EFCC menyita rumah mantan Menteri FCT senilai N872m, Nak;  menyelidiki kontrak fiktif, penghargaan

Senator Bala Mohammed

Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC) telah menyita empat rumah senilai N872 juta dari mantan Menteri Wilayah Ibu Kota Federal, Sen Bala Mohammed, dan putranya, Shamsudeen Bala.

Mantan menteri tersebut juga sedang diselidiki atas kontrak fiktif sekitar N1 miliar, pemberian 12 bidang tanah pilihan senilai miliaran naira dan 37 bidang tanah komersial lainnya senilai sekitar N8 miliar kepada dugaan frontnya yang bernama Tariq Hammoud.

Bala diperkirakan akan menjelaskan perannya dalam pertukaran lahan Abuja senilai N1 triliun yang kontroversial.

Perusahaan yang terkait dengan kontrak fiktif yang diberikan oleh Bala telah diperiksa oleh EFCC, lapor The Nation.

EFCC mengatakan telah memperoleh perintah penyitaan sementara untuk menyita rumah N650 juta di 1 dan 3, Jalan Mariam Mukhtar, Asokoro.

Perintah penyitaan yang sama diperoleh untuk menyita putra mantan menteri di tiga dupleks senilai sekitar N222 juta di kawasan Apo Abuja.

Sebuah sumber mengatakan kepada surat kabar tersebut: “Beberapa dari mereka yang diwawancarai sejauh ini mengakui bahwa Bala menggunakan metode yang tidak konvensional untuk mengumpulkan dana ilegal dan mencucinya. Setiap kali mantan menteri mengalokasikan sebidang tanah, haruskah dia mengetahui nilai pasarnya dan bertanya kepada Anda untuk membayarnya setengah jumlah uang tunai.

“Misalnya sebidang tanah seharga N2 miliar, Bala akan meminta uang tunai N1 miliar kepada calon pembeli. Dia pintar mengumpulkan uang tunai.

“Tetapi EFCC menelusuri alokasi 37 bidang tanah komersial ke Hammoud dan bagaimana N8 miliar dihasilkan darinya. Bahkan, kita sudah melihat usulan dari Tariq Hammoud untuk menjual sebagian kavlingnya.

“Sejauh ini agen kami telah menangkap, menahan dan menginterogasi Shamsudeen (putranya). Dia saat ini mendapat jaminan administratif. Kami juga mewawancarai Hammoud.”

“Dia (Bala) sedang kami periksa, tapi kami belum mengundangnya untuk dimintai keterangan. Tentu, kami mengurungnya.”

Sumber itu menambahkan bahwa EFCC telah memecat para direktur puncak pemerintahan FCT. “Mengenai Ibu Jamila Tangaza, kami telah menangkap dan menahannya karena dia terkait dengan penipuan tanah dan penyalahgunaan jabatan.

“Mantan menteri memintanya untuk mengundurkan diri dari jabatannya di BBC dan mengangkatnya sebagai Asisten Khusus Senior Bidang Media dan Informasi. Namun Bala memberinya beberapa bidang tanah untuk dijual guna memperoleh rumah besar di distrik Asokoro. Rumahnya dikatakan bernilai N158 juta.

“Jamila juga diduga menyalahgunakan kantornya dengan memberikan kontrak N800 juta kepada perusahaannya bernama Songbird Multimedia.

“Kasusnya menarik. Ketika dia mendaftarkan perusahaannya ke Komisi Urusan Korporat, dia menggunakan nama fiktif sebagai CEO perusahaan tersebut, namun dia adalah satu-satunya penandatangan akun perusahaan dan nomor teleponnya adalah titik kontak dengan perusahaan tersebut.

“Kami telah mengirimkan tanda tangannya pada dokumen CAC dan sampel tanda tangan lainnya yang dikumpulkan darinya ke laboratorium forensik. Mengikuti perintah pengadilan, kami menahannya selama beberapa hari terakhir, namun pada hari Jumat, dia memohon agar kami memberikan jaminannya. Kami sedang mempertimbangkan permintaannya.”


Keluaran SGP

By gacor88