kecenderungan tinggi untuk melompati jaminan.

Menurutnya, kejahatan terhadapnya merajalela dan jika jaminan diberikan, itu akan mendorong orang lain.

Dia mengatakan surat pernyataan itu tidak berisi materi bagi pengadilan untuk menggunakan kebijaksanaannya demi kepentingannya, dan mendesak pengadilan untuk menolak jaminan sebagai tindakan dan bukan sebagai hukuman.

Dalam putusannya, Hakim Idris mengatakan penolakan jaminan tidak dapat digunakan untuk menghukum terdakwa sebelum diadili.

Dia mengizinkannya untuk membayar jaminan sebesar N10 juta dengan satu penjamin yang harus menjadi pegawai negeri.
di bawah pangkat Asisten Direktur.
Hakim mengatakan penjamin harus hidup dalam yurisdiksi pengadilan, dan menunda kasus tersebut untuk disidangkan hingga 15 September. (NAN)

By gacor88